7 Tipe Supir Taxi

Untuk kamu-kamu yang di kota besar pasti gak pernah lepas dari kebutuhan untuk naik taksi. Bahkan kalo kamu punya kendaraan pribadi pun tetep aja kadang-kadang perlu naik taksi. Yang menarik adalah dari semua taksi yang ada, pasti ada berbagai tipe supir taksi. Dari yang nyenengin sampe yang nyebelin!

1. Bau badan 

Ini lah kenapa kemana-mana kamu mesti selalu bawa tisu atau parfum atau masker di dalam tas. Kadang-kadang ada aja taksi yang bau badan si supirnya. Kalo buka kaca gak mungkin juga secara mobilnya ber-AC. Mending kalo perjalanannya deket. Tapi gimana coba kalo jalanan macet parah sampe berjam-jam. Siksaan banget kan?

2. Curhat

Dapet supir taksi yang bisa diajak ngobrol sih asik ya. Perjalanan pun jadi gak ngebosenin (apalagi kalo macet) dan bisa nambah ilmu. Tapi kadang jadi gak enak juga kalo supir taksinya kepanjangan curhat. Rasanya beban hidup kamu yang udah berat ini jadi tambah berat karena mikirin idupnya si supir taksi yang berat. Contohnya:

"Tadi saya dapet penumpang pelit bener dah. Masa kembalian 1000 perak diambil juga?"

"Penumpang sekarang aneh-aneh aja. Masa naiknya berlima, argonya cuma 20 ribu tapi gak ngasih lebih? Emang kita bajaj?"

Kalo udah kayak gini kamu pun sebagai penumpang tambah ngerasa gak enak kalo gak ngasih lebih sama si supir.

3. Gak tau jalan

"Maaf mbak, saya baru dua minggu bawa taksi. Mohon diarahkan jalannya."

Kalo kamunya tau jalan menuju tujuan sih gak apa-apa. Nah kalo sama-sama belum tau jalan kesananya kan jadi ribet. Kadang jadi mikir sih kenapa gak semua supir taksi mesti dilatih buat tau jalan dulu baru bisa bawa taksi. Atau gak setiap taksi dikasih GPS gitu. Yah kalo terpaksa gini sih palingan nanya-nanya orang di pinggir jalan buat ngarahin deh. Dengan kata lain ngabisin waktu dan tarif argo juga jadi lebih gede.

4. Gak mau yang deket

Maunya bawain penumpang yang tujuannya jauh aja. Yang kayak gini sih gak terjadi di semua taksi. Biasanya kejadian pada supir-supir yang mesti ngejar setoran gitu. Buat supir yang kayak gini mereka bakalan nanya dulu tujuannya kemana. Kalo ternyata kedeketan sih calon penumpangnya bakalan ditinggal pergi gitu aja.

5. Terlalu sopan

"Saya izin nyalakan argonya ya, Bu."

"Bagaimana AC-nya apa sudah pas?"

"Ibu mau lewat jalan mana?"

"Boleh saya nyalain radionya?"

"Jangan sampai ada barang yang ketinggalan ya mbak."

Ada juga nih yang model begini. Dikit-dikit minta izin. Bisa juga sampe bukain pintu segala pas dijemput di rumah. Bagus sih emang, perhatian dan sopan kayak gini. Daripada galak dan jutek? Eh, tapi kalo supirnya ngomong gini:

"Kok sendirian aja mbak? Pacarnya gak nemenin?"

Itu namanya sih bukan kesopanan, tapi antara kegenitan sama kepo. Hiii.

6. Batuk tapi gak nutup mulut

Ya sih kalo lagi nyetir emang susah buat nutup mulut pake tangan. Tapi maunya pake masker kek. Atau ya usahain mulutnya jangan kebuka pas lagi batuk. Soalnya sih kalo di taksi dengan supir yang kayak gini rasanya bentar lagi bakalan ketularan batuknya juga.

7. Yang gak kayak supir taksi

MBDC pernah sih nemuin yang kayak gini, meskipun jarang. Walopun cuma ngeliat dari belakang, tapi bisa diliat kulitnya bersih, masih muda, tampangnya lumayan dan pembawaannya juga cukup elegan. Rasanya lebih cocok buat jadi pekerja kantoran gitu. MBDC pun jadi berimajinasi apa mungkin cowok ini sebenernya anak yang punya perusahaan taksi dan lagi masa training sebelum dia jadi manager nantinya? Kan kalo training mesti nyobain semua posisi di perusahaan gitu katanya. Hmm.. Lalu saking penasarannya MBDC pun ngintip kartu identitasnya yang terpampang di atas dashboard:

NAMA: PAIMIN BIN PAIJO

Oke, berarti bukan.

Yak, kalo kamu paling berkesan dengan supir taksi kayak gimana? Komen plis!