5 Jenis Sarjana

Setelah ber-semester-semester ditempa di kampus, beberapa dari teman kita yang sangat tangguh akhirnya berhasil mendapatkan gelar sarjana yang diidam-idamkan Ayah, Ibu, serta calon mertua. Tapi sebenernya ada banyak lho jenis sarjana. Hayo kamu yang mana?

1. (Sebenernya Belum) Sarjana

Emang sih udah gak ada kelas yang musti diambil, gak ada ujian yang masih musti dilulusin, tapi skripsinya itu lho. Banyak orang yang udah keasikan ketika udah lulus semua ujian, males bikin skripsi terus malah sibuk sama yang lain-lain. Sibuk pacaran lah, jadi EO lah, pokoknya sibuk ngerjain yang lain dan skripsinya gak tersentuh.

Kalo dilihat sekilas, ini orang kayanya udah sarjana. Gak pernah ngomongin kuliah, duit juga seakan-akan ada terus, kerjaan juga kayanya punya.. Giliran ditanyain, eh ternyata doi masih belum lulus juga, udah semester 16, macet di skripsi.

2. Sarjana Teladan

Program kuliah delapan semester dibabat habis dalam delapan semester, lulus langsung dapet kerjaan, gak muluk-muluk sih kerjaannya, tapi yang penting punya. Sarjana teladan adalah sarjana yang punya visi dan misi. Tau mau ngapain dan punya semangat untuk beneran ngelakuin hal tersebut.

Kerja kantoran di Indonesia itu padahal gajinya gak masuk akal lho kecilnya untuk fresh graduate alias sarjana baru. Ganjinya berapa, ongkos hidupnya berapa. Tapi sarjana teladan mau melakukan pengorbanan, karena dia yakin suatu saat nanti kerja kerasnya akan terbayar. Kelak.

3. Sarjana Pokoknya Punya Gelar

Biasanya jenis sarjana kayak gini terlahir dari asal milih jurusan kuliah. Ngeliat temen-temennya pada kuliah bisnis, ikutan. Ngeliat kampus komunikasi isinya bening-bening, ikutan.

Karena milih jurusan kuliahnya asal-asalan, setelah lulus, si sarjana pokoknya punya gelar ini jadi gak semangat dalam mencari kerja, lah bidangnya aja sebenernya dia gak tertarik. Kalaupun hoki dapet kerja, kerjanya juga asal-asalan, sekali lagi, ya gara gara sebenernya gak suka sama kerjaannya.

4. Pokoknya Udah Sarjana

Beda tipis sama nomer tiga, pokoknya udah sarjana ini sebenernya gak begitu tertarik sama apa yang dia lakukan semasa kuliah. Masuk kuliah waktu itu juga cuma karena menganggap kuliah itu kewajiban, dan biar orang tua gak malu.

Abis kelar kuliah balik lagi ke rumah Enyak Babe, luntang-lantung di rumah, makan makanan yang ada di rumah, nebeng hidup. Pokoknya udah sarjana.

5. Sarjana Ngotot

Mustinya bisa lulus cepet karena cumlaude, tapi ternyata masih ada nilai A- jadi mau ngambil kelas itu lagi taun depan. Gak jadi lulus cepet, gara gara nilainya pengen A semua. Eh ada gak sih yang kayak gini?

Kamu mau nambahin?