Ternyata Gak Perlu Pake Fortuner dan iPhone 7 Kalo Cuma Buat Nyalurin Bakti Sosial

Belom lama ini seorang laki-laki yang dikenal dengan nama Cak Budi mendapat keritik dari netizen. Soalnya pemilik akun Instagram @cakbudi_ yang suka membagikan bantuan dana ke plosok-plosok ini disinyalir membeli satu unit mobil Fortuner dan satu buah iPhone 7 dari dana sumbangan.

Cak Budi sih beralasan, mobil fortuner dan iPhone 7 itu dia beli untuk kepentingan penyaluran dana.

“Mobil itu bisa mengangkut barang banyak. Saya barusan menyalurkan 10 paket sembako. Mobil itu bisa menjangkau daerah yang sulit dijangkau mobil kecil,” kata Cak Budi saat live di kompas TV.

Selain itu alasan Cak Budi beli iPhone 7 karena dia ngerasa iPhone 7 itu memorinya besar, jadi sangat ngebantu saat dia ngerekam video saat dia nyerahin bantuan.

“Kalau nggak besar nggak kuat. Itu bukan saya beli tapi tukar tambah,” gitu kata Cak Budi.

Tapi yang jadi pertanyaan, haruskah pake Fortuner dan iPhone 7?

Kalo alasannya karena ingin menjangkau daerah dengan medan yang sulit sekaligus bawa paket sembako yang banyak, mungkin Cak Budi cukup membeli mobil yang bak dengan kualitas bagus, yang udah sering kita liat di mana-mana. Kayak mobil ini contohnya, bahkan bisa buat narik truk di jalanan kayak gitu.

Harga mobil kayak gitu hampir setengah dari harga Fortuner. Dan kayaknya bisa ngangkut barang lebih banyak.

Udah gitu, kalo cuma butuh memori besar, kayaknya banyak smartphone yang harganya jauh di bawah iPhone 7 dengan kapasitas memori yang cukup besar. Lagi pula, jaman ada benda yang namanya Hard Disk External yang harganya sekitar 1,2 juta udah memuat 2 Terabyte, jadi Cak Budi, bisa mindahin file video ke dalem situ, terus hapus file yang ada di HP.

Tapi mungkin Cak Budi punya pertimbangan tersendiri. Tapi mobil dan HP apapun yang dibeli oleh Cak Budi, selama si donatur gak tau kalo uangnya dipake buat kebutuhan operasional, maka bisa jad kontroversi.

Saat ini kedua barang itu pun udah dijual. Kemensos juga akan memanggil Cak Budi, karena kegiatan bakti sosialnya yang saat ini dihimpun di situs kitabisa.com belom diawasi oleh lembaga donasi yang sah.

Kamu punya komentar?