Mungkin Ini Penyebab Kenapa Makin Banyak Orang yang Nyampah di Media Sosial

Jaman sekarang adalah jaman di mana kamu bisa ngomong sembarangan apalagi di media sosial. Walaupun udah banyak yang berujung di pengadilan, tetep aja masih banyak yang suka nyampah di media sosial. Sebenernya mereka siapa sih?

1. Banyak yang baru melek internet

Sadar atau gak, sekarang ini hampir semua kalangan bisa nikmatin yang namanya akses internet. Makanya jangan heran kalo di internet kamu sering nemu postingan alay atau yang isinya marah-marah. Mereka adalah orang yang baru kenal internet, jadi masih seneng-senengnya make internet sampe postingan sampahpun mereka sebar dan jadi viral.

2. Hape pintar murah makin banyak

Mindset tentang internet hanya bisa diakses di komputer sekarang udah berubah. Semenjak makin banyaknya hape pintar yang murah meriah, orang semakin ngasal di media sosial. Apapun difoto dan dishare, dia gak mikir kalo postingannya bakal jadi bumerang buat dia.

3. Banyak yang krisis identitas

Saking banyaknya orang di dunia ini, makin ketat pula persaingan. Jadi buat orang yang malas berkarya atau bekerja, bakal krisis identitas, dia merasa gak punya nilai di masyarakat, makanya wajar kalo dia aktif banget di media sosial biar diakuin para netizen. Dan cara paling cepat terkenal adalah ikutan jadi sampah internet. Banyak kok contohnya.

4. Orang Indonesia suka bercanda

Jujur aja, kamu pasti gak bisa kalo sehari tanpa bercanda, kecuali kamu anak aneh yang kerjaanya cuma main game dan ngobrol sama cicak di dinding kamar kamu. Karena kebutuhan bercanda orang Indonesia udah gak bisa ditahan lagi, makanya mereka ngerasa kurang nyampah di dunia nyata, di dunia maya juga deh.

5. Dibayar

Media sosial adalah alat? Iya bener banget, semakin banyak pecinta media sosial, berarti semakin banyak manusia yang bisa dimanfaatin. Makanya banyak orang penting, yang punya kepentingan dengan nyebar isu gak penting di media sosial.

6. Karena Indonesia itu demokrasi

Keliatannya klasik ya bahas demokrasi, tapi karena banyak masyarakat yang taunya demokrasi itu kebebasan, makanya pelan-pelan banyak yang seenaknya aja kalo di media sosial. Padahal di negara demokrasi kayak Indonesia gini tetep punya aturan. Kalo demokrasi cuma diartiin 'kebebasan' harusnya kamu jangan takut gak pake helm di depan polisi.

7. Coba cek siapa yang kamu follow?

Tukang nyampah gak mendominasi media sosial kok. Sebenernya semua tergantung siapa yang kamu follow di media sosial kamu. Teori "bertemanlah dengan orang baik, maka kamu jadi anak baik" masih berlaku kok, coba aja follow akun-akun bermanfaat. Eh tapi kamu tau bedanya akun baik sama akun sampah kan? Kalo gak tau, wah gawat.

Kalo menurut kamu, siapa sih netizen yang suka upload postingan sampah?