7 Alasan Kenapa Kamu Gak Usah Cepet-cepet Lulus Kuliah

Kuliah udah mulai masuk semester akhir, terus galau. Pengen lulus tapi kok kayaknya banyak ragunya ya? Gak usah kelamaan galau, kalo mau cepet lulus, ya cepet sana beresin matkul yang gak lulus dan mulai kerjain skripsinya. Kalo gak mau cepet-cepet, ya gak apa-apa juga sih. Soalnya gak buru-buru lulus juga banyak enaknya, apalagi kalo kamu ngerasa kayak gini:

1. Masih Pengen Hura-hura

Perbedaan antara SMA ke kuliah itu memang mesmerizing banget. Jam masuk gak selalu pagi, terus bisa pake baju dan sepatu bebas, lebih santai, gampang dapet izin dari orang tua, ya semuanya terlihat menakjubkan lah gitu. Apalagi di bagian ngumpul-ngumpul bareng temen-temen dan pulang paginya. Ngabisin duit juga gak apa-apa, kapan lagi bisa foya-foya pake duit orang tua, ya gak?

2. Masih Punya Sisa Semester

Mahasiswa tingkat akhir dan yang akan tingkat akhir di tahun 2014 sempet kalang-kabut. Gila aja, sarjana harus lulus dalam waktu maksimal lima tahun alias 10 semester?? Huh. Tapi bersyukurlah kalian, sekarang udah direvisi dan untuk sarjana maksimal boleh tujuh tahun akademik alias 14 semester. Kamu-kamu yang baru enam atau sembilan semester santai-santai dulu gak apa-apalah. Yang wajib diambil juga tinggal segelintir SKS skripsi (yang menunggu untuk dikerjain) kan? Masih ada sisa banyak semester, jadi gak usah buru-buru banget. Denger-denger juga banyak kok yang bisa ngerjain kata pengantar sampe daftar pustaka dalam waktu kurang dari satu semester meski harus sambil dikejar-kejar rektor gitu.

3. Punya Prinsip

Tentu kamu pernah denger ini:
“Sukses itu mempekerjakan, bukan dipekerjakan.”
Nah kalo itu prinsip yang kamu pegang, gak usah lulus juga gak apa-apa lagi. Banyak juga yang berhasil tanpa lulus kuliah. Tapi yang kuliahnya lulus dan berhasil juga lebih banyak sih. Tergantung kamu aja itu mah mau pilih yang mana. Kalo mau jadi entrepreneur juga boleh. Asal punya modalnya aja. Lulus lama memang akan bikin kamu sedikit jelek di mata perusahaan, tapi gak apa-apa. Kan kamu gak mau jadi karyawan ini.

4. Masih Nyaman

Ke-santai-an dan ke-selo-an saat kuliah —terutama yang merantau, itu tidak ada duanya. Bener-bener bebas dari kekangan, bisa seenaknya, seharian gak mandi gak ada yang marahin, berkegiatan juga bisa dimulai saat matahari mulai terbenam layaknya nokturnal. Udah terlalu nyaman kayak begitu, terus gimana dong? Gak kebayang kalo harus kembali ke rutinitas membosankan seperti bangun pagi dan commuting ke tempat kerja.

5. Udah Terlanjur Akrab Sama Semua Dosen

Semakin lama kamu kuliah, semakin banyak pula waktu yang kamu habiskan untuk berhubungan sama dosen. Dan kalo terus-terusan ngambil mata kuliah yang sama…. Pasti jadi akrab dong sama dosennya? Kalo udah terlanjur akrab sama dosen (karena udah tau gimana cara menghadapinya), jadi berat gitu mau lulus.

6. Udah Tau Cara Ngakalinnya

Gimana caranya nitip absen, gimana caranya bebas dari tugas mata kuliah A, tau tempat makan murah portugal (porsi tukang gali) di sekitaran kampus, tau tempat hang-out seru yang gak apa-apa kalo mesen minuman doang tapi gak pulang-pulang dari siang sampe last order, ngeprint berwarna paling murah di mana, seeemuanyaaaa udah tau. Ibaratnya kamu udah bisa survive lah di tempat tersebut.

7. Jadi Mahasiswa Tingkat Akhir Ternyata Seru

Jadi mahasiswa tingkat akhir gak semenyedihkan yang kamu pikir kok. Udah SKS-nya tinggal skripsi doang jadinya santai, bebas tugas dari segala kegiatan UKM, bayar kosan paling murah di antara penghuni-penghuni baru yang lain, pokoknya banyak lah keuntungannya. Palingan kalo lagi beredar di kampus jadi pusat perhatian DD-DD aja karena mukanya keliatan tua banget. Tapi gak apa-apa, kan Tuhan selalu bersama mahasiswa tingkat akhir, katanya.

Ya gitu deh enaknya kalo lulus lama. Palingan masalahnya hanya: diomongin orang karena kamu lulusnya lama, jelek di mata temen-temennya orang tua kamu, dan terlambat memulai langkah selanjutnya dalam kehidupan. Contekannya sih gini nih:

Tapi kan tergantung ya. Namanya juga contekan, boleh dipake boleh juga enggak. Ya terserah kamu aja lah kalo gitu. Apapun keputusan kamu pasti ada konsekuensinya. Pikirin aja dulu baik-baik.

RELATED POST

RECENT POST

Jalan2Men 2019 IS BACK!


6 Genre Film yang Jangan Kamu Tonton Pas Ngabuburit


7 Tipe Ibu-Ibu yang Perlu Kamu Waspadai


Bahaya, Ini Dia 5 Bahaya Laten Spoiler yang Perlu Kamu Waspadai!