Sorry Nih! Buat yang Tau-Tau Aja. Kenangan Keseharian Anak 90an

Bagi sebagian anak muda jaman sekarang, generasi 90an sedang memasuki masa kedewasaannya. Jadi, kebanyakan anak-anak yang lahir di taun 80an dan sempet ngerasain indahnya hidup di jaman 90an ini sering banget mengagung-agungkan masa keemasannya. Kurang lebih sama lah kayak waktu taun 90an, banyak orang yang mengagung-agungkan taun 70an, Oldfashion gitu katanya sih.

Nah, sekedar membantu mengingat-ngingat kembali masa keemasan itu, MBDC akan menuliskan hal-hal menyenangkan yang sering menjadi keseharian anak 90an.

Marathon Kartun Minggu Pagi

Ini sampe sekarang masih ada sih (eh beneran masih ada gak ya?). Jaman dulu tuh dari jam 6.30 pagi di hari Minggu sampe jam 11.30 (kurang lebih) stasiun televisi lokal berlomba-lomba memutar film kartun yang ciamik. Beberapa yang terkenal dari jaman dulu sampe sekarang adalah Doraemon dan Crayon Shinchan. Sebenernya masih banyak lagi kartunnya, yang jelas selain kartun, bahkan iklan yang diputerin pun gak jauh dari mainan sejenis Tamiya sampe iklan es krim.

Karena marathon kartun Minggu pagi ini, gak jarang acara keluarga untuk keluar rumah harus ditunda. Biasanya sih sang anak akan mati-matian menolak keluar rumah sebelum kartun favoritnya diputer. Jaman sekarang mah gak gitu-gitu amat kali ya? Secara bisa gitu nonton di youtube.

Bedakan Habis Mandi Sore

Kayaknya hal ini entah kenapa sampe sekarang malah suka dijadiin lawakan. Kayak kalau ada anak yang cemen banget sering gitu disuruh “Udah sana bedakan dulu deh lo!” seolah-olah merupakan simbolisasi anak-anak ingusan yang belum bisa mandiri. Oiya biasanya sih bedakannya itu sampe cemongan, dimana sang bedak sangat terlihat menghiasi wajah.

Nih si Angelina Jolie cemongan. Pasti anak 90an deh diaNih si Angelina Jolie cemongan. Pasti anak 90an deh dia

sumber foto: skanaa.com

Gunting Kuku Akhir Pekan

Biasanya sih jaman dulu di hari Senin sehabis upacara selalu diadain periksa kuku sama guru sekolah. Makanya orangtua biasanya sih bikin ritual gunting kuku di hari Minggu. Umumnya sih sambil manfaatin momen marathon kartun gitu, anaknya sambil nonton, orang tuanya motongin kukunya.

Harusnya kuku kaki juga dicek aja sekalianHarusnya kuku kaki juga dicek aja sekalian

sumber foto: sdnegeri1beji.blogspot.com

Sepedaan Sore Keliling Komplek

Sebelum bike to school atau bike to work booming, sepedaan sore adalah cikal bakal dari segala jenis bike-to-mana-aja yang dilakukan oleh bocah 90an. Ini adalah salah satu jenis olahraga favorit gitu, bahkan kalau ada yang gak punya sampe bela-belain pake sepeda kumbang warisan Kakeknya. Jaman dulu yang kayak gini biasanya sih diketawain, bukan karena kuno atau sebagainya, tapi karena sepedanya kegedean.

Kalau anak jaman sekarang sih kegiatan sore harinya kelilingan naik motor. Gak tau deh kenapa orangtuanya ngasih si bocah bawa motor? Tapi konon sih ada orangtua yang bangga gitu kalau anak bocahnya udah bisa mengendarai motor. Miris banget ya!

Kayak gini deh kegiatan sore hari bocah jaman sekarangKayak gini deh kegiatan sore hari bocah jaman sekarang

sumber foto: asbindro.wordpress.com

Nonton Kuis di Sore Hari

Ketika teknologi seperti smartphone belum ditemukan, atau setidaknya belum digunakan di Indonesia, anak-anak di masa ini cenderung menonton acara seperti kuis atau reality show dari luar negeri yang sudah di dub pada sore hari. Salah satu yang jadi favorit MBDC itu benteng takeshi, dengan ciri khas kata-kata “Doakan aku ya!”

legend!legend!

sumber foto: media2give.blogspot.com

Dengerin Dongeng dari Kaset Radio-play

Jadi jaman dulu sebelum podcast booming, biasanya orang-orang membeli kaset yang merupakan radioplay dari dongeng-dongeng jaman dulu. Umumnya sih radioplay ini sepaket gitu sama buku dongengnya. Nah, biasanya radioplay ini di dengerin di malam hari sambil matiin lampu kamar sebagai salah satu pengantar tidur anak-anak dimasa itu.

Ngerekam Lagu Dari Radio

Mungkin ini cikal bakal pembajakan kali ya? Cuma kebutuhannya buat dinikmatin sendiri gitu deh, gak diperbanyak apalagi diperjual belikan kembali.

Jadi karena mungkin keterbatasan uang, anak-anak jaman dulu suka banget tuh nongkrong di depan radio favorit buat nungguin lagu kesukaan. Nah kalau lagunya diputer sang radio, langsung deh teken tombol rec, jegrek, dan kerekam deh. Oiya kaset yang dijadiin buat ngerekam itu juga gak mesti kaset kosong. Jadi ditiban gitu loh audio kaset yang udah ada.

Target empuk buat ditiban sama lagu paporitsasaran empuk buat ditiban sama lagu paporit

Yah, kurang lebih itulah yang berhasil MBDC kumpulkan datanya mengenai anak 90an. Eh kalian penasaran MBDC generasi kapan? Ah sudahlah, biarkan itu Oom Agus yang menjawab. Yok ah share lagi di komen!