4 Alasan Kenapa Orang Indonesia Gengsinya Tinggi

Gak bisa dipungkiri, salah satu sifat terburuk manusia di Indonesia adalah gengsian. Gengsi ngomong duluan lah, gengsi ngakuin sesuatu, gengsi nyoba hal baru, banyak deh pokoknya. Tidak gengsi tentu beda dengan gak tahu malu. Dengan tidak gengsi banyak loh kesempatan yang terbuka. Maka untuk membantu kamu ngerti kenapa masih banyak orang Indonesia gengsinya tinggi. MBDC berusaha membedahnya:

1. Insecure

Kayak yang udah MBDC bilang, gengsi dekat dengan malu. Orang Indonesia itu takut banget untuk ngelakuin sesuatu, takut dibilang jelek lah, takut dikatain lah. Ngapain coba sifat kayak gini ada?

MBDC punya teori sih, orang Indonesia dari kecil gak pernah diajarin untuk percaya diri. Coba deh pas kamu di sekolah, terus disuruh ke depan, pastilah untuk alasan jelek yang akhirnya disorakin kan? Percaya gak percaya hal ini dampaknya gede banget loh di masa depan. Orang Indonesia jadi ragu untuk ngelakuin sesuatu, karena takut dicerca duluan.

2. Sok Cakep

Yaa gak semua orang juga sih ini. Kalo emang cakep yaudalah ya. Diem aja juga orang udah klepek klepek. Tapi banyak orang yang karena sok kecakepan, jadinya gengsi ngapa-ngapain. Ngambil makan di kondangan gengsi, masuk ke tempat baru gengsi, gengsi aja deh semua. Susah tau jadi orang kayak gini.

3. Suka Menahan Diri

Ada yang bilang, apa yang tak terkatakan jauh lebih penting dari apa yang terkatakan. Hal ini mungkin aja yang menyebabkan orang Indonesia agak gengsi dalam melakukan sesuatu. Diam adalah emas. Jadi, gak usah dikeluarin semua. Cukup sekali-kali aja. Alhasil, sifat kayak gini bikin kamu jadi susah berekspresi sih. Jangan sering-seringlah.

4. Pemalas

Pada umumnya, bukan cuma orang Indonesia aja yang malas, semua orang di dunia juga malas sih. Sialnya, sifat malas orang Indonesia menjalar sampe ke tahap gak penting banget kayak gak mau maju, gak mau nerima perubahan dan keukeuh sama masa lalu. Kan ya gak beres.

Mendingan kamu jadi kucing aja sihMendingan kamu jadi kucing aja sih

Semoga kamu terhindar ya dari hal-hal buruk di atas. Mau jadi apa kamu kalo masih pertahanin sikap kayak gitu juga? Udah gak jaman bow, gengsi-gengsian. Sekarang jamannya semangat-semangatan. Yuk ah semangat.