7 Kegiatan Malam Mingguan di Tahun 90an

Kegiatan-Malam-Mingguan-di-tahun-90an

Ngomongin era 90an emang selalu menarik. Mulai dari musik, permainan, sampai acara tvnya selalu bisa jadi topik obrolan yang gak bakal selesai dengan segelas kopi. Oleh karena itu, sekali lagi MBDC mau ngajak kamu bernostalgia di jaman Oasis dan Blur masih musuhan. Eh emang mereka sekarang mereka udah baikan? Noel sama Damon-nya sih udah rujuk

Yang sekarang mau diomongin dalam artikel ini adalah seperti apa sih bentuk kegiatan anak-anak tahun 90an di kala malam minggu tiba? Kamu ada yang tau gak? Nah buat kamu yang mungkin udah lupa, sekarang MBDC ingetin lagi. Buat kamu yang besar di era 2000an, semoga artikel ini bisa jadi pebanding, lebih enakan mana malam minggu jaman sekarang apa di era 90an.

Ngapel

Buat yang udah punya pacar sih biasanya malam minggu bakal lebih banyak diisi dengan kegiatan apel. Kamu tau kan apel itu apa? Bukan buah ya, bukan juga kegiatan upacara bendera, melainkan acara mengunjungi rumah pacar. Ya, era 90an pacaran itu lebih sering dilakukan di rumah pacar, cowok nyamperin ceweknya. Selain menghemat biaya, cara seperti ini juga bisa jadi senjata ampuh buat orangtua pacar mengenal siapa sih yang dipacarin anak ceweknya. Kalau orangtua pacar kamu gak suka sama kamu, biasanya sih kamu bakal langsung dijutekin. Trus tiap kali kamu berkunjung pasti ada aja deh dilakuin biar kamu gak betah atau cepat pulang. Nah kalau yang kedapetan kasus kayak gini, biasanya akan berakhir dengan putus, backstreet, atau berusaha baek-baekin orangtua pacar dengan cara ngasih makanan tiap kali ngapel. Makanan yang paling umum dibawa pas ngapel biasanya sih martabak. Dan jaman dulu belom ada tuh martabak yang isinya aneh-aneh kayak jaman sekarang.

MartabakTelur

sumber foto: bjn.wikipedia.org

Teleponan

Kalau lagi males buat keluar rumah, salah satu hal yang dilakuin sama anak muda di era 90an adalah teleponan. Itu juga kalau telponnya gak dikunci sama orangtuanya. Tapi walaupun dikunci, anak-anak waktu itu udah dibekali keahlian MacGyver untuk membobol telepon yang terkunci. Nah kalau udah teleponan kayak gini, biasanya sih bakal berjam-jam gitu deh, yang akhirnya bikin rekening telpon membengkak. Makanya telpon rumah selalu digembok. Menariknya, anak jaman 90an telpon berjam-jam bukan cuma dilakuin sama pacar, tapi sama temen sesama jenis pun dilakonin. Ya, yang MBDC maksud cowok nelpon cowok dengan waktu yang lama. Entah apa yang diobrolin saat itu, tapi sih kayaknya menarik.

Ngantri Telepon Umum atau Wartel

Kalau ternyata telepon rumah diputus karena gak dibayarin orangtua, maka anak 90an bakal keluar rumah dan mencari telepon umum terdekat. Nah yang manarik saat itu adalah bahwa telepon umum bakal diisi oleh antrian yang lumayan panjang. Yang malesin adalah kalau ternyata kamu liat orang yang lagi nelepon udah naro tumpukan uang koin di atas telepon umum, yang menandakan dia bakal teleponan dengan waktu yang cukup lama.

[caption id=“attachment_19227171796” align=“alignnone” width=“560”]Sekarang sih telepon umum udah kurang peminat Sekarang sih telepon umum udah kurang peminat[/caption]

sumber foto: kabar24.com

Nah kalau kamu sedikit punya banyak duit sih bisa beli kartu telepon, dan ke telepon umum yang pake kartu. Karena gak gitu banyak yang make kartu telepon saat itu.

[caption id=“attachment_19227171797” align=“alignnone” width=“560”]Kayak gini penampakan kartu telepon Kayak gini penampakan kartu telepon[/caption]

sumber foto: serba90an-ryan.blogspot.com

Nah pas menjelang akhir 90an sih rasa syukur yang teramat dalam patut diucapkan sama anak-anak 90an. Pasalnya saat itu udah mulai muncul yang namanya Wartel (warung telepon). Kenapa? karena kalau di wartel kamu bisa sedikit lebih punya privacy gitu deh, masuk dalam kubikel. Tapi ya tetep aja, kalau malam minggu biasanya wartel bakal penuh dan kamu harus antre. Padahal kamu cuma mau ngepager pacar kamu doang,“Halo mbak, ke nomer xxxxx. Pesannya: Sayang, kamu beneran hamil?. 10 kali ya, mbak!“.

[caption id=“attachment_19227171798” align=“alignnone” width=“560”]Aamiin! Aamiin![/caption]

sumber foto: travenesia.com

Main ke Rumah Temen

Salah satu acara yang rutin dilakukan anak 90an saat malam minggu adalah berkunjung ke rumah temen. Kalau yang cowok mungkin cuma gitar-gitaran, nintendo, atau nonton film yang sebenernya kamu gak dibolehin buat nonton. kalau yang cewek yang udah pasti ngegosip aja. Main-main ini kadang bisa berujung pada nginep. Nah karena hal ini lah orangtua jaman dulu bakal mengenal temen-temen anaknya itu siapa aja.

[caption id=“attachment_192271” align=“alignnone” width=“560”]ada-apa-dengan-cinta-2001 Pas main ke rumah temen bisa juga diisi dengan belajar ngedance[/caption]

Sumber foto: deeckoveebuccu.blogspot.com

Nongkrong

Mungkin asal mula kata ini berasal di era 90an. Gak heran kalau MTV Indonesia pun akhirnya manggil penontonnya dengan sebuatan Anak Nongkrong MTV. Ya, anak 90an juga seneng banget nongkrong. Kalau di Jakarta sih yang biasanya dijadiin tempat nongkrong itu antara lain  SS Mega World Sega Plaza Senayan dan Dermaga di Pondok Indah Mall. Nah pas di akhir-akhir 90an, muncul deh tuh tempat nongkrong baru (yang sebenernya gak baru-baru banget) di daerah Gelora Bung Karno, tepatnya Parkir Timur. Tempat tersebut populer dengan sebutan Maduma. Ngapain aja anak muda di Maduma? Ya pasti nonton konser mereka lah

trio-maduma-arga-ni-namaranak

sumber foto: lagubatak.wordpress.com

Datengin Acara Musik

Kalau yang anaknya musik banget, udah pasti setiap malam minggu selalu hadir disetiap perhelatan musik yang ada dong. Nah kalau di Jakarta salah satu tempat yang sering dijadiin venue acara musik adalah Poster Cafe yang berada di pojokan museum Satria Mandala. Dengan modal cuma 10.000 perak, anak-anak 90an udah bisa menikmati sajian musik dari band-band lokal yang ngebawain lagu-lagu bergendre Britpop, Ska, Punk, sampe Metal. Nah salah satu band yang pernah menyicipi kejayaan Poster Cafe adalah Naif.

Nonton TV

Ya kalau misalnya udah gak punya pacar, terus ternyata gak diajak jalan sama temen, maka yang dilakuin sama anak jaman 90an kala malam mingguan adalah ngedokem aja di rokum. Mainan internet? Ya kalo udah ada sih enak banget. Nah karena internet waktu itu masih masuk kategori langka, maka yang bisa dilakukan adalah nonton TV. Yah beruntung banget sih di era 90an acara TVnya masih bisa dibanggain. Malam minggu itu kalau gak salah pilihannya bisa nonton kuis Siapa Dia, Lenong Rumpi, atau kalau suka bola sih bisa nonton siaran langsung Liga Inggris. Kamu masih inget gak iklan berikut ini.

Kira-kira kayak gitu deh yang dilakuin pas malam minggu sama anak 90an. Masih ada yang kurang? Tambahin dong di komen.

RELATED POST

RECENT POST

Jalan2Men 2019 IS BACK!


6 Genre Film yang Jangan Kamu Tonton Pas Ngabuburit


7 Tipe Ibu-Ibu yang Perlu Kamu Waspadai


Bahaya, Ini Dia 5 Bahaya Laten Spoiler yang Perlu Kamu Waspadai!