8 Alasan Kenapa Ngerayain Hari Kemerdekaan Indonesia Itu Gak Keren

Gak terasa ya hari ini Indonesia itu sudah merdeka tepat 70 tahun lamanya. Pasti banyak nih yang hari ini masuk kantor, kampus atau sekolah cuman buat upacara bendera aja. Terus siang dan sorenya pada siap-siap deh ikutan lomba 17an yang diadain di lingkungan rumah. Gapura dicat, bendera-bendera dipasang pada tiang tertinggi, umbul-umbul berwarna-warni, semarak lah pokoknya. Apalagi banyak tuh promo dan diskon yang diberikan sama para penjual guna memperingati hari proklamasinya Indonesia. Tapi tau gak kamu kalau sebenernya ngerayain hari kemerdekaan Indonesia itu gak keren, iya gak keren banget…

1. Kalau Masih Suka Telat

[caption id=“attachment_19227203479” align=“alignnone” width=“630”]{source name="bis sekolah" url="http://kolcraft.com"} ditinggal bus sekolah deh {source name=“bis sekolah” url=“http://kolcraft.com"} ditinggal bus sekolah deh[/caption]

Pastinya udah pada hapal di luar kepala kan ya kalau kemerdekaan Indonesia itu bisa terjadi berkat perjuangan para pahlawan yang rela mengorbankan jiwa dan raganya. Nah kalau para pahlawan aja rela berkorban segitunya, masa kamu tepat waktu aja gak bisa sih. Gak keren banget tuh. Dikasih tugas ngumpulinnya molor, dateng ke kantor rada siangan dikit udah jadi kebiasaan, janjian sama temen juga suka ngaret. Berbagai alasan dan pembelaan pun kamu lontarkan karena menganggap hal seperti ini lumrah dan udah jadi kebiasaan penduduk Indonesia. Wah gak bener ini. Perubahan itu kan dimulainya dari diri sendiri. Kalau kamu tau suka telat itu kebiasaan jelek ya segera dirubah aja, gak usah nunggu orang laen.

2. Kalau Masih Suka Korupsi

[caption id=“attachment_19227203480” align=“alignnone” width=“630”]{source name="tahanan kpk" url="http://citizendaily.net"} pasti mau bikin klip Basket Cast nih {source name=“tahanan kpk” url=“http://citizendaily.net"} pasti mau bikin klip Basket Cast nih[/caption]

Ngerayain hari kemerdekaannya Indonesia juga gak bakalan keren kalau kamu masih pada suka korupsi. Gak usah deh ngasih standard korupsi itu harus duit bermilyar-milyar. Korupsi dalam bentuk apapun dan sekecil apapun ya namanya tetep aja korupsi. Misalnya seperti kebiasaan pulang kerja duluan sebelum jam kantor selesai, minta nota kosong kalau dapet tugas belanjain keperluan kantor sama sering mainan Mark Up (temennya Mark Zuckerberg). Daripada kamu minta nota kosong, mendingan kan kamu nyari hati yang masih kosong aja.

3. Kalau Masih Demen Tawuran

[caption id=“attachment_19227203481” align=“alignnone” width=“630”]{source name="tawuran" url="http://news.okezone.com"} tawuran itu enakan di kasur {source name=“tawuran” url=“http://news.okezone.com"} tawuran itu enakan di kasur[/caption]

Para pahlawan Indonesia yang dulu memperjuangin kemerdekaan sampe berdarah-darah itu pasti sedih banget kalau ngelihat generasi mudanya pada demen tawuran. Sekolah dan kuliah yang harusnya jadi tempat menimba ilmu malah dijadiin semacam geng gitu. Ntar kalau pulang ketemu anak sekolah atau kampus laen mulai deh tuh ejek-ejekan. Terus berlanjut deh ke saling nanya ‘apa lo liat-liat’,‘anak mana lo’,‘lo jalan sendiri ya’,‘mana pacar lo’,‘lo masih single ya’,‘siapa nama lo’,‘berapa nomer hp lo’,‘gue tungguin lo nanti di pojokan’. Kemudian tawuran.

4. Kalau Masih Malakin Bangsa Sendiri

[caption id=“attachment_19227203482” align=“alignnone” width=“630”]{source name="Darth Malak" url="http://starwars.wikia.com"} bukan tukang palak {source name=“Darth Malak” url=“http://starwars.wikia.com"} bukan tukang palak[/caption]

Peringatan hari jadi Indonesia juga bakalan berasa gak keren abis kalau masih ada orang yang suka malakin bangsanya sendiri. Gak keren nih kalau kayak gini. Soalnya malakin itu kan bentuk kecil dari penjajahan gitu. Sementara para pejuang dulu kan udah susah payah ngedapetin kemerdekaan Indonesia. Giliran udah merdeka kok masih ada bentuk penjajahan lain sih. Gak usah susah-susah deh ngebayangin malakin itu harus kayak preman gitu, karena sesungguhnya bentuk malakin yang paling mendasar itu adalah dengan minta oleh-oleh temen kamu yang lagi pergi liburan. Ahak ahak ahak.

5. Kalau Masih Gak Ngehargain Karya Bangsa Sendiri

[caption id=“attachment_19227203483” align=“alignnone” width=“630”]{source name="chelsea" url="http://tempo.co"} hasil kolaborasi Indonesia dan bangsa lain {source name=“chelsea” url=“http://tempo.co"} hasil kolaborasi Indonesia dan bangsa lain[/caption]

Masalah akut yang bikin Indonesia jadi benang kusut itu sebenernya ya datang dari orang-orang Indonesia sendiri. Orang disuruh berkarya, giliran udah jadi karyanya malah gak ada yang ngapresiasi. Boro-boro diapresiasi, kebanyakan kalau tau yang bikin orang Indonesia mah malah dicaci maki. Coba aja deh sebuah karya yang sama dikasih nama orang luar negeri, pasti ntar reaksi masyarakat bisa beda gitu. Soalnya kebanyakan orang Indonesia itu suka mengagung-agungkan karya dari luar negeri gitu. Padahal hasil karya anak bangsa sendiri juga gak kalah kualitasnya. Coba deh kamu mulai menghargai film, musik, buku, kesenian dan karya-karya lain yang dihasilin sama orang Indonesia. Ntar kalau kita udah bisa menghargai karya kita sendiri, masalah-masalah lain pelan-pelan juga selesai-selesai sendiri. Lagian banyak kok yang bagus, MBDC udah sering bahas malahan. Mulai dari penulis lirik musik Indonesia yang keren-keren, gitaris-gitaris muda Indonesia yang punya bakat luar biasa, sampai musik dangdut asli dari Indonesia yang ternyata ada subgenrenya.

6. Kalau Masih Suka Adu Domba Saudara Sendiri

[caption id=“attachment_19227203485” align=“alignnone” width=“630”]{source name="ngadu domba" url="http://eryemeb.wordpress.com"} kesiman dombanya {source name=“ngadu domba” url=“http://eryemeb.wordpress.com"} kesiman dombanya[/caption]

Peringatan hari kemerdekaan Indonesia juga bisa jadi gak keren kalau ada yang masih suka adu domba saudaranya sendiri. Bang Rhoma aja sampe nyiptain lagu khusus tentang adu domba. Terus kalau ada yang suka adu domba itu biasanya sih cuma buat kepentingan beberapa orang aja. Tapi yang jadi ribet biasanya domba yang diadu kagak ngerasa kalau mereka lagi dipecah belah. Dan bentuk adu domba yang paling simple dan paling sering terjadi itu adalah ketika ada yang kentut tapi kagak ada yang mau ngakuin. Wah gak asik tuh. Daripada ngadu domba kan mending ngadu layangan aja.

7. Kalau Gak Hapal Pancasila dan Lagu Indonesia Raya

Peringatan hari jadi Indonesia identik banget sama yang namanya upacara. Kegiatan yang udah sering dilakuin sedari kecil ini bakalan selalu ada acara pembacaan Pancasila dan nyanyiin lagu Indonesia Rayanya. Jadi bakalan gak asik banget kalo kamu ngerayain hari kemerdekaan Indonesia tapi lupa sama Pancasila dan Indonesia Raya. Kebanyakan yang lupa nih yang udah lama gak bersentuhan dengan dunia akademis gitu. Jadi pada ngerasa kewajibannya buat ngapalin Pancasila dan Indonesia Raya udah selesai. Lah. Lebih parah lagi sih kalau sampe ada yang hapal sama Pancasila dan Indonesia Raya, tapi gak tau maksudnya apaan. Wah wah wah.

8. Kalau Nasionalismenya Cuma Setahun Sekali

[caption id=“attachment_19227203487” align=“alignnone” width=“630”]{source name="bendera" url="http://astroawani.com"} asli ini keren banget {source name=“bendera” url=“http://astroawani.com"} asli ini keren banget[/caption]

Hal terakhir yang bisa bikin perayaan hari kemerdekaan Indonesia itu gak keren adalah kalau rasa nasionalismenya cuma bangkit setahun sekali pas tanggal 17 Agustus doang. Nanti kalau gegap gempitanya perayaan kemerdekaan sudah selesai ya balik lagi deh belain kelompok dan golongan masing-masing. Gak asik ah. Inget dong bahwa kita semua ini kan bersaudara yang memang sudah seharusnya saling bahu membahu membangun Indonesia bersama-sama.

Meskipun kita gak sehebat matahari, tapi senyuman kita bisa menghangatkan Indonesia. Apapun kamu, kita ini Indonesia.

Merdeka!!!

 sumber foto utama

RELATED POST

RECENT POST

6 Genre Film yang Jangan Kamu Tonton Pas Ngabuburit


7 Tipe Ibu-Ibu yang Perlu Kamu Waspadai


Bahaya, Ini Dia 5 Bahaya Laten Spoiler yang Perlu Kamu Waspadai!


7 Hal yang Gak Boleh Kamu Lakukan Sebelum Nonton Avengers: Endgame