6 Trik Basi Kampanye

Kampanye politik selalu penuh dengan hal-hal basi. Ada yang bisa bikin kita miris, ada juga yang bisa bikin kita ketawa. Berikut MBDC kasih tau trik-trik basi kampanye yang ada supaya kamu gak gampang kena rayu para calon yang lagi kampanye.

1. Bawa-bawa orang terkenal yang gak ada hubungannya

Sering banget kan liat caleg pasang baliho yang nampangin tokoh yang terkenal. Misalnya aja papanya Chintya Lamusu waktu jadi caleg dan masang foto anaknya meskipun gak ada hubungannya. Ada juga yang masang foto Obama dan Jokowi cuma buat menarik perhatian padahal kenal aja nggak. Trus apa kita jadi pengen milih seorang calon cuma karena ada tampang orang terkenal di materi kampanyenya? Rasanya sih nggak ya.

2. Bikin acara-acara sosial

Udah basi banget ngeliat para calon pejabat pasti menggelar acara-acara sosial buat nunjukin mereka peduli terhadap masyarakat. Emang sih kegiatannya bagus, tapi kita juga pasti tau hal kayak gitu dilakuin dengan tujuan menarik simpati untuk memilih mereka. Kalo mereka bukan calon pejabat yang sedang kampanye juga belum tentu bakalan bikin acara/kegiatan kayak gitu. Lagian kalo tulus ngasih santunan atau bantuan kan bagusnya diem-diem aja, gak usah pake publikasi segala yang biasanya juga cuma "dateng-foto-pulang".

3. Nyebarin isu negatif lawan 

Ini trik yang bisa bikin suasana kampanye jadi panas karena para calon saling menjegal dari belakang. Banyak calon yang menyebarkan isu negatif tentang lawan mereka tapi tidak dari mulut mereka sendiri, melainkan melalui tim kampanye mereka yang menyebarkannya melalui media atau dari mulut ke mulut. Seru sih ngeliatnya, tapi basi juga karena kesannya pengecut aja gitu. Isu seperti itu belum tentu bener dan gak bisa dipertanggungjawabkan karena emang gak ada yang mengatakannya secara langsung. Jadi kan bikin bingung masyarakat sendiri ya.

4. Pasang poster dimana-mana 

Percayalah, di Indonesia politisi bisa lebih narsis dari artis. Dengan sangat mudah kita bisa menemukan muka para calon pejabat ataupun bendera partai dimana-mana. Di tiang listrik, di jembatan layang, bahkan di deket kuburan. Mending kalo anaknya cakep kayak Josh Bowman, kalo nggak kan malah merusak pemandangan dan gak bikin pengen milih.

5. Bagi-bagi duit 

Siapa sih yang gak butuh duit? Semua orang pasti suka dapet duit tapi kan gak semua orang murahan sampe bisa dibayar buat milih. Ngasih duit atau amplop ke masyarakat ketika kampanye sebenernya emang dilarang hukum. Tapi sayangnya masih ada aja yang ngasih materi baik dalam bentuk duit maupun barang supaya menarik minat orang-orang biar milih si calon.

6. Bikin slogan (tanpa bukti)

Kalo kamu sering ngerasa berdosa pas makan, baca aja slogan-slogan para calon pejabat ataupun partai politik. Hampir seratus persen basi dan bikin mual! Padahal seorang calon pemimpin kalo mau dapet dukungan gak perlu pake slogan-slogan basi begitu, yang penting ada bukti aja sih. Tapi kalo pun emang harus bikin slogan ya yang jujur aja gitu. Misalnya: Mari pilih saya untuk masa depan Indonesia yang gini-gini aja.

Ngerasa trik-trik di atas masih kurang basi? Hmm.. Berarti kamu udah keseringan kena rayuan gombal cowok pasti. Duh!