Cermati Baik-Baik! 6 Kalimat yang Sering Digunain Untuk Malak

Kalimat-yg-sering-digunain-untuk-malak

Pada dasarnya semua orang itu baik, tapi karena keadaan dan kesempatan lah yang akhirnya bisa ngerubah orang menjadi jahat. Jahatnya kayak gimana? Ya macem-macem, mulai dari doyan ngebully temen, ngeduain pacar, ngembat duit rakyat, nyopet, sampai malak di tengah jalan. Nah untuk kasus yang terakhir ini MBDC rasa banyak dari kamu pernah mengalami pemalakan atau mungkin malah kamu yang tukang malak? Yaudah mau kamu dipalak atau yang malak, tapi biasanya kalimat yang digunakan untuk malak itu gak jauh berbeda dari waktu ke waktu.

1. ………. Bagus Nih!

Ini kalimat yang paling sering digunain nih. Kalimat ini bener-bener nunjukin kalau orang tersebut emang beneran pengen malak. Jadi gak pake basa-basi gitu deh. Nah titik-titik di atas itu tergantung dari apa yang pengen dipalak, misalnya kalau mau malak sepatu ya bilangnya,“Sepatunya bagus nih!,” dan kemudian sepatu lenyap. Kalau mau malak jam,“Jamnya bagus nih!,” dan kemudian jam lenyap. Kalau mau malak iPhone,“Handphonenya bagus nih!,” dan kemudian iPhone lenyap. Kalau mau malak cewek,“Badan lu bagus nih!,” dan kemudian keperawanan lenyap. Ya kira-kira kayak gitu deh. Biasanya yang ngelakuin ini sih preman dengan rupa yang menyeramkan gitu deh. Karena kalau tampilannya culun yang ada malah dipalak balik.

Apa yang harus kamu lakukan? Kamu sebenernya bisa bilang,‘Terima kasih’ seraya langsung jalan menjauh dari tukang palak dengan cool. Tapi kalau abis itu kamu ditarik, ya udah pasrah aja. Kecuali kamu jago silat kayak Iko Uwais.

2. Gue Lagi Nyari Orang yang Mukulin Adek Gue Nih!

Selanjutnya ditambahin juga kata-kata,“Dipukulinnya di sekitar sini nih!.” Nah teknik malak ini agak sedikit pake basa-basi nih, bertele-tele kayak kamu kalau mau mengutarakan rasa cinta ke orang yang kamu suka. Nah karena caranya yang bertele-tele maka kadang tujuan utamanya suka gak kesampean. Cuma ya tetep aja kamu harus tetep waspada sama pertanyaan kayak gini.

Apa yang harus kamu lakukan? Menjawab pertanyaan dengan cara ramah nan bijak sana. Jangan terlihat ketakutan, karena kamu bisa makin dicecer. Biasanya sih yang kayak gini bakal kamu jumpain di angkutan umum gitu. Maka dari itu kalau kamu punya kesempatan untuk turun, ya mendingan turun aja.

3. Anak Mana Lu?

Agak rancu sih antara mau ngajakin berantem atau malak. Tapi sih emang selalu gitu bukan sih, kalau malak dapet perlawanan biasanya berujung dengan perkelahian? Nah teknik malak kayak gini sering dijumpai pada ranah sekolah. Biasanya sih mereka gak peduli juga kamu anak sekolah mana, karena tujuan awalnya kan emang mau malak. Tapi kalau ternyata kamu adalah anak sekolah yang jadi musuh, kemungkinan sih kamu bakal dipukulin dulu baru dipalak.

Apa yang harus kamu lakukan? Sebisa mungkin menjawab kalau kamu itu anak sekolah yang gak punya rekam jejak tawuran, sekedar biar kamu cuma dipalak aja sih tanpa dipukulin.

4. Saya Sih Bisa Aja Bantuin

Lumrah dijumpai di tempat-tempat dimana birokrasi menjadi dewa. Sebenernya sih pemalakan ini gak secara langsung gitu, dan sumbernya juga karena kemalasan kamu yang akhirnya bikin budaya ini semakin menjadi-jadi. Ya kali deh mau ngurusin sesuatu yang emang udah jadi job desc mereka masih minta katabelece? “Aduh susah nih, tapi saya sih bisa aja bantuin.” Gitu katanya. Kadang pake ada embel-embel,“Sukarela aja.” Ya semoga di tiap birokrasi negara ini ada orang macam Pak Ahok, biar yang kayak gini-gini gak ada lagi.

Apa yang harus kamu lakukan? Kalau kamu gak mau kena palak jenis ini sih sebenernya gampang aja, jangan pernah bilang gak ada waktu. Oiya, kurang-kurangin deh kasih tip ke orang yang udah jelas-jelas digaji untuk kerjain hal yang emang udah jadi job descnya dia .

5. Maaf Bos, Bayarnya Langsung Aja Nih

Kamu tau kalimat ini biasa muncul dari mulut siapa? Yak benar, tukang parkir. Nah umumnya kan tukang parkir itu bakal dikasih duit parkir begitu kamu mau keluar, tapi kalau di tempat tersebut ada acara atau keriaan, tukang-tukang parkir kadang suka nagih langsung duit parkirnya setelah kamu dapet parkiran. Parahnya lagi mereka suka main asal tembak harga aja gitu, bisa sampe 10.000an untuk satu mobil. Malah kalau di Gelora Bung Karno lebih kamu bisa hamsyong parah. Masuk awalnya bayar, eh pas markir di dalem juga bayar. Tsk.

Apa yang harus kamu lakukan? Karena sebenenrya tukang parkir kayak gini itu gak resemi, jadi kamu bisa nawar harga ke dia. Atau mungkin kamu langsung tembak aja bilang,“Adanya cuma goceng nih, belom ambil duit!” Nanti juga tetep diambil sama si tukang parkir. Walaupun kamu jadi harap-harap cemas mobil kamu kemungkinan jadi gak dijagain.

6. Bisa Liat Surat-Suratnya?

Dimulai dari selamat pagi, siang, atau malam. Kemudian berlanjut ke minta surat-surat, yang diikuti dengan penjelasan kesalahan kamu, dan akhirnya berakhir pada “Gimana nih?” atau “Tilang aja ya?”. Loh kok mau nilang pake nanya? Ya kalau emang udah tau orang ngelanggar peraturan, ya langsung tilang aja, ngapain pake nanya-nanya lagi! “Bisa gak ikut sidang tanggal blablabla? kalau nggak, bisa saya bantu.”

Ini salah kamu juga sih sebenenrya, makanya kalau berkendara itu yang bener, Naik motor itu pake helm bukan pake peci. Jangan dibolak balik. Nanti ke mesjid pake helm lagi.

Apa yang harus kamu lakukan? Kalau emang tau kamu salah, lebih bijaksana sebenernya kamu langsung minta tilang aja. Nah kalau udah minta tilang tapi kamu gak ditilang, kemungkinan besar si cokelat emang ada maksud lain.

Ya kayak gitu deh kalimat orang kalau mau malak. Kamu pas malak ngomong apa? share dong

RELATED POST

RECENT POST

Jalan2Men 2019 IS BACK!


6 Genre Film yang Jangan Kamu Tonton Pas Ngabuburit


7 Tipe Ibu-Ibu yang Perlu Kamu Waspadai


Bahaya, Ini Dia 5 Bahaya Laten Spoiler yang Perlu Kamu Waspadai!