Manifesto Menggunakan Produk Bajakan

Yoii, pake istilah manifesto ya kaaan biar keliatan pinteran dikit. Hohohoho. Ini pandangan MBDC mengenai penggunaan produk bajakan.  Silakan disimak.

Jadi gini, pada artikel kemarin tentang mengurangi penggunaan produk bajakan, banyak yang bilang kalo ‘ah bodo amat, bukan gue ini satu-satunya’. Lah iya memang. Tapi, mentang-mentang bukan kamu satu-satunya orang yang ngunduh bajakan, bukan berarti jadinya tindakan itu bener. Kalo kayak gitu pembelaan kamu, sama aja kamu nganggap korupsi itu ga salah karena banyak yang pada ngelakuin juga.

Tapi, kita gak lagi mau ceramah tentang kamu harus meninggalkan gaya hidup bajak-membajak, melainkan sedang ingin ngasih perspektif baru buat kamu. 

Seperti yang kita bahas kemarin, alasan paling tinggi orang mengkonsumsi bajakan kan karena harga barang aslinya mahal. Sebenernya ini bukan alasan yang buruk juga. Konsumsi barang original kalo gak dibarengin sama kemampuan finansial yang memadai namanya maksa banget. Jadinya ya, kalo emang situasi kamu bener-bener gak punya duit berlebih, sah aja untuk ngebajak dulu.

“Waaa, MBDC ngedukung pembajakan! Kemarin katanya disuruh ngurangin, gimana sih!?”

Bener, menurut kita sampai tingkatan tertentu pembajakan itu masih bisa dibenarkan. Terutama alasan ketiadaan dana tadi. Kalo ngeliat konsep ‘Justice as fairness’-nya John Rawls, konsep justice dan fair itu berbeda. Kamu pasti pernah denger tentang cerita pembagian uang jajan buat tiga orang anak. Anak yang satu udah kuliah, satu lagi SMP, dan yang terakhir masih TK; nah, justice adalah kalo semuanya dikasih duit jajan rata masing-masing sepuluh ribu. Tapi ini gak fair. Akan jadi fair kalau yang kuliah dapet Rp 17,500, lalu yang SMP dapet RP 10,000, dan si anak TK cukup dapet Rp 2,500. Pengandaian ini tentunya dalam tingkat variabel yang sudah disimplifikasi ya, misalnya dengan catatan bahwa yang kuliah kampusnya di ujung berung, sementara si anak TK masih di antar jemput.

Dari konsep fairness itu, ditarik ke konsumsi produk bajakan. Software Adobe Photoshop CS6 itu kalo beli original harganya 8 juta. Misalkan kamu anak ingusan, dari kampus cemen yang statusnya masih ‘diakui’, baru mau belajar edit-edit gambar udah harus dipukul rata sama para designer profesional – harus beli Photoshop CS6 asli – ya nggak bakalan kamu nyampe ke level profesional.

[caption id=“attachment_192271” align=“aligncenter” width=“1000”]iklan Gak bakal sejago dia[/caption]

Pembajakan itu masih sah dalam hal untuk mensejajarkan mereka yang dari start aja udah ketinggalan jauh dari orang lain.

Kamu cinta nonton film, dan nonton film itu bagus untuk nambah wawasan; tapi, kalo wajib banget kamu harus ke bioskop tiap kali mau nonton, ya gak kondusif juga – kecuali kamu emang udah setajir itu. Pembajakan itu masih sah karena ‘keuangan mepet’ bukan alasan untuk kita ketinggalan perkembangan budaya di sekitar kita. Hal ini berlaku juga untuk musik, buku, video game dan produk budaya lainnya.

Pertanyaannya sekarang: Apa iya kamu semiskin itu, sampai harus terus-terusan ngebajak?

Kalo iya, artinya sia-sia bener hidup kamu, gak berkembang. Itu poin yang mau MBDC tekenin, ngebajak ya gapapa sepanjang itu bisa ngangkat kamu ke tahap dimana kamu bisa mengapresiasi produk itu tanpa harus mengkonsumsi versi originalnya. Lagipula di artikel kemarin udah kita diskusiin tentang barang original sekarang udah banyak yang justru lebih terjangkau dan gak kalah praktis dari bajakannya.

Kalo kamu bisa berdalih untuk lebih milih download lewat torrent aja, liat-liat lagi kondisi kamu. Torrent aja dari segi bandwith udah makan kuota lumayan tiap kali download; artinya, kemungkinan besar kamu gak download dari koneksi modem USB yang kuotanya dibatesin. Jadi, kemungkinannya kamu-kamu yang download bajakan di rumahnya pake koneksi yang mumpuni, lah itu punya duit. Atau, kamu download dari kantor, lah itu punya kerjaan, masa gak punya duit!? Alasan apa lagi jadinya yang bisa kamu pakai untuk terus-terusan ngebajak?

Gitu jadinya, jadi jangan lupa dong kalo udah mapan untuk ngurangin kebiasaan kamu mengonsumsi barang bajakan. Oks?

RELATED POST

RECENT POST

Jalan2Men 2019 IS BACK!


6 Genre Film yang Jangan Kamu Tonton Pas Ngabuburit


7 Tipe Ibu-Ibu yang Perlu Kamu Waspadai


Bahaya, Ini Dia 5 Bahaya Laten Spoiler yang Perlu Kamu Waspadai!