4 Alasan Kenapa Jakarta Gak Perlu Bikin Gedung Paling Tinggi

Kenapa-Jakarta-gak-perlu-bikin-gedung-paling-tinggi3

Denger-denger nih perusahaan minyak negara ini mau buat salah satu gedung tertinggi di dunia di Jakarta yang dinamai Pertamina Energy Tower. Mungkin mau nyaingin Petronas Tower yang ada di Kuala Lumpur kali ya, namanya juga mirip, sama-sama pake kata Tower. Kalo dipikir sekilas sih rasanya bikin bangga juga, keren banget kan kalo negara kita yang minim prestasi gini bisa punya beginian. Dunia internasional pun gak bakalan cuma tau Bali lagi soal negara kita, tapi juga gedung tertinggi tersebut. Tapi kalo menurut MBDC sih rencana ini lumayan naif. Jakarta pokoknya belum perlu punya gedung tertinggi kayak gitu soalnya:

1. Buang-buang duit

Gedung tertinggi di dunia saat ini dipegang oleh Uni Emirat Arab yang di negaranya penjualan Ferrari atau Lambo kayak kacang goreng. Yang kedua adalah Arab Saudi yang kaya banget dengan minyak. Trus negara yang punya gedung tertinggi ketiga yaitu Taipei juga udah makmur, kalo gak makmur serial Meteor Garden gak bakalan sepopuler itu. Lah kalo Indonesia? Yang mampu beli Ferrari cuma 0,000001 persen. Minyak sih emang cukup banyak, tapi dengan populasi sebanyak ini juga gak otomatis bisa bikin kaya. Belum lagi dulu bisanya cuma bikin copycat Meteor Garden. Makanya gak perlu deh Jakarta punya gedung ginian. Jangan-jangan ntar bentuk gedungnya copycat Petronas Towers juga.

2. Bikin makin macet

Jakarta itu udah identik dengan kemacetan. Nah, takutnya nih kalo kita punya gedung tertinggi, ntar Jakarta bakalan makin berkembang dari segi bisnis. Lalu gedung ini pun pasti kan punya kapasitas perkantoran yang luas banget. Takutnya sih ntar makin banyak kantor dan bisnis yang ada di Jakarta dan makin banyak orang yang pindah/tinggal di Jakarta. Serem deh ngebayangin macet dan sesaknya. Udah ada MRT pun nanti bakalan penuh sesak juga mungkin. Kalo tetep mau mending bangun di Waikabubak atau Teminabuan aja. Gak tau kan kamu itu dimananya Indonesia? Sama.

3. Kasian elang indosiar

MBDC punya firasat ntar kalo atapnya gedung ini udah selesai bakalan jadi tempat nongkrongnya elang Indosiar. Kan enak tuh sendirian di atas deket awan dan gak ada orang yang bisa ngeliat di sekitarnya. Apalagi denger-denger sih elang Indonesiar itu penyediri anaknya. Sukanya berdiam di tempat yang sepi tanpa ada satu pun makhluk yang mengganggu.

4. Dananya dikorupsi

Takutnya sih gitu.. Oops!

Udah ah gitu aja. Kalo dilanjutin ntar MBDC dibilang kurang ajar lagi. Ntar MBDC gak dikasih supply gas elpiji lagi buat masak tempe dan telor ceplok tiap hari. Giliran kamu deh yang bekomen sekarang.