4 Cara Menjadi Disk Jockey

Mari yang pengen belajar jadi Disk Jockey (DJ), tapi males les, MBDC kasih 4 hal yang paling mendasar kalau kamu pengen jadi DJ yang baik. Kenapa MBDC akhirnya meluncurkan artikel ini sekarang? Karena MBDC cukup prihatin melihat orang-orang yang ngerasa udah bisa jadi DJ padahal kerjaannya cuma ngeklik-ngeklik lagu di YouTube. Oke mari kita!

1. Pilih Genre Favorit Kamu

Namanya juga main musik, hal pertama yang musti kamu lakukan adalah ketahui dulu kamu sukanya musik yang macem apa. Demikian juga untuk seorang DJ, kalau kamu pengen belajar nge-DJ, kamu harus tau dulu kamu sukanya genre apa, misalnya: Hip-hop, Trance, Dub, House, Electro, dan lain-lain. Kalau kamu pengen ngikutin jaman, coba denger Trap atau Moombhaton. Dua sub-genre ini lagi booming banget di kancah DJ dunia.

Apa sih pentingnya milih genre favorit kamu? Dengan kamu tau jenis musik apa yang kamu sukai, kamu akan makin enjoy nge-DJ-nya. Inget, diawal-awal karir kamu sebagai DJ, kamu cuma bakal nyambung-nyambungin lagu orang. Kalo genre-nya aja kamu gak demen, kamu pasti bakal cepet bosen.

2. Pelajari Beats Per Minute

Selamat datang di poin kedua, MBDC harap kamu udah nemu nih genre favorit kamu apaan. Setelah kamu pilih genre favorit kamu, kamu akan menyadari kalau biasanya tempo lagu yang bergenre sama itu gak jauh-jauh amat. Tempo itu dihitung dengan beats per minute (BPM).

Hip-hop contohnya. Lagu-lagu Hip-hop itu biasanya ada di sekitar 130-200 BPM, kalau House itu ada di sekitar 120-132 BPM, kalau Dance Hall kurang lebih 100-115 BPM. Nah kalau kamu udah tau genre apa yang kamu sukai dan udah nyetel dengan BPMnya, maka kamu udah siap untuk mengotak-atik lagu.

3. Beat Matching

Gimana sejauh ini? Masih gampang kan? Nah sekarang kita masuk ke bagian yang rada tricky nih. Sebelumnya MBDC peringatkan dulu, ada beberapa orang yang emang kemampuan musiknya cupu banget, emang gak berbakat di dunia musik. Kalau kamu amusikal, beat matching bakal susah banget.

Pada dasarnya beat matching itu adalah kegiatan dimana kamu menyamakan beat dari dua buah lagu, biar kedua lagu tersebut bisa disambung. Nyambung lagu ini penting banget karena sebenernya ini adalah salah satu fungsi utamanya DJ, nyambung lagu biar gak ada ‘break’ di antara dua lagu.

4. Mood Building

Kalau kamu udah sampe di poin ke empat ini, maka artinya kamu udah bisa nge-DJ nih. Langkah selanjutnya yang harus kamu kuasai adalah ‘mood building’. Apa itu ‘mood building’? Mood building adalah kemampuan kamu dalam mengendalikan suasana dan perasaan penonton serta pendengar musik kamu. Cie elah. Intinya sih nyusun-nyusun lagu.

Kamu harus tau kapan nurunin mood, kapan naikin lagi, dengan cara memilih lagu yang tepat. Nah, sayangnya mood building ini susah untuk diajarin dan dipelajarin, kalau kamu pengen jado mood building, satu-satunya cara ya kamu harus ninggiin jam terbang. Niscaya lama-lama kamu akan tau sendiri susunan lagu yang bagus itu kayak gimana.

Sekarang udah ngerti kan. Selamat nge-DJ. Oiya, satu hal lagi. Kalau nge-DJ kamu harus keliatan yakin nan percaya diri, harus cool pokoknya. Tapi jangan sampe kayak gini juga sih