7 Pertanyaan Cewek Millennials Kalo Ngeliat Piringan Hitam

Nemuin sesuatu atau hal yang baru itu emang 'sesuatu' ya.

Contohnya aja dalam hal rekaman musik.

Jika kamu adalah cewek dari generasi millennials pasti bingung deh ini benda asing apa ini?

Padahal ya, kalo cewek atau cowok millennials yang udah terbiasa apa-apa nyari di Google pasti udah tau kalo ini tuh adalah format rekaman musik pertama yang ada di dunia, jauh sebelum ada musik digital, CD bahkan kaset.

Tapi beneran deh, kalo tiba-tiba nih ada piringan hitam di depan kamu. Sedikitnya bakal ada 7 pertanyaan yang bakal ditanyain cewek millennials ke kamu kalo ngeliat piringan hitam.

1. Duh, ini apaan ya? 

Namanya juga belum pernah liat sebelumnya. Ya wajar sih kalo nanya kaya gini.

2. Gunanya buat apa? 

Ya, seperti semua barang pasti ada gunanya, gak salah juga sih nanya kaya gini, kan pada akhirnya kamu tau kalo itu sama kaya CD atau kaset yang isinya lagu.

3. Muternya dimana? 

via GIPHY

Mungkin kalo gak nanya ini, bisa jadi temen kamu gak bakal ngasih tau cara muternya dimana. Disini lah kesempatan kamu, temen cowoknya buat nyodorin playernya.

4. Lagunya dimana?

Kalo ditanya musik digital lagunya dimana, pasti kamu nunjukin kalo lagunya ada di handphone, tapi kalo kamu nanya piringan hitam itu lagunya dimana, ya namanya hal yang baru ya wajar lah kamu nanya. Paling nanti ditunjukin kalo lagunya tersimpan di ulir-ulir yang ada di permukaan piringan hitamnya.

5. Emang masih ada yang jual?

Bisa jadi kalo kamu nanya kaya gini, kamu bakal diajak temenmu ke kios-kios piringan hitam atau vinyl yang ada di Blok M Square, pasar santa atau Jalan Surabaya.

6. Nyarinya dimana?

Sama kaya nomor 5, kalo udah nanya kaya gini, udah pasti kamu diajak muter-muter kios-kios yang jual piringan hitam atau vinyl

7. Mahal gak harganya?

Sampai di sini, kamu yang jadi temen cowoknya, setelah kamu bercerita panjang lebar soal vinyl atau piringan hitam, nah jikalau ada pertanyaan ini keluar, inilah kesempatan kamu untuk segera membelikan temen cewek kamu itu sebuah piringan hitam, syukur-syukur dari musik yang ia suka.

Gimana, masih penasaran sama vinyl atau piringan hitam?