5 Alasan Kenapa Kamu Jangan Pindah ke Jakarta

Penduduk di Jakarta rasanya makin banyak aja. Lulusan universitas (dan yang gak pernah sekolah) dari berbagai daerah juga banyak yang nyari kerja di Jakarta. Padahal tinggal di Jakarta banyak negatifnya. Kota ini udah banyak banget masalahnya, kayak misalnya:

1. Banjir

Pada tau kan baru-baru ini Jakarta kebanjiran (lagi)? Ada jalan yang ambruk, ada yang mesti tinggal di pengungsian, dan ada yang gak bisa kemana-mana karena akses jalan depan rumah mereka terputus. Gak enak banget kan hidup kayak gitu? Belum lagi kalo mobil kamu mogok karena terjebak banjir.

2. Macet

Selain banjir, masalah paling berat lainnya di Jakarta adalah macet. Macet ini bakalan kamu hadapi terus-terusan kalo kamu tinggal di Jakarta. Rasanya si Komo lewat dimana saja kapan saja gitu. Jadi percuma aja seandainya kamu bisa punya Ferrari karena gak bisa dibawa kenceng-kenceng juga di jalanan.

3. Voojrider 

Jakarta sebagai pusat pemerintahan tinggal banyak pejabat yang kemana-mana biasanya dikawal voojrider biar mereka bisa jalan dengan lancar. Tapi biasanya mereka gak sensitif sama pengguna jalan lainnya. Misalnya lagi macet trus ada mobil 'toott, toott' di belakang kita itu rasanya ngeselin banget kan. Mending emang bisa minggir, lah ini jalanannya aja serba padat gimana juga kita mau ngasih jalan? Seharusnya sih voojrider di Jakarta bisa terbang aja gitu.

4. Hedon

Walaupun lebih banyak kesempatan kerja di Jakarta dibanding kota-kota lainnya, tapi tau gak kalo biaya hidup di Jakarta juga tinggi banget? Dari biaya transport sampe biaya buat bersosialisasi. Kita mesti ngeluarin banyak duit buat hangout setiap weekend di tempat paling hits, belum lagi biaya buat shopping karena di Jakarta ini perkembangan fashionnya cepet. Kalo mau beli tempat tinggal juga tinggi banget. Jangankan tanah buat rumah, lahan buat pemakaman aja harganya bisa 30 juta!

5. Udah mainstream

Kalo mau jadi anak hipster, mending pindah ke Purbolinggo atau ke Papua gitu. Pasti keren. Gak mainstream soalnya. Kamu cukup hang out di warung bakso dekat rumah atau shopping ke pasar tradisional, trus weekend bisa ke kaki gunung atau lautan tanpa perlu jalan jauh-jauh. Trus juga gak mesti ngadepin macet sama bokek kayak tinggal di Jakarta. Gak perlu pusing deh.

Pokoknya seperti kata pepatah, ibu kota lebih kejam daripada ibu tiri. Mending jangan pindah ke Jakarta deh kalo gak perlu-perlu amat.