7 Cara Biar CV Kamu Gak Berakhir di Trash E-mail atau Malah Tempat Sampah Beneran

Kamu tentu udah mempelajari dengan benar 7 Hal yang Tidak Boleh Kamu Lakukan Saat Mengirim CV ini kan?
Setelah kamu yakin gak ada kesalahan, ada hal lain yang perlu kamu perhatikan supaya CV kamu itu gak berakhir di trash e-mail atau malah tong sampah beneran.

1. Ikuti Prosedur

Kalo ketentuannya kamu hanya suruh kirim e-mail ke alamat yang udah ditentukan, atau cuma tinggal ngisi form dengan menyertakan cv juga portofolio di sebuah aplikasi yang tersedia, atau harus dateng dan ngisi di kantornya, ya ikuti. Gak usah sok ide sampe naro CV diem-diem di meja HRD-nya malem-malem pas kantornya udah sepi juga sih.

2. Jangan Nyampah

Meski kadang ada benarnya e-mail itu seringnya kelelep, tapi ada baiknya kamu jangan nyampah. Ngirim sekali aja cukup. Kalo belum ada follow up, gak usah e-mail berkali-kali segala. Tungguin aja. Kalo kamu yakin e-mail kamu kelelep dan kelewat, kamu bisa kirim kembali e-mailnya dua minggu setelah kamu kirim e-mail. Kalo kamu gak direspon-respon, ya berarti kamu kurang memenuhi kualifikasi aja kali.

3. Jangan Maksa

Dan yang paling terutama sih, kamu jangan sampe ngirim e-mail berkali-kali cuma karena pengen nanya kelanjutannya.
Apalagi pake kalimat kayak di atas, atau kayak “Saya sudah kirim e-mail, bagaimana ya, apakah ada kesempatan?“ Buset dah. Iya ngerti, kamu buru-buru banget nyari kerja dan lagi mempertimbangkan perusahaan lain juga, tapi jangan maksa gitu lah.

4. Jangan Melebih-lebihkan

Hal lain yang gak boleh sampe kelupaan adalah jangan sampe kamu berbohong dalam CV. Misalnya di kolom skill, kamu masukkin kemampuan Photosop kamu itu 9 dari 10 poin. Widih, hampir dewa dong? Kalo bener sih bagus, tapi kalo nanti pas diterima taunya jauh dari kenyataan gimana? Skill yang terlalu dilebih-lebihkan atau terlihat sempurna malah akan terlihat bohong, dan akan langsung gak dilirik lagi tuh.

5. Terlalu Standar

Meski jangan lebay, tapi jangan sampe CV kamu begitu doang. Ngirim email yang isinya cuma sebiji file word .doc doang mah langsung di-move to trash-in. Kalo pun ngirim dokumen langsung ke kantornya, ya jangan amplop atau map yang jelek apalagi kotor. Pake amplop atau map yang terlihat beda dari yang lain. Kalo sampe bisa bikin yang kayak gini juga oke banget:

6. Typo

Dari awal aja udah typo gitu. Udah gitu fontnya beda-beda, kayak copas ya? Contoh kasus di atas jangan ditiru! Kredibilitas kamu langsung menurun 60% begitu kamu bikin kesalahan kayak di atas.

7. Anterin Langsung Tapi Kamunya Menyamar

Seperti yang dilakukan oleh seorang marketing specialist, Lukas Yla ini nih.

Ini bukanlah aksi yang spontan, melainkan terencana banget, dengan berbagai trial and error. Dari 40 perusahaan, 10 di antaranya memanggil dia untuk interview. Wih, gokil ya!

Tuh, yang pake cara kreatif aja tingkat keberhasilannya cuma 25%. Makanya kamu yang masih pertama kali nyoba apply pekerjaan, jangan sampe berbuat kesalahan yang bikin CV kamu dibuang ya!

RELATED POST

RECENT POST

Jalan2Men 2019 IS BACK!


6 Genre Film yang Jangan Kamu Tonton Pas Ngabuburit


7 Tipe Ibu-Ibu yang Perlu Kamu Waspadai


Bahaya, Ini Dia 5 Bahaya Laten Spoiler yang Perlu Kamu Waspadai!