Dialog Basi Sinetron

Tanpa perlu sering menonton sinetron pun ada beberapa dialog-dialog khas sinetron yang rasanya jamak di kuping kita alias udah basi. Kira-kira kayak apa sih dialog yang sudah sangat stereotipikal di sinetron-sinetron?

Scene 1

Cowok jutek: Kamu tuh gak pernah ngertiin aku! Kita putus!

Cewek kasian: Tolong dengarkan penjelasanku dulu.. Kamu cuma salah sangka!

Cowok jutek: Ahh, sudahlah! Sudah jelas-jelas di depan mataku kamu bersama dia!

Cewek kasian: Tunggu.. Dengarkan dulu penjelasanku!

Cowok jutek: Hubungan kita sudah berakhir!

Cewek kasian: *mewek*

Scene 2

Ibu galak: Dasar kamu anak durhaka! Berani-beraninya kamu melawan orang tua!

Anak durhaka: Jangan begitu, Ma. Tolong ngertiin aku. Aku sangat mencintainya..

Ibu galak: Pergi kamu dari rumah ini! Pergi!

Anak durhaka: Baiklah kalau itu yang mama inginkan. Aku gak akan pernah kembali lagi ke rumah neraka ini!

Scene 3

Cowok (sok) cool: Kita sepertinya pernah bertemu..

Cewek (sok) sweet: *muka heran* Masa sih? Dimana ya?

Cowok (sok) cool: Kamu yang kemaren di mal bukan? *nunjuk si cewek*

Cewek (sok) sweet: Oh iya! *senyum malu-malu*

Scene 4

Cowok simpatik: Bertahanlah, Mira.. Kamu pasti bisa. *mata berkaca-kaca*

Cewek sekarat: Rio, waktuku tak lama lagi. Dengarkan pesanku ini baik-baik.

Cowok simpatik: Jangan bilang begitu, Mir.. Kamu harus kuat..

Cewek sekarat: Tidak, Rio. Kamu tolong jaga Lia baik-baik ya. Aku percaya kamu bisa menjaganya.

Scene 5

Cowok gombal: Gak ada yang pernah bisa gantiin kamu di hati aku, Sayang.

Cewek polos: Ah, kamu bo’ong! *tersipu*

Cowok gombal: Bener kok, Sayang. Apa perlu aku membelah lautan dan membangun seribu candi sebagai bukti?

Cewek polos: Nggak usah, Mas. Aku percaya kok sama kamu. Bangun rumah di Pondok Indah aja udah cukup kok Mas buatku.. (ternyata gak polos-polos amat)

Euw, udah ah. Sebelum kamu jadi mules, segini aja ya contoh dialog basi ala sinetron dari MBDC. Kalo kamu ada ide buat ditambahin silakan share di comment!