8 Hal yang Membuktikan Susahnya Janjian Sama Driver Ojek Online

Bohong kalo bilang ojek online gak mempermudah hidup. Kenyataannya, emang hidup jadi terasa praktis kok. Mau pergi-pergi, tinggal pesen. Laper, juga tinggal pesen. Mau nganter barang juga tinggal telpon dan barang langsung dikirim. Layanannya membantu, cuma prosesnya kadang yang nyebelin. Janjiannya itu lho. Ada aja hal-hal yang bikin janjian sama driver ojek online itu jadi rempong.

1. Kesalahan teknis

Technical error emang gak bisa dihindari. Kadang HP kamu yang tau-tau eror, sinyal dari providernya yang kacrut, HP driver bermasalah (yang mana gak heran juga karena HP-nya bener-bener diforsir banget kena panas hujan), atau kadang server ojeknya yang dari sananya eror. Itu semua bener-bener faktor yang ngeselin abis, tapi cuma bisa bikin kamu bilang "Ya mau gimana lagi."

2. Sifat alamiah manusia yang pengen serba cepet

Kenapa malah jadi bikin susah? Ya jelas, saking pengen cepet, pengen praktis, yang ada jadi ngelanggar lampu merah, udah gitu ngelawan arah, berenti di tempat yang gak seharusnya, dan kamu yang mesen ojeknya juga pengennya gampang mulu sih, maunya disamperin, jalan dikit mager, nyebrang gak mau, haduh, ya sama-sama simbiosis mutualisme lah, jangan malah saling nyusahin.

3. Pulsa

Entah kenapa ya, meski ada fasilitas bisa direct chat antara driver dan penumpang, tapi tetep aja ada driver yang SMS. Mending deh SMS terus fast respond. Abis SMS terus pas dibales gak ada kabar apa-apa, juga ada. Ada juga yang miskol doang, atau lagi nelepon tau-tau keputus dan akhirnya kamu yang harus telepon balik tapi pas ditelepon baliknya itu malah gak diangkat. Kebanyakan sih karena pulsanya abis, dan mereka juga sering minta ijin buat mampir ke tukang pulsa dulu. Ya gak apa-apa sih. Tapi jadi lama aja.

4. Beda persepsi

Saat janjian, kesamaan persepsi jadi sangat penting.

Misal;

  • sebutan rambu; yang satu bilang lampu merah, yang satu bilang setopan
  • soal warna; yang satu bilang warna pastel, yang satu bilang itu pink (karena pastel adalah gorengan yang berwarna coklat)
  • soal singkatan kata dalam chat; "D sn aj mb." Jadi... 'DI SINI', ATAU 'DI SANA'?
  • dan lain sebagainya

Kalo salah paham kan jadi malah makin susah dan makin lama juga ketemunya.

5. Plat gak sesuai aplikasi

Kadang juga jadi ribet karena ada aplikasi yang gak nunjukkin identitas kendaraan si ojek, dan kalopun aplikasiny ada info data kendaraan si ojek, eh si abangnya yang suka tau-tau beda motornya. Kan jadi bingung ya. Jelas dikasih tau jenis motor dan platnya supaya gampang janjiannya, eh malah ganti motor dengan seribu alasan. Jadi makin susah ketemunya karena harus nyari-nyari sambil ngapalin nomor plat dan ciri abangnya.

6. Udah nulis alamat lengkap dan maps tetep bolak-balik ditanya juga

Yaaaaaa gimana ya. Kan udah nulis alamat lengkap, udah keliatan juga di maps-nya. Tapi, tetep aja ada driver yang suka susah baca peta dan mandiri nyari sendiri lokasinya di mana, yang pada akhirnya nelponin mulu nanya ini nanya itu. Gak bisa disalahin juga sih, tapi... Ya KZL aja gitu.

7. Kamunya juga sih gak mau nelepon

Ada juga keadaan di mana kalian berdua kayak orang pacaran, gak mau nelepon duluan karena ngerasa bukan kamu yang butuh. Pada akhirnya abangnya nungguin kamu, kamu juga nungguin abangnya. Hadeh.

8. Saat lagi gak ada landmark buat janjian

Janjian di tempat yang udah biasa tempat ojek nunggu sih enak ya. Tinggal bilang nunggu di bawah JPO, di depan Inomaret, di depan Pos Pantau, di bawah billboard, atau apa kek gitu. Tapi kalo gak ada, ya susah jadinya. Seenggaknya ada mobil tahu bulat lah yang bisa dijadiin acuan kalian janjian.

Di satu sisi gampang banget pake ojek online, di sisi lain janjiannya bikin mencak-mencak dalam hati. Ya namanya juga lyfe.