Perbandingan PIM Dulu Dan PIM Sekarang

Kalau mau nyebut satu mall paling legendaris di Selatan Jakarta, pilihan pertama MBDC adalah Pondok Indah Mall (PIM). Makanya MBDC gak masukin si PIM ke dalam mall yang seharusnya gak ada di Jakarta. Tapi mall yang berdiri sejak tahun 1991 ini sekarang sudah berubah. Ada yang ditambah dan ada yang dikurangin nan ngangenin. Berikut MBDC coba jabarin perbandingannya.

1. Bangunan

Dulu: Ya kamu tau kan sejak diresemiin tahun 1991 PIM cuma ada satu bangunan saja yang posisinya tempat di seberang Ranch Market (dulunya Toys "r" Us)

Sekarang: Seperti yang udah kamu bisa liat sekarang, PIM itu udah ada PIM 2, yang beridiri sejak tahun 2005, lokasinya tepat di sebrang PIM 1 (bangunan awal). Kedua PIM ini dihubungkan oleh jembatan. Trus, tahun lalu PIM kembali melebarkan sayapnya dengan mendirikan PIM 3 atau Street Gallery, yang merupakan bangunan untuk tempat makan.

2. Tempat Makan

Dulu: PIM jaman dulu punya foodcourt paling ngehits di era 90an, namanya Dermaga.

Sekarang: Dermaga udah lenyap, digantikan oleh Area 51. Kalau ngomongin tempat makan di PIM sekarang sih bejibun banget. Gak nemu di PIM 1, kamu bisa lompat ke PIM 2. Kalau masih gak nemu juga di sana, kamu bisa terbang jalan cantik ke PIM 3.

3. Wahana

Dulu: Jaman dulu PIM sempet punya sebuah wahana yang mirip dengan museum. Namanya Ripley's Believe it or Not. Di sini kamu bisa liat hal-hal aneh yang ada di seluruh dunia. Harga tiket masuknya kalau gak salah 15ribu (eh bener gak sih? MBDC lupa-lupa inget).

Sekarang: Sekarang sih Ripley's Believe it or Not-nya udah gak ada. Tapi PIM juga punya wahana kolam renang yang dikasih nama Waterpark. Sampe sekarang kolam renang ini masih ada (terakhir MBDC liat sih lagi direnovasi). Dengan kata lain, PIM sekarang belum ada penambahan wahana, malah berkurang.

4. Hiburan

Dulu: Masih berhubungan dengan Waterpark, tempat ini dulu suka digunain buat acara musik Ska-Skan gitu deh. Trus bioskop juga cuma satu buah aja di PIM, saat itu masih 21.

Sekarang: Hiburan Musik bisa kamu jumpai secara rutin di tengah-tengah mall. Kalau di PIM 1 itu ada di lantai 3, depan tempat ngopi Daily Bread. Di PIM 2, hiburan musik juga ada secara rutin di ujung Restaurant Row. Trus kalau mau nonton kamu bisa milih mau nonton di PIM 1 atau PIM 2.

5. Parkiran

Dulu: Karena dulu cuma ada PIM 1, maka parkiran yang disediain juga terbatas. Dan kamu tau kan kalau PIM 1 itu gak ada parkiran dalam gedungnya. Makanya susah banget buat parkir di PIM jaman dulu. Trus emangnya sekarang gampang?

Sekarang: PIM 1 udah nambahin fasilitas tempat parkir tingkat. Trus kalau kamu gak dapet tempat parkir di PIM 1, kamu bisa coba ke PIM 2, yang ada parkiran gedungnya. Lalu, kalau kamu masih tetep gak dapetin parkir, kamu bisa parkir di area Ranch Market (konon dijadiin alternatif parkiran PIM). Kalau masih belum dapet juga, PIM juga nyediain alternatif lagi di sebrang PIM 2, samping Showroom Ferrari. Pilihan parkir sebanyak ini apakah berarti kamu bisa gampang dapet tempat parkir kalau mau ke PIM? Tentu tidak.

6. Tangga

Dulu: PIM masih punya tangga diem (maksudnya tangga yang gak jalan). Lokasinya persis diantara bioskop dan GM, yang merupakan akses menuju lantai 3 dari lantai 2 (dan sebaliknya). Selain itu tangga diem juga bisa dijumpai di depan KFC, yang bawahnya tempat mainan anak-anak itu loh.

Sekarang: Tangga-tangga diem tersebut sudah tiada, dan berubah menjadi tangga jalan semua. Apakah ini isyarat kita tidak boleh sehat? Oh tidak PIM, kamu gak boleh gitu dong ah.

7. Keamanan

Dulu: Di dalem PIM banyak premannya. Salah satu temen MBDC pernah dipalak di situ. Serem deh.

Sekarang: Relatif aman lah ya. Kayaknya yang bentukannya preman-preman gitu udah gak berani masuk PIM.

8. Arti

Dulu: Kalau PIM dulu itu berkesan sebuah ajakan yang sedikit memohon."PIM dulu lah, bro"

Sekarang: PIM sekarang lebih berkesan memerintah atau sedikit memaksa gitu."Bro, PIM sekarang!"

Sekiranya itulah perbandingan PIM dulu dan PIM sekarang menurut MBDC. Kalau kamu ada yang tau tapi MBDC gak tau perihal tempat nongkrong favorit ini, boleh dong dishare.