Ngapain Sih Buru-Buru Nikah? Gak Enak Tau!

Mungkin kamu bosan dengan pertanyaan yang dilayangkan setiap tahunnya sama sanak saudara kamu tentang status pernikahan kamu yang sampe sekarang masih aja bujangan. Karena faktor ini akhirnya kamu pun memutuskan untuk cepat-cepat cari pacar, untuk kemudian dinikahin. Kejar setoran gitu deh. Sebenernya keputusan seperti itu sangat gegabah sih. Kamu tau kan nikah itu bukan buat semua orang? Maksudnya kamu harus benar-benar siap gitu deh. Dan lagi kata siapa nikah itu enak?

1. Gaji Buat Kamu Sendiri

Setelah kamu heboh selama sebulan penuh dengan pekerjaan yang menyita waktu dan tenaga, maka sepantasnya setiap akhir atau awal bulan berikutnya kamu mendapatkan upah dari kerja keras kamu itu. Apa yang kamu dapetin kan selayaknya bisa kamu nikmati sendiri dong? Kan yang kerja kamu, masa gaji kamu buat bayarin orang lain? Nah kalau kamu nikah, jangan harap kamu bisa foya-foyain tuh gaji kamu, tapi sebaliknya kamu harus mikirin gimana menghidupi keluarga kamu. Masih beruntung lah kalau kamu masih bisa ngeliat gaji kamu, karena ada beberapa orang yang uang gajinya langsung loncat cantik ke rekening pasangannya. Sedih ya?

2. Beli Barang yang Kamu Suka 

Semasa kamu sendiri, bujang, atau pacaran, kamu bisa dengan mudah membeli barang apa aja yang menurut kamu berharga. Tapi setelah menikah, kamu harus mempertimbangkan kembali. Banyak kebutuhan yang harus kamu penuhi untuk keluarga, terlebih kalau kamu udah punya anak. Well, kalau pun ternyata uang kamu banyak nan kaya raya, tetep aja kalau mau beli barang kamu harus minta persetujuan pasangan kamu dulu. Ibaratnya kamu jadi punya dewan penasihat gitu deh. Nah sebaliknya kamu gak bisa menasehati pasangan kamu kalau kamu pikir dia beli barang yang gak berguna juga. Sedih ya?

3. Kelayapan dan Pulang Malem

Selama ini pastinya kamu seneng dong bisa pergi kemana pun bersama teman dan sahabat tersayang, party-party-an, main kimcil-kimcilan, minum-minuman, ketawa-ketiwian, hore-horean, sampai akhirnya kamu sadar waktu Cinderella sudah lewat. Kamu pun pulang ke rumah dengan santainya. Ya palingan sampe rumah cuma ditanyain nyokap atau bokap, sedikit basa basi, cuci kaki, masuk kamar dan langsung tidur.

Tapi kalau kamu udah nikah, jangan harap kamu bisa pulang malem. Mau pergi aja mesti izin dulu yang persyaratannya itu ngalah-ngalahin kalau kamu mau bikin Visa ke Inggris. Udah gitu kalau pun kamu berhasil cari alesan supaya bisa pergi, sampe rumah kamu bakal dihujani banyak pertanyaan yang gak akan berakhir sampai pasangan kamu puas. Makanya kamu bikin puas dong. Tapi biasanya besok paginya ditanyain lagi sih. Sedih ya?

4. Kasur Lega

Emang gak begitu penting banget sih. Tapi serius deh terkadang kamu bakal merindukan masa-masa di mana kamu bisa tidur semau kamu, lasak ke sana sini, ngorok falsetto, sampe mungkin ngompol. Nah kalau kamu udah nikah, kamu bakal berbagi kasur dengan pasangan kamu. Kalau pasangan kamu itu model tidurnya yang rapih nan terlihat anggun, maka jangan harap kamu bisa ngorok, yang ada kamu bakal di tampar *plak. Sedih ya?

5. Bisa Nikmatin Idol

Sekarang kamu pasti seneng kan bisa nikmati idol group kamu yang seksi nan hot itu sambil seraya membayangkan tubuhnya yang molek ada di dekat kamu. Nah kalau kamu udah nikah, kamu bisa sih nikmatin idol group kamu, tapi jangan sampe ketauan aja. Eh inget, jangan ketauannya bukan cuma sama pasangan kamu doang loh, tapi sama orang-orang yang kenal sama pasangan kamu juga. Saat kamu udah diam-diam, dan ngeasa pasangan kamu pasti gak tau, tiba-tiba pasangan kamu ngomong gini:

Pasangan kamu: Kemarin katanya si Joko ngeliat kamu lagi joget-jogetan di Teater?

Kamu: Ah, te te teater apaan?

Pasangan kamu: Alah jangan belaga pilon deh *seraya ngerogoh tas kamu yang ternyata isinya tiket teater JKT48 semua

Kamu: Itu aku punya temen aku, si si Ecan

Pasangan kamu: Iya, aku percaya. Sekarang kamu tidur di garasi aja ya.

Sedih ya?

6. Gak Ditanyain Tentang Anak

Kalau kamu pikir paling gak enak itu ditanyain kapan nikah? Maka kamu salah besar. Karena sesungguhnya pertanyaan yang paling menyebalkan itu akan muncul saat kamu sudah nikah, dan kamu belum juga punya buntut. Dan pertanyaan tersebut akan terus berkembang walaupun kamu akhirnya punya anak.

"Kok belum punya anak?"

"Anaknya kok kurus, dikasih makan apa?"

"Anaknya gak di masukin PAUD? Nanti bego lho"

"Kenapa anak lu dimasukin ke Sekolah itu? Itu kan sekolah gak bonafit"

"Gak mau bikin anak kedua? Kasihan anak lu gak ada temennya"

"Anak tuh baru SMA jangan boleh pacaran dulu, emangnya gak lu jagain ya?"

"Kapan mau nikahin anak lu, emangnya gak mau punya cucu? Udah jodohin aja sama si anu!"

Dan sebagainya, dan sebagainya. Sedih ya?

7. Nonton Bola

Wah sepak bola itu emang selalu seru, mau itu di tonton bareng-bareng maupun sendiri. Tapi lebih enak nonton bareng-bareng sih. Nah pertandingan sepak bola Eropa itu kan biasanya berlangsung di hari Sabtu dan Minggu. Hal ini kan sering jadi polemik buat orang yang berpacaran. Gak heran banyak pasangan yang berantem bahkan sampe putus cuma karena sepak bola. Tapi itu kan cuma pacaran doang, kamu masih bisa cari orang lain lagi yang untuk dipacarin. Nah kalau kamu udah nikah, masa cuma gara-gara nonton bola aja kamu sampe cerai? Gak lucu aja kan kalau gugatan cerainya tertulis perselisihan sepak bola. Akhirnya kamu pun mengalah, dan milih untuk menonton bola via twiiter atau pun livescore. Sedih ya?

Ya mungkin itu dia kali ya alesan kenapa gak nikah itu enak. Walaupun sebenernya nikah itu juga ada enaknya sih. Tapi biar lebih pasti lebih enakan nikah atau nggak, mendingan kita dengerin dari ahlinya aja langsung yuk.

Kalau kamu, pengen nikah apa nggak? Share dong