6 Campaign Tolol Pemerintah

Kampanye dari pemerintah emang sering banget aneh-aneh. Gak efektif dan rasanya buang-buang duit doang. Belum lagi desainnya yang bisa bikin rusak mata. Coba liat aja kampanye-kampanye di bawah ini. Setelah dibaca kamu pasti bakalan makin sinis dengan masa depan bangsa ini.

1. Makan Tangan Kanan

kokanehc

Jadi menurut Walikota Depok, Nur Mahmudi Ismail, makan dengan tangan adalah jati diri bangsa. Yang bener? Apa segitu pentingnya jati diri bangsa dikaitkan dengan tangan mana yang dipake buat makan? Trus apa gak lebih bagus uang buat bikin kampanye ini dijadiin kampanye atau program lain yang lebih penting? Orang makan pake tangan kiri, apalagi kalo misalnya dia emang kidal, gak bikin masalah banget kan?

2. Satu Hari Tanpa Nasi

Di tahun 2012, Walkot Depok juga pernah membuat kampanye mengurangi makan nasi untuk menghemat energi listrik oleh penggunaan rice cooker. Nah, kalo soal listrik emangnya rice cooker aja yang ngabisin listrik? Apa dosanya nasi sih sehingga harus disalahin sendirian gitu? Kenapa gak sehari tanpa TV atau AC misalnya. Apa mungkin bapak ini pernah ditolak cintanya sama nasi sampe dendaman gt?

3. Sehari Tanpa Mobil

Masih dari orang yang sama, kampanye jenius lainnya adalah untuk tidak menggunakan mobil setiap hari selasa. Untuk itu Walkot Depok pun memilih untuk mengendarai sepeda motor ketimbang mobil di hari tersebut. Dear Pak Walkot, kalo mau hemat energi kenapa gak sekalian aja pake sepeda atau jalan kaki? Capek ya? Ohh...

4. "Jangan Ada Kusta di Antara Kita"

jangan-ada-kusta

Kedengerannya emang menarik dan kreatif sih...Tapi gak lucu juga kalo emang kampanye ini maksudnya serius dan bukan ngabis-ngabisin duit doang. Apa efektifnya coba bikin baliho gede-gede pake moto norak kayak gini dengan pencegahan kusta di masyarakat? Apa mungkin muka bupati ini punya dampak menyebuhkan orang dari penyakit kusta? Yakaliii.

5. Gerakan Helmnisasi dan Sapety Belt

Sapety-belt

Kampanye helmnisasi ini beredar sebelum heboh-hebohnya kasus Vicky Prasetyo si statusisasi yang lalu. Tapi MBDC curiga kalo yang buat jangan-jangan si Vicky sendiri. Belum lagi spelling Safety Belt yang jadi katro gitu. Tapi lagi-lagi, walopun spanduk ini masih bagus gak pake muka pejabat manapun, tapi tetep aja rasanya buang-buang duit. Emang orang kalo baca ini jadi tiba-tiba pake helm dan safety belt gitu? Belum lagi tulisan 'sapety belt'nya bisa merusak otak yang baca.

6. GEMARIKAN & GERIMIS TELUR

A6OCqrZCcAAXWlf

Pokoknya inti dari baliho ini sama seperti poin-poin sebelumnya. Gak ada yang bener. Bukannya jadi pengen makan telur tapi pengen ngelemparin balihonya pake telur.

Lucu-lucu kan kampanyenya? Yuk, mari kita berdoa sama-sama supaya bangsa ini makin bener. Berdoa dimulai!