7 Pertanyaan yang Muncul Setelah Liat Video 'Demo Mahasiswa Potong Kepala Ayam'

Memang benar kalo setiap warga negara Indonesia berhak mengungkapkan pendapat. Tapi, tentu harus dalam koridor yang sesuai dong? Makanya, kalo orang-orang mau ngumpul terus bikin gerakan anu, atau misalnya mau long march dari mana ke mana sambil teriak-teriakin yel-yel favorit, sah-sah aja. Asal, masih dalam aturan. Gak usah dehsok-sokan mau rebel sampe ngotorin foto Presiden dan wakil Presiden pake darah ayam segala kayak gini:

Heran, kok kejadiannya gini banget ya? Yang jadi pertanyaan itu;

1. Kenapa harus pake darah ayam?

Ya kalo pengen bikin kesan Presiden dan wakilnya itu berdarah-darah gitu, paham sih. Tapi kenapa sih harus pake darah beneran?? Dan kenapa harus pake darah ayam yang ayamnya digorok langsung di tempat?? Gak bisa pake darah minta ke pasar gitu apa? Atau kalo emang mau terlihat benar-benar rebel, kenapa gak sekalian aja tu telapak tangan diiris di tempat, dan olesin ke foto?

2. Gak takut dipenjara?

Sebenernya sah-sah aja untuk sebel sama individu, mau dia tukang gorengan depan komplek, dosen kamu yang nyebelin, atau Presiden sekalipun. Tapi kudu hati-hati sih kalo sebel sama Presiden. Selama sebelnya sama pribadinya, dan bukan titelnya sebagai Presiden sih gak apa-apa.

Dulu ada Pasal 137 Ayat (1) KUHP tentang perbuatan menyiarkan tulisan atau lukisan yang menghina Presiden atau Wakil Presiden, yang pelakunya bisa divonis hukuman penjara enam bulan dengan masa percobaan 12 bulan.

Tapi sejak sembilan hakim konstitusi mengetok palu soal dihapusnya UU ini, maka pasal yang dapat melindungi pribadi pejabat publik hanyalah pasal 297 KUHP tentang Penghinaan kepada Penguasan Umum. Cuma ada syaratnya, sih, pihak yang merasa dirugikan yang harus melaporkan sendiri ke polisi.

Nah kalo Jokwi sama pak JK marah sama pelaku gorok ayam yang darahnya dicipratkan ke foto mereka itu, mau apa? Kalo mereka tersinggung, mereka lapor polisi, kamu mau apa, wahai anak muda?

3. Emang gak ada cara lain?

Meski sebenernya demonstarsi juga adalah salah satu cara elegan untuk berpendapat, tapi kan gak gitu juga kali. Ada cara lain yang lebih elegan. Bisa dengan cara administratif lain, atau dengan petisi. Gak ada emang cara yang lain?

4. Gak ngeri dikecam sana sini?

Meski setiap hari juga kamu makan ayam, tapi kalo kamu sengaja menyiksa dan mengambil nyawa makhluk hidup lain seperti itu, itu namanya gak beretika. Mau nyembelih ayam untuk konsumsi juga kan ada prosedurnya. Dan bener aja, tindakan kalian yang barbar ini dikecam sama netizen!
Ini baru di satu akun, gimana di akun-akun lain? Wah, ngeri sih kalo didoain buruk sama se-Indonesia kayak gitu.

5. Gak mikirin orang tuanya?

Sekaya raya apapun orang tua kalian, sebebas apapun mereka dalam mendidik kalian, mereka tetap orang tua, yang udah membesarkan kalian. Kalo belum bisa bales budi orang tua dengan harta, ya seenggaknya jangan jadi anak yang nyusahin lah. Demo-demo rusuh gitu terus orang tua jadi keseret-seret, kan kasian juga merekanya harus menahan malu.

6. Gak kepikiran kalo hidup tuh masih panjang setelah kejadian demo itu ya?

Emang gak kepikiran apa setelah demo selesai kalian itu masih jadi mahasiswa, yang besoknya masih ada kelas jam 7 pagi, yang di akhir minggu nanti ada kuis, yang beberapa tahun ke depan ada skripsi yang harus kamu kerjain?? Hidup masih panjang!

7. Itu beneran mahasiswa apa oknum?

Ya herannya sih, itu beneran mahasiswa, atau oknum sih? Soalnya masa mahasiswa gak paham dan gak kepikiran sih sama poin-poin di atas?

Duh, gak abis pikir deh.

Menurut kamu gimana? Apa yang ingin kamu tanyakan sama para pelaku?