Fenomena Walk Out Ngasih Liat 'Kalo Udah Gak Enak ya Cabut Aja'

Gubernur baru DKI Jakarta belom ada setaun ngejabat udah banyak banget beritanya. Dari semenjak ngejabat sampe sekarang nama dia gak pernah absen di media-media. Yang belom lama kejadian, pas dia lagi pidato di hadapan alumni Kanisius, salah satu alumni yang mendapat penghargaan, melakukan walk out yang akhirnya diikutin sama ratusan alumni lainnya. 

Kalo masalah dukung gak dukung atau suka gak suka itu sih biasa. Selama masih ada cowok yang ditolak sama gebetannya, berarti selera masih jadi hak segala bangsa. Cuma kali ini yang menarik adalah apa yang dilakukan oleh alumni tersebut. Ya dia dan beberapa orang melakukan walk out, atau kalo menurut bahasa Indonesia yang baik dan benar artinya adalah meninggalkan. 

Sebenernya ini bukan hal baru, istilah walk out sering dipake di dunia perpolitikan, biasanya dipake saat seseorang atau kelompok main cabut gitu aja pas lagi ‘ngumpul-ngumpul’ atau biasa disebut sama orang DPR sebagai rapat Paripurna. 

Masih inget kan, belom lama kok. Kalo kamu masih suka nonton tv bareng papa kamu tiap malem pasti tau deh. Jadi ada kejadian walk out yang dilakukan oleh beberapa fraksi karena gak setuju sama keputusan pimpinan DPR pas bahas undang-undang apa gitu, MBDC lupa undang-undang apa, soalnya drama walk out sering banget kejadian pas sidang DPR. 

Anggap aja itu udah jadi hal yang lumrah buat orang-orang yang ngantor di gedung belah tengah tersebut. Tapi kalo di kondisi yang lain, walk out masih jadi sesuatu yang aneh, sebut saja pas pertandingan sepakbola. Walaupun walk out ada dalam aturan tapi jarang banget ada tim yang ngelakuin itu. Sekalinya ada yang ngelakuin efeknya jadi kayak pertandingan Bhayangkara FC lawan Mitra Kukar beberapa hari yang lalu.

Gara-gara Mitra Kukar walk out, Bhayangkara FC jadi menang WO, dan akhirnya jadi juara Liga 1 musim ini. Kalo kayak gitu, yang kasian kan Bali United. Punya poin yang sama, tapi Bali United kalah head to head ngelawan Bhayangkara FC, kan kasian Irfan Bachdim dan kawan-kawan, sedih banget rasanya jadi pengen meluk Jennifer Bachdim. 

Nah walk out yang dilakukan Mitra Kukar tersebut dianggap curang oleh beberapa orang. Ada yang bilang ada campur tangan orang dalem PSSI. Ya gak tau deh bener ada campur tangan orang dalem atau orang luar atau bahkan orang luar yang ada di dalem.

Intinya yang namanya walk out pasti bikin repot. Dan secara gak sadar kalo banyak orang yang ngelakuin walk out dan jadi bahan santapan para media, bakal ngasih efek yang negatif buat anak muda yang lagi panas-panasnya pacaran. Kenapa? Karena..

Walk Out = Gak Suka? Tinggalin Aja

Kalo walk out jadi hal yang wajar ini bahaya, apalagi dalam hal pacaran. Misalnya kamu punya pacar (seneng kan dianggap punya pacar) nah pacar kamu itu ngelarang kamu buat nikah sama janda anak satu, terus kamu marah. Apa iya kamu main tinggalin gitu aja? 

Kalo kata cewek-cewek tuh gini nih “Kamu tuh gak bisa ngertiin aku! Kamu gak punya perasaan!” emang kamu mau dibilang gak punya perasaan? Padahal yang kamu gak punya kan cuma duit. Tapi bisa aja perasaan jadi gak penting lagi buat kamu kalo setiap hari kamu selalu nemuin kata walk out di dalam hidup kamu. 

Buka sosmed liat si A walk out dengan alasan bla.. bla.. bla.. Nonton tv liat kelompok B nekat walk out karena bla.. bla.. bla.. Bahkan lagi ngobrol sama temen aja, negbahas tim bola C walk out karena bla.. bla.. bla..

Apalagi walk out bukan sesuatu yang sangat memalukan, mungkin lebih malu ketauan boker di celana daripada walk out. Bahkan beberapa orang yang pro sama walk out menganggap walk out adalah sebuah sikap independent yang menentang keburukan yang sedang melanda, gitu kata mereka sambil menatap langit dan berdiri di ujung bukit belakang sekolahanya Nobita.

Kalo walk out artinya meninggalkan berarti ada perpisahan. Kamu tau kan yang namanya perpisahan pasti selalu bikin sedih. Jadi kalo kamu gak mau bikin sedih yaudah jangan walk out, tapi kalo emang harus banget walk out yaudah gapapa asal yang ditinggalin bisa nerima, karena kalo sayang harusnya rela dia pergi. 

Kalo para anggota DPR yang hobi walk out punya pemikiran kayak gitu, pasti pas rapat Paripurna suasana jadi romantis banget. Terus beberapa staff yang duduk di belakang pada teriak “Cieee.. cieee..”

Minta komennya ya!

Eh Jangan Walk Out Dulu! Baca Ini Nih!

RELATED POST

RECENT POST

Celotehan Ortu Kalo Celana Pacar Anaknya Sobek-sobek


7 Cara Biar Mie Instan Kamu Gak Diminta Pas Musim Hujan


Padahal Dubbing, Tapi Tetep Ngakak Liat Presiden Afrika Selatan Gagap Nyebut 'In the Beginning'


Enakan Pacarin Cewek Ala-ala Korea Apa Ala-ala Amerika?