Kenapa Percuma Ngasih Teknologi Ke Orang Indonesia

Saat Negara lain udah ngomongin gimana caranya supaya bisa tinggal di Mars, Indonesia masih aja bergelut ngebahas penyakit aneh yang dialami Olga. Warga Negara lain enak naik angkutan umum dengan fasilitas yang memadai, warga Indonesia masih teriak harga bensin kendaraan mahal. Saat Negara lain udah bisa memanfaatkan internet sebagai senjata promosi, Indonesia masih mempertanyakan fungsi internet cepat buat apa? Saat Negara lain udah punya teknologi yang canggih nian, Indonesia masih... ah percuma juga sih kasih teknologi ke orang Indonesia. Kenapa? Ini dia alasannya.

1. Gak Ngerti Cara Makenya

Bukannya MBDC mau ngerendahin ya, tapi serius deh banyak banget orang Indonesia yang gak ngerti gunain teknologi yang ada. Nah, parahnya orang-orang yang boleh dibilang punya uang banyak, dan harusnya lebih juga kadang gak tau cara gunain teknologi. Contoh adalah smartphone seharga 7 juta ke atas yang kamu beli. Heh, itu smartphone punya teknologi canggih banget, tapi kenapa gak kamu manfaatin?? "Ya, karena gue mampu beli, dan gaya aja," Well, gak heran kalo Indonesia terus dijajah.

Tenang, kamu gak sendirian soal gak ngerti cara make teknologi karena pemerintah kita juga gak bisa makenya kok.

2. Norak

Nah ini hampir sama kayak poin satu. Gak bisa make teknologi bisa disebabkan karena faktor norak sih. Kamu masih inget kan cerita soal [email protected] Coba bayangkan, kurang norak apa lagi? Masa pemerintah gak punya email resmi? Tapi ya asal kamu tau, walaupun punya website yang jelek, hampir semua departemen pemerintah emang gak punya email resmi. Jangankan email resmi, kalau kamu tanya satu-satu ke pns perihal punya email atau nggak, palingan dijawab nggak punya. Mungkin ada yang punya, itu juga karena harus bikin akun Facebook.

3. Disalahgunakan

Bukan cuma orang Indonesia aja sih yang suka nyalahgunain teknologi. Tapi kalau Indonesia itu nayalahgunainnya bikin kita perihatin banget sih. Gak usah teknologi deh, monopod aja dijadiin alat bantu selfie. Balik ke soal penyalahgunaan teknologi yang kenapa MBDC bilang bikin perihatin. Kamu tau kan hampir semua HP udah dilengkapi sama kamera yang bisa rekam video. Nah, teknologi ini sangat menekan penggunanya untuk percaya diri berlebihan. Kalau mental yang kuat sih bisa gak terpengaruh. Tapi sayangnya mental kebanyakan orang Indonesia kurang kuat. Hasilnya, bergelimpangan lah video-video yang bikin kita penasaran di internet. Makanya anak muda, dengarkan lah apa yang dikatakan Efek Rumah Kaca

4. Dirusak

Apa coba yang gak dirusak sama orang Indonesia? taman, dirusak! telepon umum, dirusak! angkutan umum, dirusak! jembatan penyebrangan, dirusak! jalanan, dirusak! bendungan, dirusak! hutan, dirusak! laut, dirusak! agama, dirusak! kepercayaan, dirusak! kejujuran, dirusak! peraturan, dirusak! lagu, dirusak! hiburan, dirusak! hukum, dirusak! social media, dirusak! teknologi?

5. Lebih Suka Repot

Teknologi itu diciptain buat ngemudahin hidup kita. Kalau teknologi bikin repot ya mendingan ditingalin aja. Mungkin begitu kali ya apa yang ada dalam benak kebanyakan orang Indonesia. Makanya banyak dari mereka yang belum mau berkompromi dengan teknologi karena dipikir bikin repot. Tapi kalau menurut MBDC sih sebaliknya, kebanyakan orang Indonesia itu emang demen repot sendiri. Gini deh, kamu tau sekarang kan udah jamannya komputer dan sistem online gitu ya. Trus, kenapa tetep masih ada cerita ambil formulir dan nulis tangan lagi? Padahal sebelumnya udah ngisi formulir secara online. Hal ini bisa kamu rasain kalau kamu mau bikin passport.

Jadi kayak gitu deh. MBDC sih berharap teknologi gak terlalu cepat sampai ke Indonesia. Kasihan. Kecuali orang-orang Indonesia mau belajar sama si Pak Boy.

Kamu punya alasan lain? Yuk langsung share di komen.