5 Hal yang Harusnya Ada di Setiap Kawinan

Kalo kamu nerima undangan kawinan, kadang-kadang kamu suka males gak sih. Musti mandi, pake baju rapih, nyari tempatnya suka susah dan parkirnya ribet. Belom lagi nunggu cewek kamu dandan lama banget. Sampe sana kamu bingung soalnya banyak orang, dan musti basa basi sama orang-orang yang kamu hindarin. Kamu males banget buat dateng, tapi gak enak kalo gak dateng karena udah diundang, jadilah kamu bimbang.

Kalo kamu ngerasa kayak gitu, berarti kamu sama kayak MBDC. Dan kamu pasti setuju sama MBDC, kalo pengalaman dateng ke kawinan itu bakal lebih menyenangkan kalo ada hal-hal dibawah ini.

Warung

Kenapa perlu ada warung? Kenapa enggak. Tradisinya kalo dateng kawinan itu adalah ngasi semacam angpao gitu kan buat yang nikah. Nah sering kali orang yang dateng ke kawinan itu buru-buru ato gak dari rumah sehingga lupa bawa amplop. Di warung kan biasanya sedia amplop. Terus lagi, yang biasanya dicari di warung berhubungan dengan kawinan itu peniti. Cewek-cewek biasanya butuh peniti kan buat kebayanya ato bajunya. Terus rokok. Kalo sumpek di dalem ruangan, kan enak banget tuh keluar bentar buat ngerokok. Ya pokoknya banyak deh fungsinya!

Dress Code Alternatif 

Alasan lain orang males dateng ke kawinan, biasanya males musti dandan rapih-rapih. Gak jarang kan kamu denger cewek yang kebingungan mau pake baju apa ke sebuah kawinan. Cowok-cowok juga pasti suka males kalo musti pake baju rapih kalo gak perlu-perlu amat. Nah, kenapa gak bikin dress code alternatif yang lebih santai. Kawinan itu kan suasananya kekeluargaan dan santai, gak formal dan resmi. Kenapa gak ada kawinan yang dress code-nya kaos, jins sama sneakers aja. Pasti asik.

Buat kamu yang deket-deket ini mau nikah, coba deh terapkan saran MBDC ini. Kalo ada satu yang jadi pionir, nanti pasti bakal ada yang ikutan juga, dan suatu saat nanti, akan ada masa depan yang cerah dimana matahari bersinar hangat, burung-burung berkicau dan orang dateng ke kawinan dengan pakaian seperti ke mall.

VIP Line

Kawinan kalo di Indonesia, biasanya malah jadi acara kepentingan orang tua yang nikah ketimbang pengantennya sendiri. Gak jarang si penganten gak bisa ngundang banyak temen-temennya karena jatah undangan dibajak sama orang tua dan mertua untuk ngundang teman dan relasi-relasi mereka. Alhasil, kawinannya sih rame, tapi pengantennya malah gak kenal sama sebagian besar tamu.

Nah, kalo kamu termasuk teman pengantin yang cukup berarti untuk dapet undangan (bukan cuma lewat facebook atau broadcast message), kamu pasti mau dateng dong. Tapi pas di TKP, kamu harus ngantri bareng sama orang-orang yang belum tentu dikenal sama si penganten. Untuk menunjukkan kalo kamu orang yang penting buat si penganten, harusnya ada antrian VIP khusus untuk kamu dan teman-teman terbaik si penganten lainnya. Kamu bisa ngantri lebih cepet, dan nunjukkin ke tamu-tamu lainnya kalo kamu emang penting buat pengantennya.

Penunjuk Waktu

Pas sampe ke acara, kamu pasti suka bingung; mau makan dulu apa salaman dulu. Kalo salaman dulu, abis itu kamu bisa bebas mencicipi hidangan yang tersedia sambil bercengkrama dengan tamu lain, tapi takut antriannya malah lama, dan kamu kehabisan makanan yang diincer. Kalo makan dulu, ya kurang afdol aja gak sih belom salam sama yang punya hajat tapi udah ngembat makanan duluan. Antriannya mungkin masih rame makanya kamu milih untuk makan dulu, tapi kamu gak tau kan kalo tau-tau malah makin panjang antriannya.

Nah, menurut MBDC, keputusan seperti ini akan lebih mudah diambil kalo ada alat bantu kayak di Dufan di depan antrian. Kamu tau kan, kalo Dufan lagi rame di awal antrian sebuah wahana ada papan penunjuk waktu yang ngasi estimasi berapa lama kamu harus ngantri sebelom bisa naik. Kalo kamu tau antrian salaman bisa makan waktu 10 menit, kamu gak bakal bingung lagi mau makan dulu apa salaman dulu.

Kambing Guling

Kambing guling emang udah jadi makanan wajib di kawinan sih, mengalahkan Zuppa Soup. Terus, kambing guling juga makanan paling populer di setiap kawinan. Kalo ada makanan yang pertama kali abis, pasti adalah kambing guling. Tapi sayangnya, para pengamat kawinan entah kenapa gak pernah menindak lanjuti tingginya Demand ini.

Alangkah baiknya jika Demand kambing guling yang tinggi ini disambut dengan Supply yang tinggi juga. Bukan hanya memperbanyak porsi yang disediakan, namun juga memperbanyak stand kambing guling untuk menghindari antrian panjang dan kongesti lalu lintas. Pasti semua senang!

Nah begitulah. Coba ya yang mau nikah deket-deket ini, mungkin hal-hal ini bisa dipraktekin. Ato kalo ada yang mau nambahin, bisa langsung di bawah sini.