Panduan Nego Gaji untuk Kamu Para Fresh Graduate yang Butuh Pencerahan

LULUS!

Seneng bukan kepalang, merasa sudah bebas dari segala beban berat skripsi, dan merasa siap untuk masuk ke dunia produktif yang kamu juga tau akan menyita separuh hidup kamu banget nantinya.

Yah, ada benernya juga sih. Soalnya selama ini dunia yang kamu tau kan hanya: belajar, gimana caranya menghindar dari semprotan dosen galak, bertahan dari terpaan tugas yang bertubi-tubi, dan sedikit dibumbui dengan pengaturan uang jajan yang tricky.

Dunia kerja itu beda bung sama kuliah. Dan banyak juga yang harus dipersiapkan.

Yah, anyway, kamu-kamu yang baru aja lulus ini udah kebayang belum kerjaan seperti apa yang mau kalian tekuni? Sesuai sama jurusan kamu kah? Atau mau meneruskan passion yang tertunda?

Apapun pilihan kamu, ujung-ujungnya keputusan terakhir jatuh ke pekerjaan yang cocok gajinya sama kamu. Kalo mau puas-puasan gaji sih gak akan ada puasnya. Tapi seenggaknya, kamu bisa nego kok.

Bingung ya gimana negonya? Sini MBDC kasi tau.

1. Harus Tau Dulu UMP-nya

Misalnya kamu melamar pekerjaan di daerah Jakarta. Kamu harus tau Upah Minimum Provinsi (UMP) DKI Jakarta sekarang berapa. Dan untuk fresh graduate sih biasanya gak akan bisa banyak-banyak lebihnya dari UMP. Dilebihin 500 ribu juga udah oke.

2. Harus Tau Posisi Kamu Biasanya Gajinya Berapa

Ini juga penting nih. Karena biasanya fresh grad itu itungannya masih entry level, jadi yaudah deket-deket UMP itu tadi palingan. Cuma beda posisi kadang beda juga bayarannya. Bisa jadi entry level accounting sama entry level marketing itu berbeda. Jadi kamu harus tau dulu, si pekerjaan kamu ini berapa sih biasanya dibayarnya.

3. Itung-itungan Ongkos

Ini juga yang harus kamu perhatikan. Saat menego gaji jangan langsung bilang iya begitu liat angka yang lebih tinggi dari uang jajan kamu selama kuliah. Karena nantinya kamu harus ngitung juga untuk transport berapa, uang makan yang harus dikeluarkan tiap harinya berapa, dan juga biaya grooming-grooming diri itu berapa. Kan kamu udah menanggung semuanya sendiri nih, jadi kudu pinter-pinter ngatur dengan gaji segitu cukup apa enggak.

4. Harus Tau Dapet Apa Lagi Selain Gaji Pokok

Maka dari itu, kamu harus tau juga nih kamu dapet apa lagi selain gaji pokok (gapok). Misalnya akan dapet uang transport, kamu itung lagi juga si transport itu bisa nutupin cost transport kamu apa enggak. Atau tunjangan yang lain seperti untuk kesehatan, gigi, kacamata, rawat inap atau rawat jalan, kamu harus tau kamu dapet apa aja. Kalo taunya kamu gak dapet tunjangan kesehatan apa-apa, coba nego lagi,

5. Cek Toko Sebelah

Kamu pasti ngelamar kerja gak cuma di satu tempat doang dong? Ini juga yang penting. Misalnya kamu istiqomah dengan posisi tertentu nih, terus kamu ngelamar di beberapa tempat dengan posisi yang itu-itu lagi. Pas ada offering di satu tempat, kamu jangan langsung deal iya ambil, tapi minta mikir beberapa hari, sambil kamu liat-liat di tempat lain juga offering-nya berapa. Jadi kamu gak akan nyesel nantinya.

6. Bilang Kalo Kamu Udah Tinggal Deal Aja di Tempat Lain

Saat proses nego gaji juga kamu harus agak sedikit jual mahal. Kamu harus bawa-bawa omongan kalo kamu tuh bukan cuma ngelamar di situ juga. Hiperbolain dikit boleh deh, bilang aja kamu udah tinggal deal aja di perusahaan lain. Biar interviewer juga ngerasa kamu itu individu yang dilirik dan punya nilai.

7. Jangan Nego di Tempat, Via E-mail Aja

Kamu-kamu yang masih baru, pasti langsung keder deh kalo udah berhadapan sama angka. Untuk kamu yang emang suka galau dalam mengambil keputusan, daripada salah ngomong mending gak usah ngomong sekalian. Dalam artian, kamu jangan nego di tempat tapi secara baik-baik kamu minta untuk nego via e-mail aja. Sambil kamu mikir-mikir kan kamu juga bisa tanya-tanya ke orang tua atau ke temen yang lain.

8. Harus Yakin Kamu Pantes Dibayar Segitu

Yang terakhir, kamunya juga harus yakin kalo kamu pantes untuk dibayar segitu. Jadi misalkan kamu pengen dibayar 10 juta tapi gak disetujui (iyalah, tapi kan misalnya ini mah), kamu bilang kamu siap bekerja keras. Sebagai gantinya di masa percobaan (probation) kamu rela dibayar setengah dari yang seharusnya kamu dibayar dan kamu siap membuktikan kinerja kamu setelah probation itu. Syukur-syukur di-iya-in kan.

Tuh, panduan MBDC kece juga kan? Jadi, kamu yang masih galau, masih takut, gak ngerti, ngeri salah, atau kamu yang dipanggil interview aja udah seneng banget boro-boro mikir gaji itu bisa dinego, bisa terapkan cara-cara di atas sambil kamu tanya-tanya sama yang udah berpengalaman. Jangan sampe terjebak di pekerjaan yang kamu akan sesali ya.

Semoga berhasil!

Eh BTW kalo mau ngelamar ke MBDC juga bisa kok. Buka aja MBDC career. Siapa tau jodoh.

RELATED POST

RECENT POST

Jalan2Men 2019 IS BACK!


6 Genre Film yang Jangan Kamu Tonton Pas Ngabuburit


7 Tipe Ibu-Ibu yang Perlu Kamu Waspadai


Bahaya, Ini Dia 5 Bahaya Laten Spoiler yang Perlu Kamu Waspadai!