5 Trik yang Digunakan Sinetron Untuk Manjang-manjangin Episode

Sebenernya MBDC sih udah gak pernah lagi nonton sinetron. Tapi gimana pun nulis soal sinetron selalu seru karena banyak hal-hal menarik yang bisa kita bahas. Kali ini MBDC mau membahas soal cara yang biasanya dipake sinetron buat manjangin cerita. Akibatnya sebuah sinetron pun bisa berakhir sampe ratusan episode atau bahkan sampe season ke 7 kayak Tersanjung.

1. Karekter utamanya terlalu bego

Di sinetron yang menjadi pemeran utama biasanya berkarakter polos dan selalu mengalah. Contohnya aja si A yang merupakan anak tiri dan sering diperdaya ibu tirinya di belakang bapak kandungnya. Seandainya aja si A ini lebih pinter dan berani sih dia harusnya bisa aja ngelaporin ke bapaknya atau ke ketua RT atau ke polisi sekalian dan drama ibu-anak tiri ini pun selesai.

2. Zoom in zoom out berkali-kali

Udah jadi trademark yang namanya sinetron suka melebih-lebihkan efek zoom in dan zoom out. Emang sih ini cuma berlangsung sebentar. Tapi bayangin aja kalo satu episode zoom in zoom out nya 10 menit, berarti dalam 6 episode bagian zoom in zoom out ini udah setara dengan satu episode!

3. Kecelakaan 

Misalnya aja kamu kira sinetron A udah mau tamat karena si pemeran utamanya udah bersatu dan bakalan segera menikah. Ehh, tau-tau salah satu di antara mereka kecelakaan. Trus karena ini dia jadi amnesia atau cacat atau juga ilang. Jadilah si sinetron bukannya tamat tapi malah bikin drama baru.

4. Nyambungin cerita ke generasi selanjutnya

Ini udah banyak kejadian di banyak sinetron. Setelah awalnya si sinetron menceritakan cerita si A, karena sinetronnya laku jadi ceritanya berpindah beberapa tahun kemudian ke anak si A yang udah dewasa. Emang sih berhubungan, tapi kenapa gak sekalian bikin sinetron baru aja sih?

Sekarang Tukang Buburnya udah gak ada. Sekarang Tukang Buburnya udah gak ada.

5. Munculin karakter baru

Yang paling gampang buat bikin cerita baru adalah dengan munculin karakter baru. MIsalnya aja di satu episode muncul seorang cowok cakep yang mengganggu hubungan si pemeran utama dan terjadilah pertengkaran baru. Atau tiba-tiba ada muncul seseorang yang mirip dengan si pemeran utama trus ngaku-ngaku jadi kembarannya yang terpisah selama ini. Jeng jengg.

Mungkin dari artikel ini kita bisa mengambil hikmah bahwa jangan nonton sinetron sering-sering karena buang-buang waktu dengan episode yang dipanjang-panjangin. Ngomong-ngomong selain 5 hal di atas, kamu bisa nambahin gak?