Special Features BluRay Kehidupan Kamu

Pasti kamu pernah ngayal kalo kehidupan kamu dijadiin film. Biasanya paling kamu ngayal soundtrack-nya apa (lagu kesukaan kamu pas lagi ngayal), terus siapa yang bakal meranin kamu (Anton Yelchin) dan siapa yang bakal meranin karakter love interest kamu (Nina Dobrev). Tapi udah palingan sampe segitu doang.

Nah kali ini, coba kita lanjutin sedikit ngayalnya. Gimana kalo misalnya film tentang kamu dibuat beneran, terus sukses, dan dikeluarin BluRay-nya. Kenapa BluRay? Karena DVD udah lewat jamannya sob. Terus kan BluRay biasanya ada special features-nya gitu, nah kalo film tentang kehidupan kamu, special features-nya apa aja ya? Kalo menurut MBDC sih ini nih.

Audio Commentary

Kalo Audio Commentary di film-film biasanya diisi oleh aktor ato sutradaranya, komentar ato ngasi tau cerita dibalik adegan-adegan dalam film itu, Audio Commentary dalam film hidup kamu akan diisi oleh orang tua dan anggota keluarga yang suka rese dan mencampuri urusan orang (baca: tante) kamu. Disini mereka bakal mengomentari keputusan-keputusan hidup yang kamu buat.

Komentar-komentarnya macem-macem, dari yang emang valid, sampe yang bodoh dan asal tembak. Misalnya "Kenapa kamu milih jurusan sastra? Kok gak milih jurusan teknik aja?" atau "Oh kamu sekarang kerja jadi auditor? Itu yang di majalah-majalah gitu ya?" dan masih banyak lagi.

Blooper Reel

Blooper Reel itu biasanya ya adegan-adegan yang salah, dikemas jadi komedi gitu. Buat BluRay film kamu juga sama lah. Isinya tentang kesalahan-kesalahan dan kekonyolan-kekonyolan yang pernah kamu lakukan dalam hidup, yang kalo diinget-inget lagi sebenernya lucu juga.

Misalnya, inget gak waktu kamu kecepirit pas SD, dan gak berani gerak sampe pulang. Atau waktu kamu ngasi surat cinta ke gebetan SMP kamu, yang suratnya ketauan sama temen sebangku kamu dan akhirnya dipajang di mading sekolah. Atau mungkin yang terbaru, waktu kamu lagi meleng nyetir pas pulang pacaran, dan nabrak pager rumah pacar kamu. Eh belom lucu ya? Ya tunggu lah beberapa bulan lagi, itu bakalan jadi cerita lucu kok.

Director's Cut

Gak jarang antara pihak studio dan sutradara gak bisa sepakat sama ending atau jalan cerita dari sebuah film, sehingga jadi ada beberapa versi. Versi yang keluar di bioskop biasa disebut Theatrical Version, dan adalagi Director's Cut yaitu versi yang lebih disukain sama si sutradaranya. Contoh dari film yang punya versi-versi begini Paranormal Activity, Donnie Darko, Butterfly Effect, sama Merantau. Versi Alternate Ending atau Director's Cut ini gak muncul di bioskop, tapi bakal jadi special feature di BluRay nantinya.

Dalam film kehidupan kamu, Director's Cut-nya adalah versi alternatif hidup kamu, dimana kamu selalu membuat keputusan yang tepat, dan keberuntungan selalu berada di pihak kamu. Pokoknya idup kamu lurus-lurus aja deh, gak ada aneh-anehnya gitu. Coba kalo misalnya dulu kamu lulus kuliah tepat waktu 4 tahun atau kamu gak menolak tawaran kerja di perusahaan multinasional itu untuk coba bisnis kafe sama temen kamu yang akhirnya gagal. Kamu bisa liat gimana kehidupan kamu disini.

Behind the Scene

Kalo yang ini biasanya ya nunjukin gimana filmnya dibuat. The Making Of-nya gitu. Gimana ternyata adegan-adegan yang keren banget dibuat, dan efek-efeknya yang dipake apa aja.

Tapi kalo menurut MBDC, behind the scene film kehidupan kamu tuh bukan The Making Of-nya dalam artian gimana kamu dibuat sama orang tua kamu. Tapi ini adalah hal-hal yang terjadi di belakang kamu, tanpa sepengetahuan kamu dan punya pengaruh penting dalam hidup kamu. Misalnya kamu pernah dimusuhin sama temen-temen sekelas kamu, disini bakal dikasi liat siapa biang keroknya yang bikin gosip gak bener pertama kali. Atau kamu gak jadi dapet promosi, yang sebenernya ada rekan kerja kamu yang MT gitu, menyabotase kamu supaya dia yang naik.

Deleted Scene

Seringkali kalo bikin film, ada adegan-adegan yang udah di-shot, tapi akhirnya gak kepake karena satu dan lain hal. Yang begini biasanya dimasukin juga ke dalem special features, buat hiburan aja sih, tapi banyak juga yang kalo dipikir-pikir malah harusnya dimasukin ke filmnya karena keren, ato bikin ceritanya lebih ngalir.

Kalo deleted scene dalem film kamu.. Kamu tau kan, kalo orang trauma sama kejadian, kalo parah banget dia bisa "menghapus" ingatan itu dari otaknya. Nah itulah deleted scene film kamu. Mungkin waktu kecil dulu kamu pernah "dikasih permen" sama tetangga kamu yang gak pernah keliatan lagi. Atau kamu pernah berantem sama bully sekolah kamu, sampe dia masuk rumah sakit tapi kamu gak inget. Deleted Scene film kamu bakal menjelaskan pertanyaan-pertanyaan yang belom pernah terjawab.

Seru kan special features-nya. Ayo sana coba bikin film tentang kehidupan kamu. Tapi film beneran, jangan bikin film berdua sama pacar kamu.