5 Perbedaan Pacaran 90an dan 2000an

Lain dulu lain pula sekarang, kakek nenek naik sepeda kumbang. Lain dulu lain pula sekarang, pacaran jaman dulu beda banget sama pacaran jaman sekarang. Kalau tempo hari MBDC pernah ngebahas soal teknik klasik pegangan tanganmaka kali ini yang mau dibahas soal perbedaan pacaran 90an dan 2000an. Yuk ah marih.

1. Komunikasi

90an: Anak 90an mungkin termasuk pejuang sejati, karena di jaman itu sarana berkomunikasi masih lah sangat minim, penuh effort, dan mahal. Paling effort sih kalau sampe kirim-kiriman surat gitu deh. Tapi biasanya sih mereka pacarannya via telepon rumah. Itu juga harus kena omelan orang tua, karena tiap bulan tagihan membengkak, trus telepon rumah digembok deh. Tapi balik lagi anak 90an kreatip-kreatip, mereka selalu punya cara buat mendobrak gembok tersebut.

Menjelang pertengahan 90an, masuk lah pager yang lebih meringkankan anak-anak buat berpacaran. Tapi gak semua bisa punya pager. Harganya lumayan mahal. Trus, muncul lah hanphone. Tapi pada saat itu harga handphone mah mahal banget. Trus pulsanya juga mahal.

2000an: Ah ini mah jamannya pacaran manja. Semakin gampang buat komunikasi, maka semakin ngoyo pacarannya. Udah ditelepon, masih pengen chatingan, abis itu minta kirim foto. Udah gitu minta facetime, trus minta kasih liat yang lain-lain. Kalo gak dikasih ngambek, trus berantem, trus minta putus, tapi besokannya balikan lagi. Maunya apa sih?

2. Janjian Ketemuan

90an: Di era ini anak-anak jarang banget yang punya kendaraan baik itu mobil maupun motor. Ya kalau pacarannya cuma sama tetangga sih enak ya, bisa langsung koprol jemput. Gimana kalau pacarannya beda wilayah? Naik taksi buat jemput mahal bener. Pilihan akhirnya jatuh ke naik angkot, itu juga deg2kan karena takut dicopetNaik angkot ini gak berarti ngejemput ke rumah pacar ya, tapi janjian ketemuan. Cewek-cewek jaman dulu tuh lebih pengertian gitu deh. 

Nah, karena belum ada handphone, maka janjiannya pun harus tepat. Misalnya bakal sampe jam berapa dan ketemuannya di mana. Karena kalau sampe meleset sedikit aja, bakal runyam kencan  kamu. Tapi salah satu trik yang bisa digunain anak 90an kalau janjian tapi gak ketemu di lokasi adalah dengan memanfaatkan sarana informasi (kalau janjiannya ketemu di mall). "Kepada saudari Cinta ditunggu kehadirannya oleh saudara Fitra di lobi utama".

2000an: Anak jaman sekarang mah udah pada bawa kendaraan sendiri. Pacaran langsung aja jemput ke rumahnya. Karena itu lah makanya cewek-cewek jaman sekarang banyak yang manja, kalau gak dijemput gak mau pergi. Trus udah dijemput tapi gak bawa mobil ngambek, alesannya kalau naik motor gerah, rambut berantakan, muka berantakan juga. Trus berantem deh, gak jadi pergi, minta putus. Tapi besoknya minta balikan lagi. Maunya apa sih?

3. Tempat Pacaran

90an: Generasi ini tempat pacarannya sekitaran nonton, pergi ke toko buku, duduk di taman, makan pinggir jalan (karena duit juga kebatas) atau ngapel aja deh ke rumah, duduk di teras rumah, berbincang apa saja. Sampai gelas ketiga, dan jam sembilan malam pulang.

2000an: Tempat pacarannya banyak banget dan berubah-ubah sesuai dengan update social media tempat mana yang lagi sering dishare. Kalau gak diajak ke sana ngambek, trus marah, minta putus. Tapi besok pagi minta balikan lagi. Maunya apa sih?

4. Pengakuan Publik

90an: Anak generasi ini sih kayaknya gak terlalu mentingin banget pengakuan publik deh. Cuma sekedar dicie-ciein itu udah tanda kalau publik mengakui pacarannya kamu.

2000an: Harus update status: In relationship with. Padahal semua orang udah tau juga kalau kamu pacaran. Kalau statusnya belum diganti ngambek, trus marah, minta putus. Tapi besok minta balikan lagi. Maunya apa sih?

5. Galeri Foto Pacar

90an: Karena belum punya handphone, anak jaman 90an naro foto pacarnya itu palingan di dalam dompet. Trus disertakan juga bunga edelweiss biar langgeng dan abadi (konon).

2000an: Foto pacar bergelimpangan di dalam handphone. Trus kayak udah jadi kewajiban foto pacar kamu atau foto kamu berdua pacar kamu buat wallpaper handphone kamu. Kalau gak dilakuin ngambek, trus berantem, minta putus. Tapi besok minta balikan lagi. Maunya apa sih?

Kira-kira seprti itu lah perbedaan pacarannya 90an dan 2000an. Ingat, walaupun beda tapi harus tetap satu tujuan yah. Mari berkomen