6 Penyebab Munculnya Komentar-Komentar Bodoh

Menjadi bodoh itu pilihan. Gak ada orang di dunia ini yang dilahirkan ataupun ditakdirkan menjadi orang bodoh, yang ada adalah orang yang gak mau belajar. Karena gak mau belajar itulah akhirnya muncul orang-orang bodoh. Sayangnya, internet juga gak bisa ngefilter penggunanya, dan akhirnya orang-orang bodoh pun seliweran di dunia maya. Biasanya sih mereka bukan pelaku tapi lebih banyak jadi komentator. Nah, berikut ini adalah komentar-komentar bodoh yang kerap muncul di dunia maya.

1. Gak Baca Artikel

Nah, ini dia nih masalah kebanyakan orang. Mungkin karena udah kebiasaan ngebaca 140 karakter di twitter, berujung pada malesnya baca artikel panjang (padahal sih gak panjang-panjang banget). Karena gak baca artikel, maka komen yang dikeluarin kadang melenceng banget dari topik yang lagi dibahas. Walaupun komen yang dilontarkan itu punya nilai yang bagus, tapi kalau gak tau apa yang lagi diobrolin ya sama aja bodoh. Kalau gak baca artikel kenapa bisa komen? Ya itu tadi, karena mereka mikir udah tau kesimpulan dengan hanya ngeliat judul.

Orang bijak pernah bilang don't judge a book by its cover, jadi jangan langsung ambil kesimpulan sebelum kamu bener-bener tau maksud dari artikel tersebut. Misalnya kamu nemu artikel Derita Menjadi Pengendara Motor Di Jakartatrus tanpa baca-baca dulu isinya, kamu langsung komentar tulisan ini ngedukung penggendara motor untuk berlaku seenaknya. Padahal sih ya artikel tersebut berusaha sarkas aja sama pengendara motor. Makanya sekali lagi MBDC bilang, baca, iqro, biar pinter, biar gak gampang dibodohin juga sama pemerintah sendiri.

2. Gak Sesuai Konteks

Ini agak sedikit lumayan dari orang yang MBDC bahas di poin 1. Kenapa? karena doi sebenernya ngebaca artikel atau ngeliat video, ngerti isi dan maksud artikel atau video tersebut, tapi karena emang gak suka aja sama yang dibahas atau yang ngebahas, jadi deh komen aneh-aneh yang gak sesuai konteks. Komen-komen bodoh kayak gini bisa kamu jumpai di Youtube. Wong videonya ngeliatin pertandingan sepakbola antara Indonesia kalah lawan Malaysia, ya kok bolehnya komen soal Batik??? Pembaca MBDC gak boleh kayak gitu ya. Awas loh!

3. Komen Dulu Berfikir Kemudian

Komen bodoh macem ini biasa terjadi karena udah keburu emosi duluan. Sama kayak poin nomer 2, orang-orang yang berkomen dulu berfikir kemudian itu biasanya udah baca atau nonton video, tapi sayang proses mencernanya yang kebangetan lama. Tapi karena ada dorongan kuat buat ikut serta dalam sebuah komen-komenan, akhirnya tangan sudah mengetik disaat otak masih loading. Hasilnya, komen kamu salah, dan kamu pun dicerca. Yang kayak gini biasanya sering kejadian di twitter nih. Misalnya, lagi ada bencana malah dibecandain, orang kena musibah malah dijadiin lelucon.

4. Komenin Hal Bodoh

Komenin hal bodoh juga termasuk bodoh loh. Misalnya kamu komenin Farhat Abbas, itu udah jelas kamu bodoh. Kenapa? udah jelas dia bodoh, ya biarin aja lah bodoh sendiri, kamu gak usah ikut-ikutan. Yang ada dia kesenengan ditanggepin, trus jadi terkenal. 

5. Sok Pinter

Komen kayak gini juga banyak banget nih kita jumpai di internet. Biasanya orang yang komen sok pinter itu suka make bahasa-bahasa kesusastraan tingkat tinggi, padahal sih diletakin di kalimat yang salah, dan akhirnya gak punya makna sama sekali. Atau nggak, ada juga yang ngerasa tau sama topik yang sedang dibahas tapi padahal tau infonya dari obrolan orang pas lagi antri Trans Jakarta.

6. Emang Kebangetan Bodoh

Nah, ini yang paling pol. Padahal pengen dikasih hadiah atau keriaan, trus gak disuruh baca artikel panjang, cuma disuruh klik link aja, tapi masih juga nanya,"Cara ikutannya gimana min?" Atau "Acaranya kapan nih?, pengen ikutan, huhuhu," Padahal udah susah-susah designer bikin E-flyer biar keren dan gampang dibaca, tapi masih juga ditanyain. Tsk.

Yaudah segitu dulu ya. Kalau kamu mau nambahin boleh loh. Ingat ya komennya yang pinter, gak enak loh sama tetangga sebelah.