8 Tipe Orang Berpendapat di Media Sosial

Belakangan ini media sosial rame lagi karena isu LGBT yang jadi bahan perdebatan lagi. Setelah pemilu berlalu media sosial sebenernya sempat sepi. Kalaupun ada isu, biasanya ya gitu-gitu doang reaksi orang. Tapi, isu LGBT ini tampaknya berpengaruh ke semua orang.

Seperti biasa kalo ada isu yang kontroversial, semua orang merasa perlu mengeluarkan pendapatnya. Orang-orang inilah yang sepertinya punya waktu banyak untuk berdebat panas di internet. Kayak gak ada kerjaan aja.

MBDC mengamati keributan ini dan melihat ada beberapa tipe orang ketika berpendapat di media sosial. Ini nih hasil observasi MBDC:

1. Yang Penting Marah

penghinajokowi

Masalahnya apa yang diserang apa. Komenter tipe kayak gini sih biasanya yang penting marah dulu. Gak perduli logika yang dipake masuk atau kagak. Orang kayak gini juga punya energi tanpa batas. Isi linimasanya cuma marah-marah. Kalo di twitter sih, akun-akun ini sebenernya anonim. Tipe yang di dunia nyata justru orangnya kayak gitu.

2. Yang Penting Lucu

god

Ngeliat kan joke kayak gini? Niatnya sih mau ngelucu. Supaya jangan serius-serius amat gitu. Lucu atau nggaknya itu terserah kamu gimana, yang jelas orang kayak gini eksis. Di tengah perdebatan seru tentang apa yang bener atau nggak, orang kayak gini muncul aja gitu. Bentuknya bisa kalimat plesetan atau ngeluarin meme. Kadang bikin kesel yang lagi seru debat, kadang bisa juga memang cairin suasana. Yang jelas orang kayak gini aja ada dah.

3. Yang Penting Rame

{source name="Teriak Paling Kenceng" url="dailymail.com"}

Teriak Paling Kenceng via dailymail.com

Ada juga tipe orang yang memang seneng berada di keramaian. Intinya sih dia gak berkontribusi apa-apa pada perdebatan. Dia bisa pro, dia bisa juga kontra. Tergantung keadaan. Kan yang penting rame, kilahnya. Mereka juga biasanya suka ilang tiba-tiba dan meninggalkan percakapan tanpa bertanggung jawab. Sudah ikut keramean sudah cukup deh.

4. Yang Gak Nyambung

{source name="Dasar Oneng" url="youtube.com"}

Dasar Oneng via youtube.com

Orang kayak gini adalah yang biasanya telat banget ada di perbincangan. Orang-orang udah ngobrol sampe mana. Eh taunya dia baru nyamber. Orang kayak gini sih biasanya dicuekin. Karena memang kehadirannya cuma ngeganggu percakapan yang udah ada.

5. Yang Bloon dan Sotoy

{source name="Pasang Muka Kayak Gini Aja Kalo Ada Orang Kayak Gitu Berpendapat" url="google.com"}

Pasang Muka Kayak Gini Aja Kalo Ada Orang Kayak Gitu Berpendapat via google.com

Ada orang-orang di dunia ini yang oon dan sotoy aja. Dan sialnya, orang-orang kayak gini biasanya ngomongnya paling kenceng. Bagi mereka, pendapat mereka udah yang paling bener dan orang lain salah. Tapi lucunya, mereka gak mau disalahin dan menganggap pendapat mereka punya kebenaran mutlak. Gemes banget sih biasanya ngelihat orang kayak gini.

6. Yang Nanya Baik-Baik Eh Tapi Ujung-ujungnya Dimarahin

Nah, tipe yang kayak gini biasanya yang paling ngenes. Niatnya sih bagus. Pengen menciptakan diskusi sehat. Pengen belajar sesuatu dari perdebatannya. Tapi, eh malah dia jadi korban perdebatan, karena dianggap bego. Kesian banget ya.

7. Yang Ceramah

Mungkin juga orang-orang kayak gini maksudnya baik. Pengen berbagi ilmu yang dia miliki. sayangnya, orang yang punya kecenderungan ceramah ini masih juga merasa kalau dia yang paling benar. Seperti juga kalo diceramahi guru, kamu pasti cuma bisa melongo dan berusaha mengikuti perkataannya. Terlepas betapapun kamu pengen membantahnya. Kalo ketemu orang yang kayak gini, sabar aja deh caranya.

8. Yang Gak Ngerti Konteks

Ada juga tipe orang yang gabungan dari sotoy sama gak nyambung. Justru biasanya orang kayak gini yang memulai perdebatan. Karena komentarnya memang di luar konteks dan kontroversial. Intinya komen aja, ketika semua orang terbakar amarah, dia pun bingung apa yang udah dia lakukan.

Ada banyak lagi sih tipe-tipe lain. Tapi, tipe orang-orang di atas yang paling sering ditemui ketika perang di media sosial.

MBDC bukan pengen bikin kamu merasa malu karena udah punya pendapat ya. Berpendapat sih bebas, asal jangan kebablasan. Berpendapat sih boleh, asal pada tempatnya. Berpendapat sih sah-sah aja, asal siap dilawan pendapatnya. Usahakan tujuan kamu berpendapat adalah untuk mencari kebenaran. Bukan cuma jadi ajang merasa paling benar. Mantep ye kalimatnya. Tsaaah.

Tipe Orang Kayak Mana Yang Paling Kamu Malesin Banget Dalam Perdebatan?

  • Yang Penting Marah
  • Yang Penting Lucu
  • Yang Penting Rame
  • Yang Gak Nyambung
  • Yang Bloon dan Sotoy
  • Yang Nanya Baik-Baik Eh Tapi Ujung-ujungnya Dimarahin
  • Yang Ceramah
  • Yang Gak Ngerti Konteks

See Results