5 Penggunaan Kata PECAH yang Tepat

Jaman sekarang penggunaan bahasa Indonesia semakin membingungkan. Banyak banget variasi kata dan penggunaan kata yang gak tepat. Salah satu penggunaan kata yang gak tepat itu adalah kata PECAH. Kamu pastinya sering denger dong orang ngomong PECAH untuk hal-hal yang sebenernya gak nyambungseperti saat ngeliat sesuatu yang dianggap keren,"Wah, men tadi konsernya si band ANU PECAH banget." Sebenernya sih sah sah aja mau make kata PECAH untuk kondisi tersebut. Tapi sebagai orang Indonesia harusnya kamu tau kapan saat yang tepat untuk menggunakan kata PECAH.

1. Saat Main Bola di Dalam Rumah

Main bola memang asik, apalagi kalau mainnya bareng pacar kamu, eh itu bola yang lain deng. Ya intinya main bola bersama teman-teman itu seru banget. Tapi kamu harus ingat kalau main bola ya seharusnya di tempat yang semestinya seperti lapangan bola, taman komplek, atau halaman rumah. Jangan sekali-kali kamu main bola di dalam rumah, karena akibatnya bisa bikin perabotan rumah rusak. Nah kalau hal itu terjadi, saat itu lah kata PECAH kamu gunakan.

Otong: Boi nendangnya jangan kenceng-kenceng ya

Otoy: Santai, pelan aja kok nih *nendang bola

tiba-tiba bola melambung tinggi dan menghajar vas bunga *Praaaang

Otong: Tuh, gue bilang juga apa. PECAH deh tuh vas bunga.

2. Saat Dengerin Musik

Menggunakan kata PECAH juga bisa dilakukan saat kamu sedang mendengarkan musik. Kamu pasti pernah dong dengerin musik trus dibeberapa bagian ada kerasa gresek-gresek. Nah kondisi itu biasanya terjadi karena ada beberapa instrumen ketemu di frekuensi yang sama, hasilnya PECAH deh suaranya. Trus bisa juga kamu dengerin musik pake headphone atau earphone dengan volume yang cukup kencang, gak sesuai sama daya si headphone atau earphone kamu. Karena itu kamu lakukan terus menerus, maka headphone atau earphone kamu bisa sember ngeluarin suaranya, atau bisa dikatakan PECAH.

Otong: Boi headphone lo kok suaranya PECAH gini ya?

Otoy: Gak tau tuh, padahal baru beli 2 tahun lalu. Yah namanya juga barang murah.

3. Saat Baca Puisi

Aku lari ke hutan, kemudian menyanyiku

Aku lari ke pantai, kemudian teriakku

Sepi... Sepi dan sendiri aku benci.

Aku ingin bingar. Aku mau di pasar.

Bosan aku dengan penat,

dan enyah saja kau, pekat!

Seperti berjelaga jika aku sendiri

PECAH-kan saja gelasnya biar ramai

Biar mengaduh sampai gaduh

Ahh.. ada malaikat menyulam jaring laba-laba belang

di tembok keraton putih

Kenapa tak goyangkan saja loncengnya?

Biar terderah,

atau... aku harus lari ke hutan belok ke pantai?

4. Saat Ada Kecelakaan

Di Jakarta kalau ada kecelakaan pasti rame banget deh pengunjungnya. Padahal mereka cuma nonton doang, trus biar bisa dijadiin bahan ceritaan ke teman, anak, cucu, pacar, istri, kakek, nenek, Papa, Mama, dan siapapun orang yang bakal dia temuin nanti.

Otong: Eh tadi gue liat kecelakaan motor. Ngeri banget deh kepalanya PECAH

Semua orang: Ooooo

5. Saat Pusing

Ini sebenernya sebuah perumpamaan juga sih. Tapi tetep pada kadar yang tepat dan gak berkesan lebay gitu. Jadi saat kamu pusing yang gak karuan, sampe-sampe minum obat juga gak bisa membatu, maka kata PECAH bisa kamu gunakan di sana.

Otong: Boi, kenapa lo, ringsek amat tuh muka?

Otoy: Gila, kerjaan gue banyak banget nih. Pusing gue, mau PECAH rasanya nih kepala

Otong: Kepala atas apa bawah?

Kira-kira seperti itu lah saat yang tepat untuk menggunakan kata PECAH. Kalau kamu ada tau lagi, boleh dong dishare