10 Mall yang Harusnya Gak Ada di Jakarta

Gubernur DKI Jakarta, Jokowi, pernah bilang kalau Ibu Kota kita tercinta ini punya 173 Mall.
Trus lebih lanjut doi bilang kalau Jakarta adalah kota dengan Mall terbanyak di dunia. Wow, menakjubkan! Tapi sebaliknya ada yang bilang kalau jumlah Mall di Jakarta masih kalah banyak sama di Singapur. Ah yang mana yang bener sih? Jangan suka bikin bingung gitu deh.

Tapi sih MBDC lebih pro ke Pak Jokowi, bukan karena dia keren yah, tapi lebih karena emang Mall itu gak penting banget ada banyak di Jakarta. Ya masa sih orang Jakarta hiburannya pergi ke Mall doang? Kasian amat, hiks. Nah, berikut ini adalah Mall-Mall yang harusnya gak ada di Jakarta menurut MBDC

1. Senayan Trade Center (STC)

Sekitar tahun 2001 (kayaknya sih tahun segituan) berdirilah sebuah bangunan persis di sebalah Plaza Senayan. Mall yang kemudian dikenal dengan nama Senayan Trade Center (STC). Kalau diliat dari gambar yang ada di dalam tulisan STC seharusnya Mall ini orientasinya kepada olahraga ya. Trus dengan tambahan kalimat Shopping Mall, maka bisa disimpulkan ini adalah Mallnya penggemar olahraga. Jadi mau beli barang apa-apa aja yang berhubungan dengan olahraga bisa langsung ke STC.

Lapangan futsal dan basket yang di dalam STC semakin mengukuhkan keolahragaannya. Tapi kalau kamu peratiin gerai yang ada di tiap lantai mah gak jauh beda gitu sama yang ada di Mangga Dua. Singkat cerita, setelah beberapa tahun STC kayak kurang peminat gitu deh, apalagi pas Senayan City mulai beridiri di sebrang. Nah, karena konsep yang gak jelas dan kayaknya agak gak laku, MBDC sih saranin STC gak usah ada aja. Kalau diliat dari lokasinya, ada baiknya STC diubah menjadi gedung parkir. Jadi orang-orang yang males macet-macetan di Sudirman dan Thamrin bisa titip kendaraanya di situ. Trus tinggal naik Trans Jakarta atau Monorail (kalau udah jadi).

stc

2. FX Sudirman

Nah ini dia setali tiga uang juga nih sama STC, letaknya juga gak gitu jauh. Beridir tahun 2008 kalau gak salah. Lucunya, sempet buka dengan nama Sudirman Place untuk waktu yang seumur jagung, trus tutup lagi, dan kemudian buka dengan nama FX. Sama kayak STC, menurut MBDC konsep dari FX juga gak jelas, ditunjukan untuk kaum urban dan hippies. What?

Ini Mall yang gak ada department storenya, tapi ada restoran kok, trus ada jual-jualan prodak lokal, trus ada arena bermainnya, ada tempat buat mitingnya, dan ada tempat buat pamerannya. Kalau dipikir-pikir tujuannya cukup mulia sih, biar orang yang bekerja di sektiaran sudirman punya tempat makan siang yang bisa sekaligus dipake buat miting. Tapi kayaknya sepanjang MBDC ke FX, tempat mitingnya kosong mulu deh. Gak laku ya? Mendingan FX dijadiin gedung parkir aja deh. Lagian kalau pengen ngemall di daerah Senayan udah ada PS.

Mungkin kalau emang FX Sudirman beneran gak ada, yang bakal kebingungan itu JKT48, karena hampir tiap hari mereka ngadain pertunjukan di FX. Makanya yuk kita minta ke pemerintah buat bikin gedung pertunjukan yang banyak.

Oiya, walaupun MBDC suka sebel sama penggendara motor Ibu Kota, tapi MBDC lebih sebel lagi sama FX yang gak nyediain parkiran buat motor. Tsk, emangnya kaum urban dan hippies udah pasti gak bawa motor?

fx

3. Gandaria City

Ini yakin ngebangun Mall di Gandaria? Ngapain? Kan udah Ada PS sama PIM, ngapain lagi bikin Mall di antara dua Mall itu?

Jadi tuh ceritanya ini proyek superblock, kawasan mix use gitu deh. Nyatuin pusat perbelanjaan, perkantoran, dan tempat tinggal untuk siapa? Ya untuk orang mampu dong tentunya. Tapi tetep aja gak ngaruh. Sekali gak layak, ya tetep gak layak. Kenapa? karena dalam jarak yang gak jauh dari Gandaria City udah ada Pondok Indah Mall dan juga Plaza Senayan, yang notabene isi dalemnya sama juga kayak Gandaria City. Oke deh Gandaria City punya IMAX. Trus ngapain bikin Mall lagi coba? Buka lapangan pekerjaan. Ya, ok tapi kenapa mesti di Gandaria? Udah tau jalan arteri suka macet, eh ini malah dibikin tambah macet lagi. Tsk. Kalau boleh saran sih mendingan Gandaria City dijadiin ruang terbuka aja, kayak Taman Menteng gitu deh. Kan lumayan tuh luas lahannya 8 hektar.

gandaria city

4. Lotte Shopping Avenue 

Salah satu daerah yang kurang beradab di sore hari di Jakarta adalah jalan di depan Mall Ambasador situ, macetnya gak karuan, bro. Udah sumpek ama asap kendaraan, eh tiba-tiba dibangunlah sebuah Mall yang katanya bakal ngerubah paradigma tentang shopping mall. MBDC lantas mikir, kayaknya sama aja ah kayak Mal-Mall lain. Yang ngisi gerainya juga rata-rata sama, trus paradigma yang di rubah sebelah mananya?? Nambahin macet iya.

Kalau MBDC boleh kasih ide nih ya. Harusnya Lotte Shopping Avenue bentuknya jangan gedung gede gitu. Bikin kayak taman yang luas, dengan pohon-pohon yang rimbun, ada danaunya juga. Di beberapa tiitk ada gerai-gerai kecil tempat jualan. Trus ada satu bangunan yang khusus disiapin buat orang istirahat plus toilet. Bangunan ini juga sekaligus tempat meneduh kalau lagi hujan. Kalau kayak ginikan ngurangin pengangguran iya, ramah lingkungan juga iya

LOTTEsatu-satunya yang menarik dari Mall ini adalah 9 cewek kece itu

5. Sports Mall Kelapa Gading

Satu lagi Mall yang berusaha ambil pasar olahraga. Kali ini datangnya dari Utara Jakarta. Membabtis dirinya sebagai satu-satunya Mall di Jakarta dengan Indoor Arena bertaraf internasional. Trus katanya sih itujuan Mall ini one destination ini bakal bikin gampang masyarakat untuk beraktivitas tanpa harus bermacet ria seperti kondisi Jakarta sekarang ini, berbelanja, makan, berolahraga, kursus dan hobbies di satu tempat. Hmmm. Tetap aja kalau menurut MBDC Mall ini lebik baik gak ada. Alasannya kenapa? Mall di Kelapa Gading udah ada banyak. Lagian kalau mau makan, restoran pinggir jalan di daerah Kelapa Gading lebih yahud. Dari pada dijadiin Mall, mending kuatin di Arena yang katanya bertaraf internasional itu aja deh.

sportsmall

6. Mall of Indonesia (MOI)

Didaulat jadi Mall terbesar di Indonesia. Kalau diliat dari namanya sih harusnya gak ada Mall lain selain Mall of Indonesia. Terletak lagi-lagi di daerah elit Jakarta Utara, Kelapa Gading. Mari kita mengira-ngira kenapa Mall ini dibangun? Sebagai sarana rekreasi, belanja, dan hiburan warga Kelapa Gading. Tapi kan udah ada MKG dan MAG di Kelapa Gading, trus kenapa mesti bangun Mall lagi coba? Biar menarik orang luar Kelapa Gading, Jakarta Utara buat berkunjung ke wilayah Kelapa Gading yang keren ini. Yeah right, akses ke sana aja bisa ngalahin pergi ke Bandung. Sekarang MOI rame gak? kayaknya masih ramean MKG dan MAG juga deh. Trus? yaudah mending jadiin daerah resapan air atau apa aja kek yang bisa nanggulangi banjir di Kelapa Gading.

MOI

7. Slipi Jaya 

Sempat berjaya di era 90an, sebelum akhirnya kerusuhuan tahun 98 merengut popularitasnya. Sejak saat itu banyak cerita-cerita horor nempel di tubuh Slipi Jaya. Walaupun begitu, Slipi Jaya sampai hari ini tetap beroprasi di tengah persaingan antar Mall.

Menurut MBDC mendingan Slipi Jaya ditiadakan aja deh. Masa keemasannya udah berakhir.

Slipi_Jaya_Plaza

8. Central Park

Ini bukan nama taman di daerah Manhattan, New York yang terkenal itu, melainkan nama sebuah Mall di daerah Grogol - Petamburan. Jangan bayangin taman yang hijau dan luas bakal ada di dalam Mall Central Park. Ya emang ada tamannya juga sih di sini, tapi luasnya gak seberapa dibanding luas gedung Mallnya, hehehehe.

Alasan MBDC kenapa sebaiknya Mall Central Park gak usah ada karena sudah ada 2 Mall yang saling berdekatan di antara Mall Central Park. Trus namanya juga nipu banget, Central Park tapi ternyata Mall. Mendingan dijadiin taman semuanya aja keleus, lebih keren.

central park

9. St. Moritz Mall

Buat kamu yang belum tau, Mall baru yang gak penting ini ada di dareah perumahan Puri Indah, Jakarta Barat. Persisnya sebrang Gedung Walikota Jakarta Barat dan Mall Puri Indah. Nah loh, udah ada Mall kok dibangun Mall lagi? Pertanyaannya mungkin bisa langsung dilesatkan ke Walikota Jakarta Barat yang kantornya tinggal ngesot doang dari St. Mortiz Mall.

Orsay

10. Mall In Cunt Dang

Ini sih emang gak ada di Jakarta. Karena adanya di Sumatera Barat

malin kundang

Sebenernya masih banyak lagi Mall yang harusnya gak ada di Jakarta, tapi capek ah kalau ditulisin semuanya. Huft. Oiya, tujuan kamu ke Mall itu buat belanja atau cari cewek?