Sebelum Kamu Fokus sama Foto-Foto Ini, Coba Bayangin Cerita Dibaliknya Deh

Banyak foto-foto di internet yang membuat salah fokus saat melihatnya, dan konten seperti ini sangat digemari oleh pembaca karena membuat mereka penasaran.

Artikel ini akan membahas tentang foto-foto di internet yang membuat orang yang melihatnya salah fokus, dan membahas kisah di baliknya saat foto itu diambil.

1. Konser Musik atau Traktor

Pertama kali liat foto ini, pasti kamu kira ini foto konser musik dengan ribuan penonton ya. Padahal sebenernya ini foto traktor yang lagi panen kapas loh. Foto yang diambil oleh fotografer asal Texas, Micah Horn, berhasil nipu jutaan mata netizen.

Horn motret foto ini karna temennya, Brandon Brieger, yang juga seorang petani kapas di Ropesville, Texas, lagi nyetir salah satu traktor waktu malam hari buat panen kapas. Brieger bilang kalo maksudnya dia kirim fotonya Horn yang ini supaya mengedukasi orang-orang tentang praktek pertanian yang udah modern. Eh, malah jadi viral karena dikira konser, emang mirip sih. Pernah gak kamu nonton konser kayak gini?

2. Gedung Gak Simetris

Kalo kamu beranggapan bangunan gedung ini gak simetris, berarti dugaan kamu salah. Sebenernya gedung yang ada di Melbourne, Australia ini lurus kok, tapi pola di dinding gedung seakan bikin mata liatnya kalau gedung itu miring. Pola ini namanya Cafe Wall Optical Illusion, yaitu susunan kotak hitam dan putih yang bergeser ngebentuk pola zig zag yang dipisah garis oranye. Gambar ilusi ini pertama kali ditemukan oleh Gegroy dan Heard yang pertama kali liat pola kaya begini di dinding salah satu cafe di Inggris. Makanya pola ini dikasih nama Cafe Wall Illusion.

3. Lantainya Datar Lho

Kira-kira apa yang ada di pikiran kamu pas mau masuk toko ini? Mau ngelangkah masuk tapi harus jalan hati-hati karna lantai tokonya bergelombang. Sebenernya lantai toko ini datar kok, tapi motif karpetnya yang bikin lantainya keliatan bergelombang seakan ada lubang di tengahnya. Karpet unik ini buatan Ege Carpets, salah satu toko karpet di Denmark.

4. Kartu VS Kuku

Kamu pasti fokusnya di kuku anaknya yang kotor deh. Kalo jaman sekolah dulu sih kuku kotor gini alamat diketok pake penggaris kayu nih sebelum masuk sekolah. Tapi sebelum kamu komentar soal kukunya, coba kamu bayangin cerita di balik foto ini. Bisa aja anak ini lagi pamer Kartu Indonesia Pintar (KIP) yang ngebantu dia gak putus sekolah. Emang sih biaya sekolah kayak SPP sekarang sebagian udah ditanggung, tapi banyak yang putus sekolah gara-gara gak punya uang buat beli seragam dan buku-bukunya, nah ternyata MBDC baru tau kalo si Kartu Indonesia Pintar yang dipamerin anak ini bisa nanggung keperluan sekolahnya. Katanya sih dapet dana manfaat sekitaran 450 ribu sampe 1 juta tiap tahunnya. Dulu uang ajajan kamu berapa tiap harinya?

5. Foto Bapak Anak

Coba deh kamu perhatiin foto ini, gambar anak kecil pake kaca mata yang lagi digendong tapi kok mukanya udah tua ya. Sebenernya itu hidung dan mulut bapak yang lagi gendong anak ini. Karna angel pengambilan foto yang pas, makanya jadi keliatan kaya kalo anak kecil yang digendong mukanya tua. Kalo diliat dari merk celananya si anak, Indena, keliatannya mereka orang Ukraina deh. Dan udah bisa ketebak sih kalo bapak dan anak ini pasti lagi liburan di Laut Hitam. Kamu tau gak kalo laut di Ukraina cuma ada Laut Hitam doang. Wah kita beruntung tinggal di Indonesia yang banyak lautnya.

6. Rumah Bengkok

Kalo liat foto ini, pasti kamu mikir kalo ini foto editan. Bangunannya diedit, terus dibuat bentuknya keliatan meleleh. Tapi sebenernya ini cuma mural loh. Mural yang bikin mata kita terkecoh ini buat nutupin bangunan The Hausmannian yang lagi direnovasi selama tahun 2007 lalu .

Mural ini ada di Georges V Avenue, Paris. Dicetak di kanvas sesuai ukuran aslinya terus disusun setinggi bangunan aslinya. Kalo ini ada di Indonesia, pasti udah rame buat dijadiin latar foto-foto ya.

Artikel lainnya

RELATED POST

RECENT POST

Cara Ampuh Buat Mengejar Cewek dari Febrian


Jalan-jalan Men Bakal Ada di IDEAFEST 2018


Pantai Ora, Bukan Pulau Ora


Cara Pergi ke Desa Saleman, Sebelum Kamu Ke Pantai Ora