Tipe-Tipe Bule Di Indonesia

Menurut sumber yang MBDC temukan di internet, istilah Bule merupakan evolusi dari kata Bulai yang berarti putih sekujur tubuhnya karena kekurangan pigmen atau Albino. Tapi sekarang Bule udah jadi bahasa slang sebagai kata ganti orang luar barat dalam hal ini Eropa.

Seiring dengan berjalannya waktu, banyak banget orang Eropa yang singgah ke tanah air baik untuk urusan rekreasi, kerjaan, atau pencarian jodoh. Dan kemudian isitilah  Bule pun making sering diucapkan sama orang Indonesia. Tapi tau gak sih kamu kalau Bule itu beragam tipenya? Nah, sekarang MBDC mau kasih tau kamu tipe-tipe Bule berdasarkan lokasi yang disinggahi di Indonesia.

Bule Jalan Jaksa

Kamu yang tinggal di Jakarta pastinya udah tau dong Jalan Jaksa? Kalau gak tau kebangetan sih. Nah, di situ kan banyak banget Bule berseliweran, kerana emang mereka nginepnya di situ juga sih. Kenapa Bule doyan di Jalan Jaksa? pendapat paling umum sih bilang di Jalan Jaksa semuanya serba murah (buat ukuran Bule loh ya) mulai dari penginepan sampe makanan. Tapi ada yang berpendapat pemilihan Jalan Jaksa karena emang lokasinya deket sama Gambir, jadi kalau mereka mau jalan-jalan ke daerah lain di Indonesia bisa deket gitu deh naik keretanya, trus kalau ke bandara juga gak gitu jauh.

Nah, karena tingkat kemurahan tersebut maka bisa disimpulkan Bule yang ada di Jalan Jaksa itu cendrung memiliki tingkat ekonomi yang biasa-biasa aja. Mereka terlihat lebih santai dengan kaos oblong dan celana pendek serta menggendong tas backpack. Kalau dari kacamata orang Indonesia sih mereka ini digolongkan dalam tipe Bule Kismin atau Bule Kere. Tapi inget, kere untuk ukuran Bule sama dengan kaya untuk ukuran Indonesia.

Pendapat tentang Bule Kere di Jalan Jaksa ada juga menyangkal, katanya mereka sebenernya berduit, tapi emang pengen hidup lebih sederhana aja gitu. Yah yang mana yang betul MBDC juga gak tau, yang jelas sekarang harga Dollar sekarang 12 ribu.

Bule Kemang

Kemang terkenal sebagai salah satu daerah elit di Jakarta. Kemang juga jadi salah satu lokasi pilihan Bule untuk memanjakan diri, karena banyaknya tempat makan dan hiburan di sana. Karena rate harga di Kemang lumayan cukup tinggi, maka Bule-Bule yang singgah di Kemang pun bisa dikategorikan sebagai Bule berduit. Sama seperti Bule Jaksa, mereka lebih seneng jalan kaki, tapi dari segi pakean sih beda jauh. Bule di Kemang terlihat lebih rapih, walaupun tetep pake celana pendek.

Kayanya yah, Bule  Kemang itu udah tinggal di Jakarta dalam waktu yang cukup lama. Mereka mungkin udah punya pekerjaan, mungkin juga rumah, mungkin juga keluarga. Pokoknya keliatan bukan tourist gitu deh.

Bule Kecamatan Cilandak

Di Kecamatan Cilandak ada dua sekolah Bule yang cukup terkenal. Yang pertama itu Jakarta International School di Jalan Terogong, dan yang kedua itu Lycée International Français de Jakarta di Cipete Dalam. Bule yang ada di Kecamatan Cilandak ini mungkin tergolongudah tinggal lama di Jakarta dong, karena mereka menyekolahkan anaknya atau ngajar.

Kalau dari yang MBDC liat sih setiap jam masuk dan pulang sekolah di kedua tempat itu selalu macet, karena antrian mobil yang anter jemput. Nah, bisa disimpulkan Bule di daerah sini juga termasuk kokay, walaupun nongkrongnya juga kadang di warteg dan Sevel. Bule-Bule ini jugalah yang mungkin sering kamu jumpai di Pondok Indah Mall.

Bule Ubud

Bali merupakan surganya para Bule, ya buat orang Indonesia juga sih, buat semua orang di dunia kali ya. Nah, kalau kamu ke Bali pasti kamu temuin banyak Bule. Mereka nyebar di setiap wilayah di Bali, salah satunya Ubud. Bule yang nangkring di Ubud tergolong dalam kategori Bule yang mencari ketenangan batin, keharmonisan pikiran, dan punya kecintaan akan budaya yang cukup tinggi. Ya karena emang Ubud itu tempatnya anteng banget gitu deh, dan masih kentel banget sama unsur adat istiadat Balinya.

Bule yang hinggap di Ubud juga biasanya lebih dewasa dan gak sedikit juga untuk kepentingan bulan madukarena ya itu tadi, Ubud tempatnya anteng banget, jadi kalau mau sampe jerit-jeritan gak gitu masalah kayaknya. Selain itu Bule yang tinggal di Ubud bisa dipastikan punya doku yang cukup banyak, karena emang harga sewa penginapan dan harga makanan di Ubud lumayan mahal gitu.

Bule Seminyak

Di Seminyak banyak banget bar, restoran, kafe keren. Tapi harganya mahal banget, bro. Makanya bisa dipastikan Bule yang ada di Seminyak tergolong Bule yang dokunya lumayan banyak. Berbeda dengan Bule kaya di Ubud, Bule di Seminyak cendrung lebih banyak yang masih muda-muda gitu deh, dan doyan partih.

Bule Kuta

Nyebut Bali pasti yang langsung keinget adalah Kuta. Yap, daerah ini emang tergolong paling rameh di Bali. Mulai dari Laut sampe ujung jalan isinya orang semua, dan kebanyakan Bule. Makanya banyak juga Bule yang males dateng ke Kuta karena udah terlalu rame. Tapi buat Bule yang baru pertama kali ke Bali, Kuta udah pasti masuk dalam list mereka. Bule yang ada di Kuta biasanya adalah para pecinta olahraga surfing.

Di Kuta banyak banget tempat penginepan murah, dan tempat makan murah buat kantong Bule. Karena itulah kamu bakal banyak temuin Bule-Bule berkaos oblong, bercelana pendek, dan bersendal jepitan, yang akhirnya bisa kamu tuduh mereka sebagai Bule Kismin.

Bule Depok

Konon ini adalah sebutan untuk keturunan Belanda yang masih ada atau tinggal di wilayah Depok. Bener gak? Tapi kadang Bule Depok juga sering dijadikan penjelasan atas ketidaktahuan asal dari orang asing yang ditemui. Misal:

A: Eh ada Bule tuh, Dari negara mana ya kira-kira?
B: Gak tau deh, Bule Depok kali.

Begitulah pendapat MBDC tentang Bule-Bule yang ada di Indonesia. Gimana menurut kamu?

Eh, eh, mau liat yang lucu-lucu gak? masuk sini makanya.