Pengakuan Dari Pria Penjahat Kelamin Tentang Cabe-Cabean

Kali ini MBDC bakalan sharing ke kamu hasil interview kecil-kecilan MBDC ke lingkungan sekitar mengenai cabe-cabean ke pria-pria Penjahat Kelamin.

Rayi, 23 tahun, Mahasiswa tingkat akhir

Gue sih gak pernah dealing sama cabe-cabean ya. Gak level.

Iman (bukan nama asli) 20 tahun (juga bukan umur asli juga kayaknya) Pegawai Bank (kok… pegawai muda banget ya.)

Kalo definisi yang cocok sih “pedes” gitu aja. No komen. Sorry bro gue lagi kerja, besok aja tanya lagi.

Andre, Pecinta SNSD, seneng dipanggil ‘pakde’

Wah gila! Gue gak tau sih sejak kapan tren ‘cabe-cabean’ menyebar, cuma buat gue sih sama ajalah, selama masih bisa dibayar dan aman dari bini gue, kenapa nggak? Rasa? Yaa tergantung selera lah, bro. Kalo gue pribadi sih emang jarang maen sama yang lokal, kecuali waktu jaman kuliah, palingan kalo jajan sekarang cari yang impor aja, lebih mahal emang tapi dijamin puas. Nih lo kalo mau nomernya gue ada nih! Mau?

Dicky, Anak pak Haji, gak pernah di rumah di atas jam 11 malem

Wahahahaha selama bokap gue gak tau, kenapa gak bro!  Mumpung motor gue baru di modif nih! Ayolah! Mana? Cabenya ‘pedes’ gak?

Abdul, 37 tahun, papah papah muda

Gue udah tobat sob. Kasian anak bini. Lo telat wawancaranya. Coba 5 taun lalu.

Vicko (bukan nama asli) takut dikejar debt collector

Cabe-cabean? Wah gue kurang tau tuh bro. kurang update sama yang gituan.

Eh. Boleh pinjem duit gak? Besok lusa gue balikin ½ deh. Plis bro. plis banget.

Yak, itulah pengakuan mereka. Pada tau kan cabe-cabean itu apaan?