5 Cara Menghindari Pijet ++

Saat badan kamu udah pegal, dan bebrapa bagian terasa kram maupun tegang salah satu hal yang kamu butuhkan adalah sebuah pijetan. Nah, buat pijet ini biasanya kan kamu bisa nelpon tukang pijet (kalo udah ada langganan), nungguin tukang pijet tuna netra (itu juga kalo lewat) atau bisa langsung dateng ke tempat pijet.

Sekarang tempat pijet itu udah berlimpah banget, jadi kamu gak usah bingung buat nyari. Cuma kamu harus berhati-hati, karena beberapa diantaranya punya embel-embel ++. Gimana cara menghindarinya? Nih MBDC kasih tau

1. Lokasi

Kayak yang udah MBDC kasih tau sebelumnya, tempat pijet itu banyak banget, apalagi di Jakarta. Tapi ada beberapa lokasi yang emang terkenal banget dengan pijet ++. Kalau kamu emang mau pijet beneran, ada baiknya kamu menghindari kawasan Wijaya, terutama bagian rukonya. Jadi kalau tiba-tiba nanti kamu harus ke kantor website gitu buat ambil hadiah, sebisa mungkin jangan banyak menoleh. Tau sendiri akibatnya.

Lokasi yang harus kamu hindari lagi di Jakarta adalah Fatmawati, tepatnya di Dbest, sekarang sih udah jadi Lotte. Itu bahaya banget, bro. Trus, yang paling utama sih hindari daearh Kota dan sekitarnya. Kalau ke sana mending makan aja. Enak-enak loh makanannya.

2. Bentuk Bangunan

Ok, ceritanya kamu dengan sangat terpaksa memasuki kawasan dimana tempat pijet bergelimpangan. Nah, biar tau apakah tempat yang kamu masukin itu bukan pijet ++, yang harus kamu liat pertama kali adalah bentuk bangunannya. Kalau bangunannya cukup misterius, dan gak ada jendela sama sekali, maka kemungkinan besar tempat tersebut adalah pijet ++.

3. Nama Tempat

Setelah kamu ngerasa yakin dengan bentuk bangunan, langkah berikut yang harus kamu perhatikan adalah nama tempat pijet tersebut. Kalau nama tempat pijetnya udah sering jadi obrolan Oom Oom mendingan kamu buruan berpaling. Coba cari tempat pijet yang ada tulisan Familinya, itu konon udah jaminan bukan ++. Kecuali emang tempat itu ngelayanin pijet ++ untuk keluarga.

4. Antrian Kebanyakan Cowok

Karena belum yakin betul, akhirnya kamu milih buat tetep masukin tempat tersebut. Di dalam ternyata banyak yang antri, lagi nunggu giliran. Dan kamu gak menemukan satu orang pun wanita di ruang tunggu tersebut, kecuali mbak-mbak pijetnya. Kalau seperti ini udah bisa dipastikan tempat pijet tersebut ++. Buruang keluar dari sana.

5. Disuruh Pilih Nomer Atau Foto

Sebelum sempat keluar dari tempat tersebut, si mbak-mbak udah keburu manggil kamu. Dan karena merasa dipanggil akhirnya kamu samperin mbak-mbaknya. Trus si mbak-mbak tersebut tanya ke kamu dengan pilihan nomer atau foto-foto cewek. Nah, ini udah pasti pijet ++. Apalagi kalau ada tawaran Pijet Maskulinitas, wah udah positif itu mah.

Kalau udah sampai tahap ini mah terserah kamu, mau kamu lanjutin atau hengkang dari tempat tersebut. Kalau kamu pilih lanjutin, maka yang akan terjadi adalah..... kamu isi sendiri lah