7 Alasan Kenapa Pernikahan Tanpa Pesta Itu Hampir Gak Mungkin Terjadi di Indonesia

Rasanya gak sabar untuk nikah. Pengen cepet-cepet tinggal bareng pacar, pengen ada yang nemenin tiap malem, pengen......

Eh.

Emang udah siap nikah, as in nyiapin uang untuk nikahnya? Nikah gak murah lho. Apalagi kalo di Indonesia, nikah itu hampir gak mungkin tanpa resepsi, karena faktor-faktor berikut ini:

1. Orang tua

Tentu kamu juga tau kenapa orang tua yang bikin pernikahan tanpa resepsi gak mungkin terjadi, dan kenapa juga mereka ada di nomor satu. Karena biasanya, mereka lah yang jadi penyebab utamanya.

Wajar, karena sebagai orang tua kan merasa bertanggung jawab dan ingin melihat anaknya bahagia. Plus bangga juga kalo bisa melaksanakan hajatan yang proper. Malah buat sebagian orang, pesta pernikahan dijadikan sebagai ajang adu gengsi, siapa yang paling mampu bikin resepsi mewah?

2. Banyak yang sakit hati kalo gak diundang

Selain itu, tau sendiri lah gimana, padahal cuma kenal di medsos, atau malah mereka yang ketemu sama kamu setahun dua kali juga itu itungannya udah banyak, ngerasa udah sedeket itu hingga harus tau dan harus terlibat. Harus banget komentar, "Ih, kok gak ngundang-ngundang." atau "Masa gak ngundang aku sih, harus ya, kalo nanti nikah!" gitu. Belom lagi yang lain yang harus diundang seperti temennya mama waktu SMA dulu, temen kerja kantor papa yang dulu, atau malah tetangga waktu rumah masih di Depok. Kalo semua pengen diundang, ngeri gak sih?

3. Sebagai 'alibi'

Ibaratnya, kalo kamu nikah tapi tanpa woro-woro, tetangga atau temen-temen mama kamu yang liat kamu jalan berduaan mulu atau nginep-nginepan pasti komentar deh. Mereka gak akan percaya kalo kamu udah nikah tapi nikahnya gak ketauan. Makanya harus ada resepsi biar mereka inget, "Oh iya, yang waktu itu di gedung anu kan nikahnya?"

4. Biar gak dikira hamil duluan

Kebanyakan kan gitu, mereka yang udah terlanjur hamil sebelum menikah kan merasa malu dan gak pantes untuk ngadain resepsi, makanya yang pernikahannya normal tanpa ada "kecelakaan" tapi gak mau pesta, ya kena juga dugaan itu. Biar gak panjang, biar gak ribet juga ke depannya.

Dan kalopun terbukti gak hamil duluan pun —karena nyatanya gak langsung punya anak setelah menikah, bisa aja dianggep udah aborsi. Serba salah ya.

5. Gak mau dikatain pelit atau malah gak mampu

Paling males kan dikatain yang buruk sama orang lain? Ya itu tuh yang akan terjadi kalo nikah tapi gak ada pestanya. Orang-orang pasti bakal ngira yang aneh-aneh, dikirain keluarga pelit lah, atau malah dikatain bangkrut. Bukan cuma di sinetron lho ini! Di dunia nyata juga kenyataannya masih ada yang seperti itu.

6. Selalu ada jalan buat ngutang

Mungkin sebagian besar gak siap menikah karena gak siap sama biayanya ya. Tapi kan jaman sekarang, semuanya udah dipermudah. Paket pernikahan dari WO udah banyak juga yang terkesan reasonable, pinjaman dari bank pun udah banyak yang terlihat doable. Tinggal keputusan di kamunya aja, mau gak ngutang, sampe saldo minus dan dimarahin mesin ATM? Kebanyakan sih mengiyakan dengan dalih "mumpung dapet murah".

7. Kamunya juga kan yang pengen momen sekali seumur hidup?

Ya ada juga sih mereka, kaum yang menganggap kalo pernikahan itu momen yang sekali seumur hidup yang gak akan terulang lagi. Jadi pengen pesta untuk kenang-kenangan. Sah-sah aja. Kan biar ada foto bagus yang bisa dipajang di ruang tamu, ya gak?

Tuh, gimana, menurut kamu masih mungkin gak sih nikah tanpa pesta heboh??

Kamu pilih mana?

  • Nikah dengan resepsi
  • Nikah tanpa resepsi

See Results