Ini Alasan Kenapa Kamu Perlu #SaveLaguAnak

Untuk kamu yang tumbuh besar di tahun 90-an pasti merasa akrab sama lagu-lagu ini:

Nama-nama seperti Joshua, Leony, Dea Ananda, Tina Toon, Saskia, Geofanny, Sherina, juga pasti udah gak asing lagi. Bisa dibilang, generasi penyanyi cilik ya berhenti sampe di mereka aja. Merekanya udah besar, gak ada penyanyi cilik baru yang hype, terus tren penyanyi anak berhenti begitu aja, sama seperti hilangnya tren boyband yang sekarang udah ke mana tau.

Sempet juga kan tuh banyak bermunculan lagu-lagu yang tidak pantas dinyanyikan oleh anak-anak seperti ini:

Dan masih banyak yang lainnya, yang kemaren-kemaren sempet bikin geger orang-orang.

Khusus pencipta lagu Lelaki Kardus emang udah sempet minta maaf sih, tapi kan nasi udah menjadi bubur. Dan semua yang udah muncul di internet will still be there meskipun udah dihapus.

Karena keresahan itu lah, maka…

Muncul #SaveLaguAnak

Intinya sih melalui video tersebut, beberapa artis cilik seperti Joshua Suherman, Leony VH, Natasha Chairani, Dea Ananda, Enno Lerian, Tasya Kamila, Ria Enes & Suzan, Tina Toon, serta Papa T Bob dan juga Kak Nunuk berkumpul dan bersama-sama mengajak orang dewasa yang berada di sekitar anak kecil untuk mulai kembali memberikan anak-anak konten khususnya lagu, yang memang ditujukan untuk anak.

MBDC berkesempatan untuk mewawancarai Joshua beberapa waktu lalu juga nih mengenai #SaveLaguAnak.

MBDC: Definisi lagu anak itu seperti apa? Idealnya seperti apa? Joshua: Lagu anak sih yang paling penting itu menurut gue justru liriknya ya, genrenya bisa apa aja sih, lo boleh dangdut, lo boleh EDM, apapun. Tapi menurut gue yang paling membahayakan itu kalo salah adalah liriknya. Jadi idealnya liriknya layak dikonsumsi anak-anak. Lalu baru faktor-faktor berikutnya mungkin bisa ditambah dengan nadanya yang gampang dihafal, pemilihan diksinya yang gak sulit untuk anak-anak.

MBDC: Apakah gerakan ini bakal ampuh? Joshua: Gerakan ini gue gak tau ampuh apa enggak tapi sejauh ini, ini cara terbaik yang bisa kami lakukan, jadi gue gak tau kalo ada cara lain. Tapi yang jelas cara ini, ini yang terbaik yang bisa gue lakukan. Masalah impact-nya ampuh apa enggak itu biar orang yang nilai.

MBDC: Harapan Jo pribadi dari campaign ini tuh apa, memunculkan penyanyi cilik baru, atau kesadaran dari orang tua agar anak-anaknya mendengarkan lagu yang sesuai sama umurnya? Joshua: Harapan gue sih sederhana ya awalnya gue cuma pengen, berharap bahwa orang tuh sadar lagu anak tuh penting. Nah harapan selanjutnya, naik kelas, yaitu indutri musik anak tuh hidup lagi gak cuma sekedar hype tapi juga jadi suatu budaya yang gak berenti gitu, ada regenerasi terus. Karena gue ngerasa gue generasi terakhir penyanyi anak 90-an dan gue gagal regenerasi jadi gue ngerasa perlu bertanggung jawab terhadap hal itu.

Kurangnya Kesadaran Pentingnya Lagu Anak

Bukan isapan jempol semata kalo anak-anak jaman sekarang gak punya lagu yang ngikutin jaman mereka. Itu dia yang bikin mereka menyukai lagu yang catchy meskipun liriknya adalah untuk orang dewasa. Bisa jadi karena orang dewasa di sekitar mereka sering memperdengarkannya, atau si anak “kemakan” iklan TV, atau juga karena mereka udah bisa cari sumber sendiri. Ya iyalah, akses YouTube aja udah gampang banget, dan generasi Z ini udah paham banget mengoperasikan teknologi tanpa perlu banyak diajarin.

Nih buktinya kalo anak-anak mudah banget kemakan iklan:

Jangan sampe aja deh abis ini mereka rame-rame nyanyi lagu partai yang sering muncul di TV itu.

Lalu Apa Kata Orang Tua?

MBDC nanya ke beberapa orang tua mengenai lagu anak-anak dan lagu kesukaan anak-anak mereka. Surprisingly, lagu kesukaannya bukan lagu anak-anak lho.
 
 
 
 

Agak sedih ya dengernya, somehow lucu liat mereka bisa dengan pintarnya mengerti, meniru, dan menyanyikan lagu untuk dewasa, tapi sebenernya miris juga karena sebenarnya sarana belajar yang asik itu adalah bermain dan musik.

Solusinya Gimana?

Gak usah merasa terlambat dan nyalahin siapa-siapa atas hilangnya artis cilik plus lagu anak yang mereka bawakan di beberapa tahun ke belakang. Bisa dimulai dari sekarang kok. Caranya:

Meningkatkan awareness

Campaign #SaveLaguAnak ini udah bagus banget, dengan meningkatkan awareness atas pentingnya lagu anak, keresahan yang sebenernya kamu rasain juga tapi kamu gak melakukan apa-apa untuk menyelesaikannya ini bisa sama-sama dicari solusinya. Jadi gak ada salahnya lah kamu se-tweet dua tweet pake hashtag ini.

Pake fitur save video offline

Kalo si adik kecil ingin megang sendiri HP-nya, kamu bisa pake fitur save video offline. Jadi pas si adik milih lagu kamu save aja videonya, kemudian kamu matiin deh internetnya. Sekalian juga kamu pakein password deh tuh wi-fi-nya biar dia gak bisa konek sendiri.

Pake fitur kids mode

Di beberapa gadget fitur ini udah ada banget. Jadi anak-anak gak ngacauin chat WhatsApp, gak ngacauin kontak, gak main pencet ganti-ganti setting, ya pokoknya yang dia tau di gadget itu adalah dia nonton video yang sebelumnya udah dipilih, dan main game yang emag untuk umurnya mereka yang udah diinstallin sama orang tuanya.

Naik Odong-odong

Suka liat dong abang ginian lewat depan komplek? Awalnya ganggu ya, karena menganggap kok gak safety banget sih, kok bising banget sih, ah palingan pinter-pinternya abangnya aja cari duit itu mah, dan lain-lain. Tapi kalo menurut MBDC sih odong-odong yang nyetel lagu anak-anak ini bagus banget, anak-anak jadi ada hiburan murah, bisa mingle sama temen-temen sebayanya, ibu-ibunya juga bisa sambil gosip-gosip cantik. Semua senang. Cuma dua ribu perak juga tiga lagu.

Pengawasan, pengawasan, pengawasan

Dan yang paling penting adalah pengawasan. Karena untuk apa kalo usaha dari mana-mana udah kenceng tapi pas pada prakteknya eh gak ada pengawasan. Ya gitu lagi gitu lagi lah.

Semoga anak-anak tetaplah menjadi anak-anak, mengonsumsi apa yang ditujukan untuk mereka, dan bisa merasakan indahnya nyanyi-nyanyi lagu anak yang liriknya lucu dan kocak-kocak.

RELATED POST

RECENT POST

Jalan2Men 2019 IS BACK!


6 Genre Film yang Jangan Kamu Tonton Pas Ngabuburit


7 Tipe Ibu-Ibu yang Perlu Kamu Waspadai


Bahaya, Ini Dia 5 Bahaya Laten Spoiler yang Perlu Kamu Waspadai!