5 Tanda Kamu Anak Jakarta

Kamu ngerasa anak Jakarta? Yakiin? Jadi anak Jakarta bukan cuma soal KTP atau biasa ngomong gue-lo, lho! Bukan juga berarti pergi ke Monas dan Dufan tiap bulan. Makanya cek dulu deh tanda-tandanya berikut ini:

1. Ngerasa paling keren

Anak Jakarta secara sadar gak sadar membedakan diri mereka dengan anak dari daerah lain di Indonesia bahwa mereka 'anak kota', sedangkan orang dari banyak daerah lain bisa disebut 'anak daerah'. Hal ini sebenernya wajar sih karena gimana pun Jakarta adalah tempat yang paling maju dan paling terekspos dengan perkembangan dari seluruh dunia. Perekonomian dan kreatifitas di berbagai lini paling berkembang di Jakarta. Ibaratnya gak mungkin ada hal keren yang ada di tempat lain di Indonesia tapi gak ada di Jakarta. Gak mungkin! Yaah, kecuali udara yang bersih.

2. Selalu nyoba tempat baru

Sebagai tempat yang dinamis, berbagai tempat baru bermunculan setiap saat di Jakarta. Anak (gaul) Jakarta biasanya wajib buat ngunjungin tempat-tempat paling baru dan hip. Entah itu restoran, kafe, club, toko baju, galeri seni dan lain-lain. Setelah itu harus diupdate dan dipamerin di social media apa pun yang mereka punya.

3. Hobi ngemall

Jakarta bisa dibilang kota sejuta mall. Dalam seminggu aja bisa berkali-kali ngemall. Berbagai aktivitas dilakukan di mall, mulai dari nongkrong sama temen, belanja, belajar di kafe, meeting sama relasi sampai bikin acara buat umum. Pokoknya ngemal udah kayak hobi deh, walopun bukan berarti seneng beneran. Secara emang gak banyak pilihan tempat lainnya yang nyaman buat dikunjungi di Jakarta ini.

4. Pinter berenang

Anak Jakarta sungguh beruntung karena bisa punya kolam renang gratis tiap tahunnya. Sebagai kota yang langganan banjir, orang-orangnya pun kudu bisa berenang biar bisa selamat sekaligus menikmati banjir secara maksimal. Lagian kalo ada kolam renang gratis di depan rumah masa gak dimanfaatin sih? Tinggal nyemplung aja gitu dari atap rumah.

5. Gak tepat waktu

Anak Jakarta mestinya gak suka tepat waktu. Secara udah terbiasa gak bisa ngatur waktu karena kemacetan dimana-mana. Tau sendiri kan jalanan Jakarta gak bisa ditebak. Pas kita ngira dari Sudirman ke Tebet cuma setengah jam, bisa aja jadi dua jam gara-gara si Komo lewat. Jadilah anak Jakarta  udah terbiasa gak mengatur waktu karena percuma aja Jadinya cuma tinggal berserah sama takdir dari Yang Di Atas aja. Kalo tepat waktu syukur, kalo nggak ya maklum aja. Hehehe.

Gimana, sesuai gak dengan kamu yang katanya anak Jakarta? Kalo belum, ditingkatkan lagi ya!