7 Alasan Kenapa Kamu Jangan Suudzon Dulu Sama Pejabat yang Suka Curhat di Sosmed

Akhir-akhir ini media sosial para pejabat lagi jadi sorotan. Jadi wajar aja kalo ada pejabat curhat dikit aja di media sosial, pasti langsung rame dikerubutin netizen. Tapi ada baiknya kamu jangan suudzon dulu sama curhatan pejabat di media sosial. Apalagi sampe nyerang dia, karena ini alasannya.

1. Kamu aja juga suka curhat di media sosial

Jangankan pejabat, kamu juga sering kan curhat di media sosial. Bahkan sampe posting lagi nangis demi orang-orang tau kalo kamu lagi sedih. Kalo menurut kamu curhat di media sosial bikin kamu lega, begitu juga dengan para pejabat. Jadi kamu jangan mikir aneh-aneh dulu ya!

2. Mungkin dia bingung mau curhat ke mana

Kamu sih enak punya temen yang mau dipake kapanpun, eh maksudnya dipake buat nyender kalo kamu lagi galau. Lah kalo pejabat, belom tentu dia punya temen kayak gitu. Kalo mau curhat ke istri/suaminya tar malah jadi salah paham terus berantem, jadi mereka larinya ke media sosial deh.

3. Siapa tau itu bukan dia yang posting, tapi ajudannya

Beberapa pejabat ada yang pake ajudan buat posting di media sosialnya. Mungkin si pejabat cuma merintahin si ajudan, buat ngetwit tentang doain Pilkada biar lancar. Eh si ajudan malah ngetwit kayak gini:
“Ya Tuhan.. jauhkanlah Pilkada kali ini dari segala fitnah bla bla bla..”
Akhirnya kamu jadi suudzon deh.

4. Mungkin belum ada kesempatan buat mampir ke Mamah Dedeh

Karena tidak ada masalah yang tidak ada solusinya buat Mamah Dedeh. Tapi karena Mamah Dedeh sibuk, terus pejabatnya juga gak punya waktu banyak, gak pernah deh ada kesempatan buat mereka bertemu dan bertukar pikiran. Makanya di sosmed deh tuh curhatnya.

5. Karena kamu bukan ABG labil

Kecuali kamu adalah seorang remaja tanggung yang masih reaktif akan segala sesuatu, baru kamu bisa suudzonan dan skeptis sama semua orang dan apapun yang mereka lakukan. Kalo manusia dewasa yang punya akal sehat dan pemikiran yang jernih sih pasti mau memahami keadaan orang lain. Gitu.

6. Bisa jadi dia juga kemakan suudzonan orang

Maka janganlah kamu memperpanjang rantai suudzon itu. Ibaratnya, ada orang suudzon sama seseorang nih, eh kamu malah suudzonin orang yang suudzon itu. Ya kamu gak lebih baik dari dia lah. Terlepas dari itu dia beneran suudzon atau emang dia curhat biasa, kamu jangan malah memperkeruh suasana.

7. Nyapein diri sendiri doang, mendingan fokus nyari duit

Lagian kayak bakal dapet duit banyak aja ngurusin orang lain di sosmed kayak gitu. Mending sih fokus sama kerjaan. Inget tuh cicilan motor sama TV. Masih ada tagihan TV kabel juga kan? Udah lah lakukan hal yang berguna aja.

Makanya, jangan gampang curigaan aja jadi orang. Ya pejabat sih emang pada dasarnya public figure aja jadi dia disorot kalo ada apa-apa, termasuk kalo dia curhat. Kamunya yang jangan suudzon!