Aturan 3 in 1 Bukan Nyelesein Masalah Malah Bikin Masalah

Beredar kabar katanya 3 ini 1 mau dihapuskan di Jakarta? Atau itu masih uji coba? Kalo dari isu-isu yang beredar sih program 3 in 1 ini mengandung polemik. Mungkin buat kamu yang gak ngikutin berita bakal bertanya-bertanya.

Ada Apa sih Sama 3 in 1?

[caption id=“” align=“alignnone” width=“630”] {source name=“3 in 1” url=“jakartakita.com”}[/caption]

Kalo kata Gubernur DKI sih, udah terjadi eksploitasi anak karena joki-joki 3 in 1 pada bawa anak buat dapet pelanggan. Pernyataan itu juga didukung sama Menteri Sosial, Khofifah Indar Parawansa. Jadi bisa disimpulin kalo masalah yang ada di dalam program 3 in 1 ini adalah :

Eksploitasi Anak!!

Segitu seriusnya masalah eksploitasi anak sampe Ahok mau berhentiin 3 in 1. Emang masih wacana sih, tapi pro kontranya udah rame di media. Sebenernya MBDC penasaran sih, apa yang bakal terjadi kalo sampe 3 in 1 dihapus. Bukannya malah jadi tambah macet ya?

Daripada banyak pertanyaan, mendingan kita analisa sama-sama yuk. Mungkin MBDC mau mulai dari sejarah dibuatnya program 3 in 1.

Asal Usul 3 in 1 Dari Jaman Sutiyoso

[caption id=“” align=“alignnone” width=“630”] {source name=“Suti” url=citraindonesia.com”}[/caption]

Jaman masih Bang Yos, aturan 3 in 1 ini dibuat, tujuan awalnya sih buat ngurangin kemacetan, sama sekali gak ada tujuan buat ‘ngurangin pengangguran’ jadi udah jelas joki-joki yang secara alami bermunculan, bukan rencana pemerintah kota DKI Jakarta.

Kalo kata Bang Yos, dikutip dari metro.tempo.co

 ”3 in 1 kan cuma tiga jam pagi dan tiga jam sore, jadi tolong diikuti dengan patuh,” ujarnya. Sutiyoso juga menghimbau supaya pengguna mobil pribadi tidak menggunakan akal-akalan dengan membawa boneka. “Itu percuma karena akan ketahuan,” tambahnya. 
Wah Bang, ternyata bukan boneka yang dimasukin sama para pengendara mobil, tapi orang beneran yang biasa disebut joki.

Sebenernya aturan 3 in 1 gak ada salahnya, soalnya Jakarta emang udah penuh banget sama mobil. Tapi namanya juga manusia, ibarat semut aja, di mana ada gula, di situ ada semut, jadi di mana ada peluang usaha, di situ pasti ada yang namanya profesi, entah itu legal atau ilegal.

Lah Terus, Kalo Joki Tuh Legal Apa Ilegal Sih?

[caption id=“” align=“alignnone” width=“630”] {source name=“Joki” url=“www.tempo.co”}[/caption]

Ternyata Joki itu bisa dibilang ilegal

Kenapa? Karena Pemda DKI udah bikin Perda DKI No. 122003 tentang lalu lintas angkutan jalan, Perda DKI No. 111988 tentang ketertiban umum. Dengan dasar hukum Perda tadi, harusnya joki udah gak ada lagi di pinggiran jalan menuju jalan 3 in 1. Soalnya kalo sampe ketauan masih ada joki yang mangkal, maka joki itu bakal dihukum penjara maksimal 3 bulan dan denda 50.000 rupiah.

Walaupun udah ketauan ilegal tapi masalah joki ini gak kelar-kelar sampe sekarang. Bahkan dari jaman Sutiyoso sampe Jokowi semua pernah dapet masalah gara-gara ngurusin joki. Sutiyoso pernah di demo sama sekumpulan joki karena pernah ada joki yang meninggal yang katanya dikarenakan satpol PP yang nertibin waktu itu. Kalo Jokowi pernah dikeritik menteri sosial pada jaman itu, katanya Jokowi gagal ngurusin joki.

Nah kalo sekarang, pekerjaan sebagai joki udah makin berkembang, mereka bukan cuma ilegal, tapi juga udah nyentuh ke pelanggaran hukum lainnya, MBDC mau kasih tau dua aja nih:

1. Eksploitasi Anak

[caption id=“” align=“alignnone” width=“630”] {source name=“Joki” url=“www.iexperience-blog.nl”}[/caption]

Makin banyak anak-anak yang dieksploitasi sama orang tuanya sendiri. Belum lama dinas sosial menjaring 17 anak-anak. Diantaranya ada yang ngaku kalo dia disuruh jadi joki sebelum sekolah, abis itu pulang sekolah di suruh ngamen. Penghasilan dia jadi joki dalam sehari kalo dia berdua sama nyokpanya bisa sampe 50.000 rupiah.

3. Joki Plus-Plus

Gak tau sih bener apa gak, MBDC gak pernah nemuin juga. Tapi kalo diliat dari pekerjaan joki yang menjual jasa di pinggir jalan, ada kemungkinan sih terjadi prostitusi atau joki plus-plus.

Kalo gitu..

Keputusan Ahok Buat Ngapus Aturan 3 in 1 Bener Gak Sih?

[caption id=“attachment_19227208232” align=“alignnone” width=“560”]{""} Tetep jadi Gubernur Jakarta. {“”} Tetep jadi Gubernur Jakarta.[/caption]

Dengan alasan masalah eksploitasi anak, kayaknya masuk akal kalo Ahok mau ngapus aturan 3 in 1.

“Sebenarnya enggak perlu ada 3 in 1 juga. Kalau orang pada bawa-bawa bayi begitu, dikasih obat bayinya biar enggak mengganggu yang membawa mobil. Ini kan enggak benar kalau begitu,” kata Ahok
Tapi keputusan Ahok yang katanya mau ngelakuin uji coba ngapus aturan 3 in 1 menuai pro dan kontra.

Pro :

Banyak sih yang ngedukung, soalnya Ahok gak cuma ide doang buat ngapus aturan 3 in 1, tapi dia juga nawarin solusi pengganti 3 in 1 yang dinilai lebih efektif, yaitu Electronic Road Pricing (ERP) Jadi di jalan-jalan tertentu, kamu harus bayar kalo mau lewat situ. Dari jaman Jokowi wacana ini udah ada tapi belum dimaksimalin aja.

Kontra :

Kalo yang kontra siapa lagi kalo bukan para joki. Tapi selain mikirin rejeki mereka, ada keraguan sedikit apa 3 in 1 bener-bener gak efektif selama ini? Apa ERP yang mau diterapkan Ahok akan lebih efektif? Takutnya malah jadi masalah baru. Tapi kalo kata Ahok sih, 3 in 1 udah gak efektif. Tapi kalo kata Humas Polda Metro Jaya

“Menurut pandangan kami (3 in 1) masih sangat relevan. Tetapi kalau ada kebijakan Pak Gubernur, tentunya akan koordinasikan dulu dengan semua stakeholder yang ada,”
Jadi efektif atau gaknya 3 in 1 sebenernya belum bisa dibuktiin sih. Cuma logikanya sih, kalo dari segi kemacetan, adanya 3 in 1 tetep ngurangin kendaraan cuma mungkin gak efektif. Tapi intinya tetep aja berkurang. Yang jaadi pertanyaan.

Kenapa gak jokinya aja yang ditertibin, Ahok kan terkenal ngurusin yang gitu-gitu? Ya Gak? Kamu punya komentar? share di bawah ya.

Kalo kamu liat joki cakep di pinggir jalan, apa yang kamu lakuin?

Angkut aja

Gak mau angkut

Angkut dan nasehatin