6 Tipe Tetangga (Part 1)

Kamu udah tau kan hal yang harus kamu lakukan ketika pindah rumah. Salah satunya adalah berkenalan dengan para tetangga baru. Sebagai makhluk sosial, kamu sebaiknya mengenali siapa saja yang tinggal di sekitar kamu. Tapi namanya juga manusia, pasti sifatnya berbeda-beda. Nah kali ini MBDC akan menjelaskan seperti apa sifat-sifat para tetangga berdasarkan pengalaman pribadi MBDC. Biar kamu gak kaget gitu di lingkungan baru.

1. Tetangga Normal

Jenis tetangga yang ini adalah yang paling banyak kita temui dimanapun kamu tinggal. Ya normal aja gitu orangnya. Tiap pagi keluar rumah cari sarapan atau belanja sayur untuk diolah. Beberapa jam kemudian berangkat kerja, sorenya pulang kerja. Kalau ketemu kamu senyum dan menyapa seperlunya. Ya normal aja sih. Gak yang aneh aneh.

2. Tetangga Ramah

Kalau tetangga yang ini lebih ramah daripada tetangga normal yang tadi. Orangnya lebih sering senyum ke kamu dan lebih sering menyapa kamu. Biasanya kamu bakal disapa "Mau kemana mas?" Atau ketika kamu pulang agak pagi dia akan nyapa juga "Habis pulang dugem ya mas?" Padahal kamu baru pulang kantor karena dapet giliran shift malam. Enak juga sih kalo dapet tetangga yang ramah kayak gini, berasa ada yang care gitu sama kita. Asalkan jangan terlalu ramah aja, karena nanti jatuhnya jadi...

3. Tetangga Kepo

Tetangga yang satu ini banyak nanya karena dia kepo aja. Banyak hal yang dia tanyain bahkan yang seharusnya dia gak perlu tau. Waktu kamu baru pindah aja dia udah nanyain macem-macem, kayak: kamu namanya siapa? umurnya berapa? lulusan apa? sekolah/kuliah di mana? anaknya bapak siapa? sebelumnya tinggal di mana? udah nikah apa belum? anaknya udah berapa? sebulan gajinya berapa? kenapa kok pindah? emang ditempat sebelumnya hamilin anak orang ya? kamu udah punya pacar belum? kenapa putus sama pacar sebelumnya?
Tuh kan gak enak banget. Seolah-olah dia telah menjajah privasi kamu. Padahal dia RT juga bukan, masih aja kebanyakan nanya. Kalau menghadapi tetangga seperti ini gak perlu emosi. Kamu cukup mengeluarkan jurus ampuh ala commenter MBDC "Iisshh, jangan terlalu kepo, ntar naksir lhoo"

4. Tetangga Sombong

Jika tadi tetangga kepo kebanyakan nanya, yang ini kebalikannya, sombong banget. Boro-boro mau nanya atau ditanyain. Saat kamu lewat di depan dia, kamu udah berusaha senyum, eh dianya malah buang muka. Ya kali mukanya udah gak kepake, jadi dibuang-buang gitu. Biasanya kalau tetangga sombong kayak gini dia berada di tingkat ekonomi atau jabatan yang lebih baik daripada kamu. Jadi dia memandang kamu seperti butiran debu. Padahal dia tanpa kamu, butiran debu juga. Ahak ahak ahak.

5. Tetangga Sibuk

Kalau tadi tetangga sombong emang udah sifatnya kayak gitu, kali ini tetangga sibuk yang juga jarang ngobrol sama kamu karena memang dia sangat sibuk. Berangkat kerjanya sebelum subuh, terus dia pulang kerjanya bisa-bisa setelah subuh. Maksudnya ya lebih dari 24 jam gitu kerjanya. Dia sih pengen ngobrol dan kumpul-kumpul bareng kamu. Tapi gimana, waktu luang dia emang sedikit. Waktu dia baru nyamperin kamu aja, hp nya sering bunyi. Terus dia pamit "Eh sorry ya, saya harus pergi dulu buat take iklan Fatigon Spirit" kyyaaaaaaaa

6. Tetangga Hot

Nah ini dia tipe tetangga yang kamu-kamu semua favoritkan. Tetangga yang hot. Jadi waktu itu temennya MBDC ada yang punya tetangga yang berkeliaran di jendela rumahnya hanya dengan memakai beha sama kolor. Padahal saat itu sedang Spring, yang mana suhu masih belasan. Bbrrr, dingin banget. Terus coba kamu bayangin kalau nanti sudah Summer, kayak gimana coba?

tetangga-hotIni mungkin gambaran tetangga temennya MBDC itu

Kalau kamu mau tau gimana rasanya punya tetangga yang hot sperti itu, kamu bisa tanyain deh ke temen MBDC itu. Gimana ya rasanya???
Itu tadi jenis-jenis tetangga yang kiranya akan kamu temui di lingkungan baru kamu. Makanya dari sekarang siapkan diri kamu jika suatu saat ketemu tetangga kayak gitu. Atau kamu pernah dapet tetangga seperti yang MBDC tulis tadi?? Coba kamu share gimana rasanya.

Mau tau gimana rasanya punya tetangga kayak Saddam Hussein? Simak lagu berikut.