Buat yang Gak Terima, Inilah 4 Pelajaran yang Bisa Kamu Ambil Dari Duel Mayweather Vs Pacquiao

Bagi yang gak tau, Minggu kemaren itu ada hajatan tinju besar-besaran yang mempertemukan jagoan Amerika Floyd Mayweather Jr ngelawan pahlawan rakyat Filipina Manny Pacquiao. Saking besarnya duel ini sampai dapet sebutan “Fight of the Century” karena emang banyak banget penggemar tinju yang udah nunggu-nungguin. Belum lagi ditambah karakteristik kedua petinju yang sangat bertolak belakang. Si Mayweather yang sangat arogan karena selama karirnya belum pernah kalah, sementara Pacquiao orangnya lebih santun meskipun jam terbangnya lebih tinggi. Ibarat bad boy versus good boy gitu lah.

Sebenernya banyak orang yang pengen ngelihat Pacquiao sebagai good boy menang. Tapi apa yang terjadi emang gak selalu sesuai dengan harapan, Mayweather menang angka mutlak! Ketiga juri semuanya ngasih angka yang menangin Mayweather, 118-110, 116-112 dan 116-112. Banyak yang kecewa, banyak yang nangis, dan banyak yang marah karena kalah taruhan. Tapi dibalik semua emosi dan ketidakpuasan dari duel tersebut, seenggaknya kita masih bisa kok ngambil beberapa hal buat dipelajari, seperti…

Kebaikan Belum Tentu Menang

[caption id=“attachment_19227190795” align=“alignnone” width=“630”]{source name="Goku vs furiza" url="dragonball.wikia.com"} {source name=“Goku vs furiza” url=“dragonball.wikia.com”}[/caption]

Ya kayak yang udah dibilangin tadi, banyak kalangan yang kepengen lihat kebaikan menang atas kesombongan. Dan dalam hal ini banyak orang pengen ngelihat Mayweather bonyok diabisin sama Pacquiao. Secara Pacman (julukannya Pacquiao) itu mewakili gambaran masyarakat kebanyakan gitu. Berasal dari keluarga miskin terus latihan keras, akhirnya sukses jadi petinju, terkenal, dan jadi anggota kongres di Filipina. Sungguh gambaran ideal sebuah kehidupan.

Tapi yang harus diinget adalah kebaikan yang selalu menang itu cuma ada di dongeng buat anak-anak aja. Nah kalau kamu udah dewasa ya kamu harus bisa nerima kenyataan kayak gini meskipun pahit. Emang sih kebaikan itu kadang bisa ngebawa keberhasilan dalam hidup kamu. Cuma ya gitu, kadang…

Taktik Lebih Penting

[caption id=“attachment_19227190796” align=“alignnone” width=“630”]{source name="Tukang taktik" url="www.telegraph.co.uk"} {source name=“Tukang taktik” url=“www.telegraph.co.uk”}[/caption]

Setelah pertarungan selesai, Pacman ngeluarin pernyataan bahwa sebenarnya dialah yang layak menang. Karena menurut dia Mayweather itu kerjaannya cuma lari-lari dan gak ngelakuin apa-apa. Kalau dilihat sekilas sih omongannya Pacman emang ada benernya, soalnya sepanjang laga itu dia lebih aktif menyerang dan mendominasi keadaan. Tapi kalau kamu amatin lebih jauh, Mayweather itu mainnya jauh lebih efektif lho. Dia tau bahwa Pacman mainnya bakalan agresif dan menekan, makanya itu dia nerapin strategi yang bisa ngeredam keagresifan si Pacman. Salah satunya ya lari-lari, gerak ke sana-sini sambil sesekali ngecounter. Nyatanya strategi Mayweather berhasil dan dia menang angka. Lagian gak main curang juga kan.

Mendingan Pake Otak Daripada Otot

Kalau kamu masih nyalah-nyalahin Mayweather atas kemenangannya kemaren dan kamu bilang gaya permainannya monoton, seharusnya kamu mikir. Gaya mainnya Paxquiao yang agresif itu kalo diladenin pake permainan terbuka ya bisa keteteran. Apalagi mainnya dua belas ronde. Makanya Mayweather milih buat main cerdik, pake otak. Dia lebih memilih untuk ngejaga jarak dari Pacman yang ngelayangin pukulan bertubi-tubi. Udah gitu Mayweather juga bisa ngejaga fokus dan kesabarannya hingga akhir pertarungan. Lagian kan enak main efektif, menang, pulang bawa uang. Nggak perlu capek-capek to.

Kalah Ya Kalah Aja

[caption id=“attachment_19227190797” align=“alignnone” width=“630”]{source name="Kalah nih ye" url="ringtalk.com"} {source name=“Kalah nih ye” url=“ringtalk.com”}[/caption]

Gak usah kebanyakan alesan. Kebanyakan orang gitu tuh, kalau kalah gak mau legowo. Belum lagi tambah nyebelin kalau mereka ngasih alesan yang terkesan dibuat-buat untuk memperkecil arti kemenangan lawannya. Kayak bilang bahwa strateginya Mayweather itu mirip dengan taktik parkir busnya Chelsea. Terus tempat pertarungannya di Amerika, dengan juri-juri orang Amerika, wasitnya juga orang Amerika, makanya yang menang jagoannya Amerika. Adalagi yang bilang bahwa Mayweather sengaja dimenangin biar bisa diadain pertandingan ulang. Nggak relevan banget kan. Lagian olahraga itu selain bicara soal sportivitas juga bicara tentang strategi. Kalau kamu pengen lihat pertandingan yang sama-sama agresif dan gak mikirin soal strategi, ya kamu liat tawuran aja sono.

Udah deh terima aja. Kalau gak terima tak tinju lho kamu nanti. Ahak ahak ahak.