7 Aplikasi yang Sebenernya Bisa Berguna Buat Orang Indonesia Tapi Malah Gak Dimanfaatkan

Udah kurang mudah apa sih hidup umat manusia semenjak kehadiran telepon pintar? Udah banyak yang diciptakan, tapi ujung-ujungnya malah gak dimanfaatkan. Apalagi sama orang Indonesia.

1. Pengatur Keuangan

Niatnya pengen hemat, niatnya pengen bisa ngatur keuangan biar akhir bulan gak makan nasi sebungkus padet cuma pake nugget sebiji atau mie instan doang pake telor. Makanya sebenernya money manager ini bisa banget berguna. Tapi ya gitu. Semangatnya cuma pas di awalnya doang. Lama-lama ada satu pengeluaran yang gak dicatet, terus jadi kacau perhitungan pemasukan dan pengeluarannya, abis itu udah deh jadi males nerusin dan pengen ulangi lagi mulai di bulan depan. Tapi bulan depannya gitu lagi. Lupa lagi. Lama-lama bulukan deh tuh aplikasi. Sampe akhirnya diuninstall gara-gara menuh-menuhin memori.

2. Aplikasi Olahraga 

Sebenernya pake aplikasi olahraga ini sama aja seperti punya personal trainer, karena ada instruksinya dengan jelas, diitungin pula waktu yang dibutuhkan untuk melakukan gerakan-gerakannya. Bisa banget olahraga sederhana dengan cuma ngikutin apa yang aplikasi bilang. Tapi kalo pada dasarnya males mah males aja, semangat di minggu pertama aja itungannya udah bagus banget. Ngeluh gak punya waktu olahraga, gak punya sepatu lari, gak ada temen, pasti langganan jadi alasan. Padahal udah gembar-gembor #pertemanansehat #jangankasihkendor, tapi pada akhirnya cuma bisa ngeles dan gak guna deh tuh aplikasi.

3. Aplikasi Baca Buku

Kurang cocok apa lagi ya, anak jaman sekarang kan males baca buku dan lebih suka menatap layar, giliran ada buku digital eh gak dibaca juga. Padahal ya tinggal klik klik swipe swipe gitu kan. Ujung-ujungnya gak guna dah.

4. Ramalan Cuaca

Kenapa gak guna? Karena kenyataannya cuaca di Indonesia susah banget ditebak. Meski prediksi kadang bener, tapi gak jarang juga meleset. Tetep aja harus bawa payung dan sendal jepit ke mana-mana. Lagian di Indonesia kan cuma ada satu musim, yaitu musim pancaroba doang.

5. Dengerin Musik Online

Kalo bener-bener mau menghargai hak kekayaan intelektual dari musisi, gak susah kok. Tinggal pake aplikasi streaming musik dan langganan jadi premium. Takut kuota abis? Tenang, itungannya gini:

Kalo dengerin lagu 96 kbps, maka kamu menghabiskan sekitar 0.72 MB per menitnya, dan konsumsi satu lagu kira-kira 2.88 MB. Tapi kalo lagunya 160 kbps, konsumsi data jadi lebih dari 1.20 MB per menit, dan rata-rata satu lagu menghabiskan sekitar 4.80 MB. Anggep kamu denger lagu selama 120 menit (dua jam) per hari, untuk lagu 160 kbps kamu ngabisisn 144 MB aja kok. Kan enak tuh bisa pilih lagu apa aja kapan aja.

Tapi ya mental orang Indonesia sih pengennya yang gratisan mulu. Padahal kalo streaming gitu kan hemat storage ya. Ujung-ujungnya gak guna deh tuh aplikasi.

6. Nonton Online

Boro-boro nonton online, streaming musik online yang itungannya masih murah aja juga mikir dua kali kayaknya. Nonton serial atau film online kan pasti makan lebih banyak kuota tuh, pasti orang Indonesia lebih milih donlot pas dapet wi-fi deh. Yang lebih keberatan sih urusan bayarnya, pasti males deh bayar buat nonton sementara selama ini udah “dimudahkan” dengan yang gratis tapi ilegal itu.

7. Kalender

Abisnya, bisa liat tanggal di HP pun kalo pada saatnya butuh eh malah nanya-nanya ke orang juga, “Sekarang tanggal berapa?” “Senin tuh tanggal berapa?” “Tanggal 18 itu hari apa ya?”

Emang males aja padahal tinggal liat doang yak.

Udah dikasih kemudahan, tapi kalo emang gak ada niat buat memanfaatkan ya pada akhirnya jadi gak guna.

Menurut kamu, apa aplikasi yang bisa banget berguna tapi malah gak ngaruh apa-apa untuk orang Indonesia?

RELATED POST

RECENT POST

Jalan2Men 2019 IS BACK!


6 Genre Film yang Jangan Kamu Tonton Pas Ngabuburit


7 Tipe Ibu-Ibu yang Perlu Kamu Waspadai


Bahaya, Ini Dia 5 Bahaya Laten Spoiler yang Perlu Kamu Waspadai!