5 Alasan Orang Indonesia Kecanduan Media Sosial

Ada alasan kenapa banyak media sosial beredar di Indonesia. Bisa dibilang tren baru dalam dunia tekhnologi ini benar-benar terasa penting bagi kehidupan orang Indonesia. Coba perhatiin deh sekitar 7 dari 10 orang yang berada di sekitar kamu pastilah punya akun media sosial minimal satu.

Sejak kehadiran Friendster di pertengahan 2000an, orang Indonesia kayak kecanduan gitu sama media sosial. Saking candunya, sampe sering berantem juga. Kenapa sih orang Indonesia suka banget sama media sosial? MBDC coba menebak alasannya.

1. Emang Dasarnya Suka Ngobrol

Jauh sebelum ada tekhnologi yang bikin ngobrol makin mudah, orang Indonesia emang demen banget ngobrol. Salah satu buktinya adalah warung kopi. Menurut sejarahnya, warung kopi atau biasa disingkat warkop, didirikan oleh pekerja kebun untuk beristirahat setelah seharian bekerja.

Kalo gak percaya orang Indonesia suka ngobrol, perhatiin gimana mama kamu berkativitas deh di siang hari. Dipastiin sedang ngegosip sama tetangga.

2. Suka Ngurusin Hidup Orang Lain

Emang kedengerennya agak kasar sih. Tapi, MBDC yakin bahwa sebenernya orang Indonesia punya banget sifat buruk yang satu ini. Gak usah jauh-jauh, kamu pasti pernah ditanya kapan kawin kan? abis itu kapan punya anak? kapan punya mantu? kapan mati? dan sebagainya. Hal ini nunjukin bahwa orang Indonesia suka banget ngurusin hidup orang lain. Ada baiknya, tapi banyak juga negatifnya.

Dengan media sosial, kegiatan kayak gini jadi makin mudah aja. Kamu cukup klik profil orang lain untuk tahu kabarnya. Maka dari itu, kata "Kepo" jadi makin terkenal saat ini.

3. Butuh Pengakuan

Kamu perhatiin gak spanduk ucapan yang banyak beredar di jalan? terus habis itu karangan bunga yang berjejer setiap ada pesta? Kenapa ini terjadi? Fenomena ini alesannya sederhana kok. Orang Indonesia butuh pengakuan.

Media sosial memfasilitasi ini banget. Cukup update status yang memancing pujian, langsung deh orang-orang pada nyamber. Agak insecure sih orang yang kayak gini. Tapi, mau begimana ego emang paling asik buat digedein.

4. Cara Buat Pamer

Bedanya dengan poin yang di atas cuma dikit aja sih sebenernya. Kalo pamer yang dimaksud di sini maksudnya lebih ke hal-hal yang berhubungan dengan materi, bukan prestasi. Misalnya, jalan-jalan ke luar negeri, beli mobil baru atau apapun itu lah. Di masa lalu, beli mobil baru supaya bikin tetangga keki. Sekarang, untuk bikin jadi bahan pembicaraan orang-orang di dunia maya.

Fight-Club-quotes

5. Bosenan

Ya kalau yang ini, mungkin seluruh orang di dunia juga gini sih. Tapi banyak orang yang make smartphone dan media sosial pada dasarnya ya bosen aja. Gak tahu mau ngapain, yaudah browsing dan scrolling sampe muak.