7 Mitos Tentang Miras

Apakah kamu seorang pemabuk? Eh gak sopan ya kalo kayak gitu. Apakah kamu suka minum-minum? Ya gapapa lah ya, namanya juga anak muda kan, perlu bersenang-senang. Nah kalo kamu suka minum sama temen-temen kamu, pasti kamu suka denger mitos-mitos tentang minuman alkohol deh, semacam bir bikin gendut, kopi bisa bantu pas basian dan lain-lain.

Kali ini MBDC mau ngebahas tentang mitos-mitos tersebut, bener apa enggak. Jadi next time kamu mau minum-minum, gak perlu takut sama mitos ini lagi, dan bisa menikmati minuman, at least sampe kamu tidur.

Bir Bikin Gendut

Fakta: Semua minuman alkohol bikin gendut karena kandungan kalorinya yang tinggi. Jadi jenis minumannya gak ngaruh-ngaruh amat sih sebenernya. Kalo mau kurus, kalorinya musti dibakar.

Alkohol Ngerusak Sel Otak

Fakta: Alkohol gak ngerusak sel otak secara permanen, tapi hanya memperlambat kerja sistem saraf kamu. Kasarnya, kamu jadi lemot secara harfiah. Makanya ada orang yang kalo lagi mabok jadi kebal, itu karena respon terhadap rasa sakit dikirim ke otaknya jadi lambat. Dan ini juga bikin kamu kehilangan keseimbangan dan kalo ngomong jadi gak jelas.

Jumlah juga gak ngaruh sebenernya. Kalo orang yang alkoholik itu tubuhnya rusak bukan karena kebanyakan minum bir, tapi karena keseringan mabok, bisa jadi emang hidupnya jadi gak teratur, makan gak bener, badan gak terawat dan seterusnya.

Kopi = Obat Basian

Fakta: Supaya bener-bener sober, badan kamu perlu ngebuang segala kadar alkohol yang ada di badan kamu. Nah kopi gak membantu prosesnya sama sekali, tapi kafeinnya emang ngebantu dalam ngilangin pusing, lemes, mual dan sebagainya. Jadi sebenernya, kopi ngebantu dalam arti bikin kamu bisa beraktivitas dalam keadaan hangover, padahal sebenernya badan kamu belom beres.

Abis Muntah = Sober

Fakta: Kayak yang udah disebutin tadi, kamu baru akan bener-bener sober kalo di badan kamu udah gak ada unsur alkohol lagi. Nah kalo kamu muntah, kamu ngebuang segala kadar alkohol yang ada di pencernaan kamu, tapi, alkoholnya kan gak disitu doang, ada juga yang udah keserep ke dalam darah kamu. Nah kalo yang udah masuk ke darah, ya emang musti nunggu badan kamu ngeberesin aja sih. Tapi paling enggak dengan muntah, unsur alkohol yang perlu diurai sama badan kamu makin sedikit.

Makan Obat Pusing Sebelum Minum Bisa Ngurangin Efek Basian

Fakta: Sia-sia ini. Justru malah bahaya. Obatnya kan baru bereaksi kalo badan kamu udah sakit. Sebelom minum kan kamu masih sehat-sehat aja, mabok aja belom apalagi hangover. Jadi ya obatnya gak nyerang penyakit apa-apa. Justru makan obat bisa bahaya karena bisa nyerang liver kamu, yang bikin kemampuannya menyaring alkohol berkurang, dan akhirnya kadar alkohol yang diserap sama tubuh kamu lebih tinggi. Jadi sebaiknya kamu makan obatnya kalo emang udah hangover aja, jangan sebelom minum.

Nyampur Alkohol sama minuman enerji bikin mabok lebih cepet

Fakta: Minuman enerji kan mirip-mirip sama kopi; isinya kafein. Kalo kamu minum alkohol sekaligus sama kafein, itu akan bikin badan kamu bingung. Alkoholnya diserep sama tubuh kamu dan bikin kamu mabok, tapi kafeinnya di sisi lain melawan efeknya. Jatohnya, kamu jadi kayak mabok-mabok-enggak gitu. Dan karena kamu ngerasanya gak mabok, kamu tambah banyak minumnya, tanpa menyadari kalo sebenernya bisa aja badan kamu udah melewati batasnya. Ini yang bahaya.

Makan Dulu Sebelum Minum Biar Gak Mabok

Fakta: Alkohol kan dicerna sama dengan makanan. Nah kalo kamu udah makan dulu, apalagi sampe kenyang banget, hasilnya adalah si alkohol akan dicerna belakangan karena pencernaan kamu udah penuh duluan sama makanan. Setelah makanannya selese dicera, baru lah giliran alkohol, dan ujung-ujungnya kamu bakal mabok juga sih, walaupun efeknya lebih lama kerasanya.

Begitulah, sekarang kamu jadi lebih tau kan tentang minuman yang jadi inspirasi lagu sang satria bergitar ini. Kalo kamu mau nambahin, silakan lho langsung ke comment section.