Mungkin 6 Hal Ini yang Dipikirin Netizen Saat Nyebar Aib Orang Lain. Segitunya Amat Sih!

Bukannya nutupin aib, tapi orang jaman sekarang malah kesenengan nyebarin aib orang lain. Kalo bisa bukan cuma sampe orang lain tau dan diomongin di mana-mana doang, pengennya sih sampe nyebar, bahkan sampe viral gara-gara dipost akun gosip. Pada ngapain sih? Mungkin ini yang dipikirin sama mereka.

1. Punya kebanggaan tersendiri

Kalo sampe aib yang mereka sebar itu viral, apalagi sampe diwaro sama akun gosip, wah, jadi kebanggaan tersendiri tuh buat mereka. Merasa jadi pahlawan, merasa penyebar kebenaran.

2. Pengen dianggap paling update

Yang paling penting juga netizen tuh pengen banget dianggap yang paling update, paling tau semuanya. Gak mau lah keduluan sama orang lain, pokoknya harus yang jadi paling pertama buat ngasih tau ke orang-orang.

3. Merasa orang yang salah itu pantes dapet public shaming

Udah gitu, yang paling parahnya lagi dari generasi penyebar aib ini, mereka merasa kalo ada orang yang salah, keborokan orang yang salah itu harus banget diketahui dunia. Patut buat dihakimi secara massal dan pantes buat dipermalukan.

4. Ngerasa punya hak buat berpendapat

Ngerinya, penyebar aib ini gak merasa salah, malah merasa mereka itu punya hak buat berpendapat. Merasa gak pengen kebebasannya itu dilarang-larang. Bodo amat orang lain sakit hati, malu, marah, yang penting dia berkata kebenaran dan dia merasa bangga akan hal itu.

5. Cari massa yang sependapat sama dia

Kadang netizen penyebar aib ini cuma sekedar pengen nyari pembenaran, pengen mendapatkan konsensus, dan pengen nyari massa yang sependapat aja gitu sama dia.

6. Ngerasa bisa bikin dunia lebih baik

Dan kalo orang yang salah jadi dihakimi, ditindak, bahkan ngaku salah dan dihujat di mana-mana, penyebar aib ini merasa bisa bikin dunia lebih baik. Merasa bisa bikin kejahatan berkurang. Padahal kan gak juga ya.

Ya gitu, padahal kan aib itu gak sepatutnya untuk disebar-sebarin. Tapi orang jaman sekarang malah kesenengan bikin heboh berita kesialan orang lain. Kamu jangan gitu ya. Gak baek tau.