Udah Gak Heran Lagi Kalo Tiap Bulan Ramadhan, Warga Sering Banget Tawuran

Dibalik indahnya bulan Ramadhan ada fenomena yang udah jadi langganan tiap Ramadhan dateng, ya bener, banget, bulan Ramadhan emang identik sama yang namanya tawuran. Kayaknya warga demen banget ya nyari ribut disaat orang lagi sibuk nyari pahala.

HERAN GAK??

Kalo kamu masih heran, berarti kamu baru lahir kamarin sore, soalnya tawuran pas Ramadhan itu udah kayak tradisi taunan.

Tiap Tahun Ada Aja Berita Tawuran 

Seakan udah jadi langganan, tawuran di bulan puasa udah jadi hal yang biasa. Faktanya tiap tahun ada aja berita tentang tawuran warga di bulan puasa.
Bahkan di Jakarta sendiri, pihak kepolisian udah bisa nentuin titik-titik rawan tawuran. Itu kan artinya udah sering banget terjadi tawuran di daerah tersebut. Dan kayaknya setiap tahun selalu ada aja daerah baru yang warganya terlibat tawuran, jadi udah otomatis, tiap tahun polisi harus tambah waspada lagi.

Apa sih Penyebabnya?

Mungkin lebih tepat kalo tawuran di bulan puasa itu disebut sebagai ritual taunan. Soalnya kejadian kayak gini udah berlangsung sejak jutaan tahun yang lalu (sorry lebay) tapi yang jelas udah dari jaman dulu banget deh.

Kalo kata kepolisian sih paling sering kasus tawuran itu disebabkan oleh saling ejek antar pemuda. Namun di beberapa tempat emang sering terjadi tawuran meskipun bukan bulan Ramadhan. Konflik kedua kubu gak ada abisnya, bakal terus ada. Tapi kalo dipikir-pikir…

Masa sih, Gara-gara Saling Ejek Doang Sampe Tawuran?

Yakin karena ejek-ejekan doang? Mungkin emang bener begitu adanya tapi kalo ditarik kebelakang, MBDC jadi mikir, apa yang bikin mereka bisa saling ejek. Soalnya kalo penyebab tawuran cuma karena saling ejek doang, kenapa dilakuinnya pas bulan Ramadhan, bulan-bulan lain emang gak bisa? Mungkin banyak hal di bulan puasa yang bisa memicu warga buat ngelakuin tawuran. Coba kita analisa.
Kalo diliat dari waktu tawuran, kebanyakan terjadi saat :
  • Setelah Tarawih dan
  • Setelah Sahur
Kedua moment itu punya kesamaan, yaitu sama-sama waktunya kumpul. Setelah tarawih itu moment yang paling pas buat nongkrong, karena para pemuda baru aja shalat di masjid. Begitupun dengan sehabis sahur, soalnya para pemuda sering banget rame-rame keliling kampung buat bangunin warga sahur.
Dengan kata lain, berkumpul adalah sumber utama dari tawuran, paling gak sehari ada dua kali waktu yang ngebikin para pemuda berkumpul, sehabis tarawuh dan sehabis sahur.

Udah Jadi Penyakit Taunan, Kenapa Susah Banget Dicegah ya?

Tawuran itu bukan gak bisa diberantas, bisa aja, cuma kalo untuk bulan puasa sebenernya agak susah, soalnya balik lagi kepersoalan di atas, mereka para pemuda punya alasan yang kuat buat ngelakuin kumpul-kumpul di bulan puasa.
  1. Mau ibadah
  2. Mau silaturahmi
Siapa coba yang bisa larang kegiatan positif macam itu di bulan yang penuh berkah gini. Jadi palingan yang mungkin bisa dilakukan buat ngurangin bahkan sampe ngeberantas tawuran ya koordinasi dengan pejabat setempat macam RT, RW, Lurah, Camat bahkan kalo perlu sampe Gubernur. Mereka semua harus kerjasama negbuat lingkungan yang positif khususnya buat para pemuda.

Jadi gak semata-mata tanggung jawab kepolisian aja, kalo kata Kabid Humas Polda Metro Jaya:

“Bukan kebobolan. Itu sejak saya jadi polisi tahun 1993 sudah ada perkelahian di situ. Ya namanya orang ada suara ‘klotek’ saja sudah ribut. Berarti apa? Minta kesadaran masyarakat, jangan semua larinya ke polisi. Di situ kan ada Pemda, RT, RW, Lurah dan Camat. Mereka kan punya warga, ya dibangunlah. Jangan sampeyansalahkan polisi terus,”
Semoga ada kesadaran deh dari pemuda-pemuda. Supaya mereka menghargai bulan puasa. Kan kasian kalo ada yang gak ikutan sampe kena imbasnya.

Kamu punya komentar? Tulis di bawah ya!